KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Migran bergegas melintasi Amerika Serikat sebelum pembatasan suaka dilanjutkan
World

Migran bergegas melintasi Amerika Serikat sebelum pembatasan suaka dilanjutkan

Matamoros, Meksiko –

Migran berebut melintasi perbatasan Meksiko pada hari Kamis berharap untuk memasuki Amerika Serikat pada jam-jam terakhir sebelum pembatasan suaka terkait pandemi dicabut – perubahan yang banyak dikhawatirkan dapat mempersulit mereka untuk tinggal.

Menjelang tenggat waktu larut malam, para migran di Meksiko menanggalkan pakaian sebelum menuruni tebing curam ke Rio Grande, memegangi kantong plastik penuh pakaian. Seorang pria membawa seorang anak dalam tas terbuka di atas kepalanya.

Di sisi sungai Amerika, para imigran mengenakan pakaian kering dan menerobos kawat berduri. Banyak yang segera menyerahkan diri kepada pihak berwenang dan berharap mereka akan dibebaskan sambil mengejar kasus mereka di tumpukan pengadilan imigrasi, yang memakan waktu bertahun-tahun.

Tidak jelas berapa banyak migran yang bergerak, tetapi seorang pejabat AS melaporkan pertemuan harian pada hari Selasa mencapai 10.000 – hampir dua kali lipat tingkat sejak Maret dan hanya di bawah angka 11.000 yang menurut pihak berwenang adalah batas atas kenaikan. Mereka mengharapkan setelah Judul 42 berakhir.

“Bus kami penuh. Pesawat kami penuh,” kata Pedro Cárdenas, komisaris kota di Brownsville, Texas, sebelah utara Matamoros.

Pemerintahan Presiden Joe Biden meluncurkan langkah-langkah baru yang drastis untuk menggantikan pembatasan yang dikenal sebagai Judul 42. Aturan yang dikeluarkan telah memungkinkan pejabat perbatasan sejak Maret 2020 untuk segera mengirim pencari suaka kembali melintasi perbatasan dengan alasan mencegah penyebaran COVID-19.

Kebijakan baru melarang penyeberangan ilegal sementara juga menciptakan jalur hukum bagi imigran yang mendaftar secara online, mencari sponsor, dan menjalani pemeriksaan latar belakang. Jika berhasil, reformasi secara mendasar dapat mengubah cara para migran tiba di perbatasan AS-Meksiko.

Tetapi akan memakan waktu untuk melihat hasilnya. Biden mengakui bahwa perbatasan akan kacau selama beberapa waktu. Kelompok advokasi imigran mengancam tindakan hukum. Imigran yang melarikan diri dari kemiskinan, geng, dan penganiayaan di rumah tetap putus asa untuk mencapai daratan Amerika dengan biaya berapa pun.

READ  Drama Trump terungkap dalam dua sesi utama. Semuanya mulai berantakan

William Contreras dari Venezuela mengatakan Judul 42 baik untuk orang-orang dari negaranya yang hancur di Amerika Selatan. Dia mendengar bahwa banyak imigran sebelum dia telah dibebaskan di Amerika Serikat.

“Yang kami pahami adalah bahwa mereka tidak akan membiarkan orang lain masuk,” kata Pablo, seorang teman Contreras, yang menolak menyebutkan nama belakangnya karena berencana melintasi perbatasan secara ilegal. Itulah mengapa sangat mendesak untuk melintasi perbatasan hari ini.”

Sementara Judul 42 mencegah banyak orang mencari suaka, itu tidak memiliki konsekuensi hukum, mendorong upaya berulang. Setelah Kamis, para imigran menghadapi larangan memasuki Amerika Serikat selama lima tahun dan kemungkinan pengadilan pidana.

Fasilitas penahanan di sepanjang perbatasan melebihi kapasitas, dan agen Patroli Perbatasan diberitahu untuk mulai membebaskan beberapa migran dengan instruksi untuk muncul di imigrasi AS dalam waktu 60 hari, menurut seorang pejabat AS. Pejabat itu tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah tersebut dan memberikan informasi kepada Associated Press dengan syarat anonimitas.

Agen juga diminta untuk memulai pembebasan di area mana pun di mana kapasitas fasilitas penahanan mencapai 125% atau rata-rata waktu penahanan melebihi 60 jam. Selain itu, pembebasan dapat dimulai jika 7.000 migran ditahan di seluruh perbatasan dalam satu hari.

Pejabat itu mengatakan lebih dari 27.000 orang ditahan oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS.

Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorcas telah memperingatkan bahwa fasilitas Patroli Perbatasan akan penuh sesak di masa mendatang.

“Saya tidak bisa membesar-besarkan tekanan pada orang-orang dan fasilitas kami, tetapi kami tahu bagaimana menghadapi tekanan seperti itu,” katanya kepada wartawan, Kamis.

Dia mengatakan sebagian besar imigran akan ditempatkan dalam proses “pemindahan yang dipercepat” dan segera diusir jika mereka tidak memenuhi syarat untuk tetap tinggal di Amerika Serikat.

READ  Pendapatan energi naik 80% di bulan Februari

“Kami memiliki keyakinan pada legalitas tindakan kami,” katanya.

Perhentian sekitar 10.000 imigran oleh Patroli Perbatasan pada hari Selasa adalah salah satu hari tersibuk bagi agensi tersebut, menurut seorang pejabat AS kedua yang memberikan informasi kepada AP dengan syarat anonim karena pejabat tersebut tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah tersebut. . .

Tarif harian sekitar 5.200 pada bulan Maret, menurut data terbaru yang tersedia untuk umum.

Pada hari Kamis, sekitar 400 imigran berkerumun di tengah angin kencang yang menyapu pasir di tepi sungai Rio Grande di sebelah timur El Paso ketika sekelompok tentara Garda Nasional Texas membangun penghalang kawat berduri.

Sepasang suami istri dari Kolombia mendekati kawat menanyakan apakah mereka dapat menyalakan api karena seorang anak laki-laki berusia 10 tahun menggigil di gurun yang dingin. Sebagian besar migran berkerumun di bawah selimut tipis.

Mayor Sean Strode dari Garda Nasional Texas mengatakan pasukannya menjelaskan kepada para migran konsekuensi menyeberang secara ilegal.

“Imigran tidak benar-benar tahu apa yang akan terjadi,” kata Strode.

Bahkan ketika para migran berlomba untuk mencapai tanah AS sebelum aturan berakhir, Presiden Meksiko Andres Manuel López Obrador mengatakan para penyelundup mengirimkan pesan yang berbeda. Dia mengatakan telah terjadi peningkatan penyelundup di perbatasan selatan negaranya yang menawarkan untuk membawa migran ke Amerika Serikat dan memberi tahu mereka bahwa perbatasan dibuka mulai Kamis.

Pada hari Rabu, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengumumkan aturan yang akan sangat mempersulit siapa pun yang telah melakukan perjalanan melalui negara lain, seperti Meksiko, atau belum mengajukan permohonan online, untuk memenuhi syarat suaka. Itu juga memperkenalkan jam malam dengan pelacakan GPS untuk keluarga yang dibebaskan di AS sebelum pemeriksaan suaka awal.

Administrasi mempertimbangkan menahan keluarga sampai permintaan suaka awal mereka disetujui, tetapi sebagai gantinya memilih jam malam keluarga, yang akan berlangsung dari jam 11 malam sampai jam 5 pagi dan segera dimulai di Baltimore, Chicago, Washington dan Newark, NJ, menurut seorang pejabat AS. yang berbicara. Kondisi anonimitas sebagai informasi tidak dimaksudkan untuk publik.

READ  Glenn Simmons dibebaskan setelah 48 tahun penjara

Keluarga yang tidak hadir untuk wawancara penyaringan akan diseleksi oleh otoritas imigrasi dan dideportasi.

Pada saat yang sama, administrasi telah memperkenalkan jalur hukum baru yang diperluas di Amerika Serikat

Hingga 30.000 orang per bulan dari Haiti, Kuba, Nikaragua, dan Venezuela dapat masuk jika mereka mendaftar secara online dengan sponsor keuangan dan masuk melalui bandara. Pusat pemrosesan dibuka di Guatemala, Kolombia, dan di tempat lain. Hingga 1.000 dapat masuk sehari melalui penyeberangan darat dengan Meksiko jika mereka mendapat janji temu di aplikasi online.

Di San Diego, lebih dari 100 imigran, kebanyakan dari keluarga Kolombia, tidur di bawah terpal plastik di antara dua tembok perbatasan, diawasi oleh agen Patroli Perbatasan yang tidak punya tempat untuk membawa mereka untuk diproses.

Albino Leon, 51, mengatakan akhir dari Judul 42 mendorong keluarganya untuk melakukan perjalanan.

“Dengan perubahan yang mereka buat pada undang-undang, sekarang atau tidak sama sekali,” kata Leon, yang melakukan perjalanan ke Meksiko dari Kolombia dan melintasi tembok perbatasan pertama yang mencapai daratan AS.


——


Penulis Associated Press Coleen Long dan Rebecca Santana di Washington; Christopher Sherman di Mexico City; Gerardo Carrillo di Matamoros, Meksiko; Maria Verza di Ciudad Juarez, Meksiko; Anita Snow di Phoenix; Nick Riccardi di Denver; Morgan Lee di Santa Fe, New Mexico; Giovanna Dellorto di El Paso; dan Elliot Spagat di Tijuana, Meksiko

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."