Perspektif pilot terganggu, sistem alarm yang tidak berfungsi dalam kecelakaan pesawat di udara di Alaska membunuh 6 orang

Pilot dari dua pesawat tamasya Alaska yang bertabrakan di udara tidak dapat melihat satu sama lain karena badan pesawat atau penumpang mengaburkan pandangan mereka, dan mereka tidak menerima peringatan elektronik tentang kedekatan mereka satu sama lain, karena sistem keselamatan tidak berfungsi dengan baik.

Inilah yang ditemukan oleh karyawan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional dalam penyelidikan mereka atas kecelakaan pesawat Mei 2019, yang menewaskan enam orang.

Dewan akan bertemu pada hari Selasa di Washington untuk menentukan kemungkinan penyebab kehancuran dan membuat rekomendasi untuk mencegah hal itu terjadi lagi.

Pilot Mountain Air Service Randy Sullivan, empat penumpangnya dan seorang penumpang pesawat Taquan Air tewas. Sepuluh orang terluka ketika pesawat mendekati di ketinggian 3.350 kaki (1.021 meter).

Pesawat apung berbasis Ketchikan yang membawa penumpang dari kapal pesiar yang sama, Putri Kerajaan, kembali dari tur Monumen Nasional Misty Fjords.

Mesin Havilland DHC-2 Mk 1 Beaver bertabrakan dengan satu mesin Mountain Air dan mesin turboprop Havilland DHC-3 Otter yang jauh lebih besar di sore hari tepat di sisi barat George Inlet.

Kapal tanggap Penjaga Pantai di Ketchikan, setinggi 45 kaki, mencari korban selamat dari pesawat yang jatuh di dekat George Inlet dekat Ketchikan, Alaska, 13 Mei 2019. (Gambar disediakan oleh Ryan Sinkey / US Coast Guard)

Para kru mengatakan pesawat mengandalkan “penglihatan dan penghindaran” oleh pilot untuk mencegah kecelakaan udara di udara. Kecelakaan itu terjadi pada hari yang cerah di sore hari.

Tapi Wakil Ketua Bruce Landsberg mengatakan sistem “visi dan hindari” tidak bekerja dengan baik di area dengan lalu lintas tinggi di mana pesawat vision sedang terbang.

Ketua Robert Sumwalt membacakan pernyataan tentang kemungkinan penyebab, yang tidak disetujui oleh dewan. Dia mengatakan para pilot tidak bertemu pada waktunya untuk menghindari tabrakan.

Dia menunjukkan bahwa faktor-faktor yang berkontribusi pada hal ini termasuk “keasyikan dengan hal-hal yang tidak terkait dengan tugas-tugas seperti mencoba memberi penumpang pemandangan yang indah, batasan fisiologis untuk penglihatan manusia, dan mengurangi waktu yang tersedia untuk melihat dan menghindari pesawat lain.”

Anggota kru mengatakan kepada dewan bahwa seorang pilot berang-berang ingat melihat kilatan putih dan merah, lalu tabrakan besar.

Badan pesawat bisa saja menghalangi penglihatan pilot berang-berang dan penumpang yang duduk di sebelah kanannya pada saat-saat kritis sebelum kecelakaan. Staf mengatakan pemandangan pilot Otter terhalang oleh jendela.

Helikopter Coast Guard MH-60 Jayhawk Sitka terbang saat krunya mencari korban selamat setelah laporan dua pesawat bertabrakan di dekat George Inlet dekat Ketchikan, Alaska, pada 13 Mei 2019. (Foto disediakan oleh Ryan Senky / Penjaga Pantai AS)

Peringatan tidak bekerja di pesawat pada saat tabrakan

William Bramble, spesialis kinerja manusia di NTSB, mengatakan kepada dewan bahwa kedua pesawat dilengkapi dengan sistem pelacakan pesawat lain, tetapi peringatan visual dan suara tidak berfungsi pada kedua pesawat karena malfungsi.

“Pilot Otter tampaknya meleset dari target [the other plane] Di layar karena ingat terakhir kali dilihatnya
Itu ditunjukkan sekitar empat menit sebelum tabrakan, “kata Bramble.

Dokumen yang dirilis NTSB sebelumnya menunjukkan bahwa kipas Taquan Otter telah bertabrakan dengan pesawat lain, meninggalkan potongan-potongan dalam yang kemudian didokumentasikan oleh penyelidik. Ekor Mountain Air menghantam sisi kiri pesawat Taquan, dan salah satu pintu terbuka.

Saksi mata mengatakan bahwa kaki penumpang yang duduk di dekat pintu menyebar di luar pesawat sementara penumpang lain menahannya di tempat.

Pilot Otter Le Beek memperkirakan bahwa pesawatnya membutuhkan waktu lima detik untuk mencapai perairan 10 mil (16 kilometer) timur laut Ketchikan.

Setidaknya tiga orang terdengar mengucapkan “prop stent” pada kamera yang merekam suara sebelum pesawat Takuan jatuh ke air.

Mountain Air Beaver jatuh saat terbang, menyebarkan puing-puing di ketinggian 3.000 kaki (914 meter).

Layanan Udara Gunung ditutup setelah kecelakaan itu.

Ketchikan terletak sekitar 770 kilometer di utara Vancouver. (CBC)

READ  Pria Bersenjata Tetap Terjebak Di Dalam Kamar Hotel Honolulu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.