Miniatur revolusi Trump tidak memiliki megafon | Donald Trump News

Keputusan dewan sensor Facebook, Rabu, untuk mendukung komentar mantan Presiden AS Donald Trump dari situs tersebut, menyoroti kenyataan yang dia hadapi saat ini: Sulit untuk mempertahankan revolusi politik tanpa pengeras suara.

Reaksi terhadap keputusan tersebut, yang memaksa Facebook untuk melihat apakah Trump harus dilarang secara permanen dalam enam bulan ke depan, tidak menghasilkan badai api yang dipicu oleh Trump, terutama karena dia tidak memiliki alat untuk menyalakannya.

Menggambarkan keputusan Facebook sebagai “benar-benar memalukan” Dalam siaran pers yang dikirim melalui email, reaksi terhadap keputusan itu terbatas pada pemilihan Republikan dan pendukung Trump yang mengudara dan Twitter untuk mengkritik Facebook.

Tanpa dekorasi Gedung Putih – akses ke media, juru bicara, dan staf yang bersedia berbicara dengan wartawan – dan tanpa sarana komunikasi langsung melalui media sosial, empat bulan lalu akan menjadi keluhan dinamis Trump yang berlangsung selama berhari-hari. Sebagian besar perhatian telah bergeser ke reaksi kaku dengan sedikit pengaruh di luar pejabat terpilih Republik.

Penonton terbatas

Sejak meninggalkan kantor dan dibungkam di Facebook, Instagram, dan Twitter, Trump telah mengirimkan pernyataan melalui email beberapa kali seminggu kepada pers (dibandingkan dengan produksi sebelumnya beberapa tweet sehari) untuk merefleksikan apa yang menahannya. Kurangnya urgensi dalam pesan-pesannya, ditambah dengan terbatasnya jangkauan penerima – media serta genre di dalam Beltway – dan hilangnya dia dari mata publik mengakibatkan sangat sedikit aksi atau reaksi terhadap refleksinya di luar kaum Republikan yang terpilih.

Pada hari Selasa, tim Trump meluncurkan upaya untuk memperluas jangkauan pesan-pesan itu, mempostingnya di situs web mereka dalam bentuk blog dengan pengikut dapat men-tweet atau berbagi setiap pesan di Facebook dan Twitter – semacam pesan yang digunakan dan banyak lagi. kurang meledakkan pikirannya sendiri.

READ  Korea Utara mengatakan tidak akan berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo karena masalah virus korona

Masih harus dilihat berapa banyak perubahan dalam permainan yang diwakili oleh upaya baru ini, tetapi untuk saat ini, terbukti bahwa meskipun metode panggilan Trump saat ini bukanlah pengeras suara, setidaknya itu bertindak seperti mikrofon yang didengar oleh Capitol Hill Republicans. Tanya saja Perwakilan Liz Cheney.

‘Semacam revolusi kecil’

Setelah Trump menolak untuk mengakui pemilihan dan bersikeras untuk mencurangi pemilihan tersebut, yang berpuncak pada kerusuhan dengan kekerasan di pihak pendukungnya di Gedung Capitol AS, beberapa Partai Republik mengumumkan bahwa mereka sudah cukup, termasuk pemimpin Republik di Senat Mitch McConnell, pemimpin Republik di Dewan Perwakilan Kevin McCarthy dan Cheney, Putri mantan Wakil Presiden Dick Cheney dan orang nomor tiga Republik saat ini dalam komando Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat.

Setiap Republikan yang berbicara menentang Trump menghadapi amarahnya, mendorong beberapa, seperti McCarthy, untuk membalikkan arah dan bekerja lembur untuk kembali ke rahmat baik Trump.

Sejumlah kecil Partai Republik, seperti Cheney, terus mendukung Trump untuk mendukung apa yang dia gambarkan sebagai “kebohongan besar” tentang pemilihan yang “curang”, meskipun dia terus-menerus mendapat kritik yang memalukan. Retorikanya anti-Trump menyebabkan pemberontakan yang akan segera terjadi ketika Partai Republik biasa, didorong oleh Trump, menuntut pencopotannya dari kepemimpinan. McCarthy tertangkap di mikrofon panas mengatakan dia “memilikinya” dengan Cheney dan orang kedua dari Partai Republik Steve Scales secara terbuka mendukung Perwakilan Elise Stefanik untuk menggantikan Cheney.

Sementara itu, Trump menerbitkan, pada hari Rabu, sebuah pernyataan yang mengkritik Cheney, mengklaim bahwa itu “terus mengatakan dengan bodoh dan tanpa pengetahuan bahwa tidak ada kecurangan dalam pemilihan presiden 2020” sebelum Stefanek disetujui.

READ  Pria Bersenjata Tetap Terjebak Di Dalam Kamar Hotel Honolulu

Presiden Joe Biden pada hari Rabu ditanya apa yang dia lakukan tentang semua pertikaian antara Partai Republik. Dia mengakui bahwa Partai Demokrat telah melihat bagiannya dalam perselisihan di masa lalu, meskipun tidak pada tingkat yang dihadapi Partai Republik.

“Partai Republik sedang mencoba untuk mendefinisikan apa yang diwakilinya dan sekarang berada di tengah-tengah revolusi kecil yang penting,” kata Biden kepada wartawan.

Mini-Revolution adalah pilihan kata yang menarik.

Dalam arti tertentu, ini adalah “revolusi” dalam kemapanan itu. Partai Republik seperti Cheney sedang digulingkan, dikucilkan, dihina, atau hanya pensiun. Dalam arti tertentu, dia “kecil” karena bahan bakar untuk semua ini – hasutan Trump – dia adalah bayangan dari sebelumnya.

Namun selama Trump tetap populer dengan basis Republik – 81% disukai dalam jajak pendapat Economist-YouGov yang dilakukan 25-27 April – dan pendukung terpilihnya terus memegang pengaruh signifikan atas partai, apa yang disebut “revolusi” akan terus berlanjut. , Tidak peduli seberapa “kecil” Trump sekarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *