Moderna memulai uji coba vaksin influenza berbasis mRNA pada manusia

Moderna memberikan vaksin influenza musiman berbasis mRNA kepada kelompok sukarelawan pertama dalam uji klinis, perusahaan obat. diumumkan hari ini. Awal uji coba merupakan tahap selanjutnya dari pekerjaan perusahaan pada jenis teknologi vaksin ini setelah sukses besar Vaksin COVID-19, dibuat dengan vaksin yang sama strategi.

Sebelum pandemi COVID-19, vaksin mRNA sebagian besar masih eksperimental, bahkan ketika diiklankan sebagai masa depan untuk mengembangkan vaksin. Orang yang mendapatkan vaksin mRNA disuntik dengan potongan kecil materi genetik dari virus target. Sel-sel mereka menggunakan informasi genetik ini untuk membangun bagian-bagian dari virus, yang dipelajari oleh sistem kekebalan tubuh untuk dilawan.

Vaksin mRNA COVID-19 yang dibuat oleh Moderna dan Pfizer/BioNTech sangat efektif dukungan besar untuk jenis vaksin ini. Kini, perusahaan obat berencana menggunakan teknologi ini untuk memerangi jenis penyakit menular lainnya, termasuk influenza. Vaksin influenza yang tersedia setiap tahun di Amerika Serikat biasanya antara 40 dan 60 persen efektif. Penyuntikan yang paling umum dilakukan dengan cara menumbuhkan virus influenza di dalam sel atau telur ayam, kemudian membunuh virus tersebut agar tidak berbahaya lagi. Perlu waktu lama bagi virus untuk tumbuh, sehingga perusahaan harus mulai memberikan vaksin sekitar enam bulan sebelumnya, berdasarkan prediksi jenis flu mana yang akan beredar tahun itu.

Perusahaan farmasi berharap vaksin flu berbasis mRNA akan lebih efektif daripada vaksin konvensional. Karena akan lebih cepat berproduksi, produksi tidak harus dimulai terlebih dahulu, dan secara teoritis bisa lebih cocok dengan jenis influenza yang bersirkulasi setiap musim.

Moderna adalah kelompok kedua Untuk mulai menguji vaksin mRNA influenza dalam uji coba pada manusia Terjemahan Sanofi dan CV Persidangan dimulai musim panas ini. Pfizer dan BioNTech tertarik pada suntikan mRNA influenza dari beberapa tahunDan mereka akan melanjutkan rencana ini Demikian juga.

READ  Para ilmuwan secara tidak sengaja menemukan makhluk aneh di bawah es setinggi setengah mil

Moderna berharap pada akhirnya dapat menciptakan vaksin kombinasi yang dapat melindungi orang dari influenza, COVID-19, dan infeksi pernapasan lainnya dalam satu dosis. “Visi kami adalah mengembangkan vaksin mRNA gabungan sehingga orang dapat mendapatkan satu suntikan setiap musim gugur untuk perlindungan yang sangat efektif terhadap virus pernapasan yang paling bermasalah,” kata Stéphane Bancel, CEO Moderna. Dalam siaran pers.

Jika vaksin flu yang menggunakan teknologi ini terbukti aman dan efektif, itu juga dapat membuat kita lebih siap menghadapi potensi pandemi flu di masa depan. Ini adalah proses yang cukup sederhana untuk merancang bidikan yang dapat menargetkan Virus influenza baru. “[mRNA] Ini memberi kami platform yang sangat kuat untuk respons yang cepat,” Rosemary Rushford, seorang ahli imunologi di University of Colorado, mengatakan. Menceritakan tepi musim gugur yang lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *