Mulai berlaku pada hari pertama tahun 2022, RCEP memperluas rantai industri di Asia dan Pasifik dalam hubungan yang lebih erat

Gambar RCEP: VCG

Pejabat pemerintah China pada hari Kamis mengumumkan bahwa dunia akan melihat penciptaan blok perdagangan terbesarnya, Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), dari awal tahun 2022, berita yang tidak hanya membawa harapan setelah setahun dilanda pandemi. Tapi itu juga merupakan kemenangan gemilang bagi multilateralisme dan meningkatkan prospek perdagangan negara-negara di kawasan Asia-Pasifik.

Dari pejabat bea cukai dan pengusaha hingga akademisi, China sedang bersiap untuk meluncurkan perjanjian perdagangan besar-besaran, yang akan membuat tarif pada lebih dari 90 persen barang yang diperdagangkan di kawasan itu berakhir baik segera atau bertahap, dengan perusahaan-perusahaan di bawah payung RCEP membawa harapan besar untuk investasi dan perdagangan yang tumbuh sebagai hasil kesepakatan.

China sejauh ini telah membuat persiapan untuk menerapkan semua 701 komitmen yang mengikat yang ditetapkan dalam perjanjian, Wakil Menteri Perdagangan Ren Hongbin mengatakan pada hari Kamis selama konferensi pers, menekankan bahwa penawaran pasar publik di bawah perjanjian RCEP akan secara efektif mengkompensasi komitmen ini. Dampak negatif epidemi terhadap perekonomian.

Perjanjian RCEP, yang akan mulai berlaku pada 1 Januari 2022 dan mencakup pasar hingga 30 persen dari PDB global, menandai pembentukan kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia berdasarkan volume atau populasi perdagangan.

Perjanjian tersebut akan mulai berlaku pada awalnya di 10 negara – enam ekonomi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) termasuk Laos, Thailand dan Singapura, serta empat anggota non-ASEAN: China, Jepang, Selandia Baru dan Australia. Secara total, 15 negara dari kawasan Asia-Pasifik menandatangani RCEP pada akhir 2020.

“Saya berharap dengan pelaksanaan RCEP secara penuh, kerjasama dalam fasilitasi perdagangan akan semakin meningkat…Saya yakin dan berharap kerjasama antara pengusaha Indonesia dan China akan berkembang, berkembang dan berkelanjutan di masa depan, sehingga kedua belah pihak dapat saling menguntungkan,” kata Duta Besar Indonesia untuk China, Djohari Oratmanjun, kepada surat kabar Global Times dalam wawancara eksklusif, Kamis.

RCEP akan mulai berlaku pada 1 Januari 2022, menandai penciptaan kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan.  Perjanjian tersebut mulai berlaku di gelombang pertama 10 negara - enam anggota ASEAN, Cina, Jepang, Selandia Baru dan Australia.  Gambar: Xu Zihe / GT

RCEP akan mulai berlaku pada 1 Januari 2022, menandai penciptaan kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia berdasarkan volume perdagangan. Perjanjian tersebut mulai berlaku di gelombang pertama 10 negara – enam anggota ASEAN, Cina, Jepang, Selandia Baru dan Australia. Gambar: Xu Zihe / GT

harapan tinggi

Pejabat dan perusahaan yang dihubungi oleh Global Times memuji kedatangan RCEP, dengan sebagian besar melihat pemotongan tarif sebagai manfaat utama yang dibawa acara tersebut, dan banyak juga yang ingin memaksimalkan keuntungan ekonomi dari FTA dengan juga meningkatkan keterbukaan pasar dan investasi. Sebagai upaya pemerintah untuk memastikan kelancaran pelaksanaan kesepakatan, termasuk koordinasi logistik.

READ  Little Indonesia Cultural Center dibuka dengan tujuan besar

Ditanya apa yang paling diminati oleh perusahaan Indonesia dalam RCEP, Oratmangun mengatakan tentang sejauh mana manfaat yang dapat diberikan RCEP terhadap pertumbuhan dan perkembangan komunitas bisnis, termasuk membuka pasar baru dan mempromosikan investasi asing langsung.

Oratmangun mengatakan bahwa perluasan keterbukaan pasar melalui beberapa perjanjian perdagangan bebas akan membawa keuntungan ekonomi tambahan bagi perusahaan, dan peningkatan investasi di banyak bidang akan membantu mendorong industri dan pembangunan baru.

“Investasi baru adalah kunci untuk menciptakan industri baru. Kesepakatan ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan investasi asing langsung di sektor industri baru yang dapat memanfaatkan potensi RCEP sebagai kawasan global dengan populasi 2,2 miliar orang,” kata Oratmangun. .

Berbasis Lao Tiga Enam Manor Perdagangan Ekspor-Impor SOLE CO., direktur penjualan teh, Ran Mangon, mengatakan kepada Global Times pada hari Kamis bahwa manfaat terbesar dari RCEP adalah pemotongan tarif, yang sangat penting bagi perusahaan sebagai itu menjual. Produk berkualitas tinggi dan menghadapi biaya produksi yang relatif tinggi.

“Kami berharap pemotongan tarif yang datang dengan diluncurkannya RCEP dapat membantu menekan biaya. Selain itu, kami tentu berharap akan ada kebijakan penghapusan pajak yang lebih mendukung di atas aturan RCEP,” katanya.

Terkait transportasi, kata dia, perseroan juga berharap lebih banyak membangun gudang sentral dan layanan logistik di pelabuhan atau kawasan perdagangan bebas, yang akan lebih nyaman bagi eksportir.

“Alangkah baiknya jika semua dokumen dan prosedur impor dapat ditangani dan dilacak secara online, sehingga kita dapat mengikuti dengan cermat perubahan kebijakan dan peraturan,” tambahnya.

Informasi yang diungkapkan oleh departemen pemerintah China menunjukkan bahwa segala sesuatunya sudah bergerak ke arah yang diharapkan oleh eksportir global.

Mulai 1 Januari, lebih dari 65 persen barang dagangan yang diperdagangkan antara China, anggota ASEAN, Australia, dan Selandia Baru akan bebas pajak, juru bicara Kementerian Perdagangan China (MOFCOM) Gao Feng mengatakan Kamis saat konferensi pers. Selain itu, 86 persen barang yang diekspor dari Jepang ke China pada akhirnya akan bebas pajak, sementara hal yang sama akan berlaku untuk 88 persen produk yang diekspor dari China ke Jepang.

Dalam hal logistik dan kesesuaian kebijakan, departemen pemerintah China juga meningkatkan upaya untuk membantu perusahaan memahami aturan RCEP. Misalnya, otoritas pabean di kota Guangzhou, China selatan, mengadakan pertemuan untuk menjelaskan kebijakan RCEP kepada pedagang lokal pada 30 November, menurut dokumen yang dikirim oleh Bea Cukai Guangzhou ke Global Times pada hari Kamis.

READ  Belanda: Sebuah mesin pesawat terbakar, puing-puing mendarat melukai dua orang di sebuah kota di Belanda

China juga aktif mendorong perluasan zona perdagangan bebas, yang biasanya berisi fasilitas logistik seperti gudang.

Kapal kargo yang membawa peti kemas menumpuk di pelabuhan Ningbo Zhoushan di Ningbo, Provinsi Zhejiang, China timur, Selasa.  Data bea cukai pada hari Senin menunjukkan lonjakan produktivitas peti kemas untuk perdagangan luar negeri datang karena ekspor dalam mata uang yuan negara itu melonjak 30,1 persen tahun ke tahun dalam lima bulan pertama.  foto: cnsphoto

Kapal kargo yang membawa peti kemas menumpuk di Pelabuhan Zhoushan Ningbo di Ningbo, Provinsi Zhejiang, Tiongkok timur. foto: cnsphoto

Katalis Ekonomi

Dari meningkatkan perdagangan dan merangsang investasi hingga mendorong layanan dan kerja sama industri, baik para ahli maupun pejabat pemerintah menaruh harapan besar pada keuntungan yang akan dihasilkan perjanjian tersebut bagi perekonomian kawasan Asia-Pasifik, karena perjanjian tersebut menyediakan kerangka kerja regional di mana bisnis akan dilaksanakan dengan cara yang lebih efisien secara ekonomi.

Salah satu manfaat yang paling menonjol adalah peningkatan skala perdagangan yang dapat dihasilkan oleh RCEP. Misalnya, Glenn Benaranda, Perwakilan Dagang Khusus dan Penasihat Komersial di Kedutaan Besar Filipina di Beijing, sebelumnya mengatakan kepada Global Times bahwa ia mengharapkan perdagangan antara China dan Filipina akan menerima guncangan besar sebagai akibat dari perjanjian perdagangan, terutama untuk perdagangan. produk seperti buah-buahan, makanan laut, kelapa, suku cadang elektronik, dan logam .

Zhao Gansheng, direktur Pusat Studi Asia dan Pasifik di Institut Studi Internasional Shanghai, juga mengatakan bahwa hubungan perdagangan antara ekonomi ASEAN dan China diperkirakan akan bertemu, dan China kemungkinan akan mengimpor lebih banyak produk pertanian dari anggota ASEAN sambil mengekspor lebih banyak. . barang konsumsi.

“Kesepakatan tersebut dapat memberikan bantuan untuk ekspor energi negara-negara Asia Tenggara ke China, seperti minyak sawit dari Malaysia atau batu bara dan gas alam dari Indonesia,” kata Zhao kepada Global Times.

Selain itu, peningkatan hubungan ekonomi antara negara-negara RCEP juga dapat menyebabkan peningkatan investasi di kawasan, para ahli dan pejabat memperkirakan, di mana biaya perdagangan yang lebih rendah dapat memfasilitasi proyek-proyek investasi seperti yang ada di Belt and Road Initiative (BRI).

“Karena tarif sejumlah komoditas besar seperti baja dapat diturunkan sebagai akibat dari RCEP, maka akan semakin mengurangi biaya proyek-proyek BRI,” kata Zhao.

Mengenai investasi asing langsung, Oratmangun mengatakan bahwa RCEP memberikan kesempatan untuk mempromosikan e-commerce di antara anggota RCEP, sekaligus memberikan ruang politik kepada pemerintah untuk mengelola pengembangan kebijakan di industri, terutama di sektor publik.

“Keberhasilan suatu negara dalam mengembangkan ekonomi digitalnya akan memberikan peluang bagi usaha kecil, perusahaan pertanian, individu kreatif dari daerah terpencil dan mendorong pengembangan ekonomi berbagi pabrik. Ini akan memungkinkan negara-negara seperti Indonesia untuk memenuhi permintaan pasar RCEP,” katanya. dikatakan.

Selain itu, beberapa ahli menekankan bahwa penerapan RCEP dapat membantu rantai industri di kawasan RCEP berkembang dan bekerja sama dengan lebih baik.

READ  Amerika Serikat akan menyetujui apakah Indonesia membeli seluruh batch F-16 terbaru

“Misalnya, ada kemungkinan negara-negara Asia Tenggara seperti Vietnam akan berpartisipasi dalam rantai pasokan pengolahan wol yang ada, dengan Australia menyediakan bahan wol, Cina memproses kain setengah jadi, Vietnam menjadi garmen, dan Eropa atau Amerika Serikat menjadi pemasoknya. pelanggan akhir,” kata Zhou Xiaosong., Dekan Institut Penelitian ASEAN di Universitas Laut Tropis Hainan, kepada Global Times, Kamis.

Gu memperkirakan bahwa dengan stimulus yang diberikan oleh implementasi RCEP, pertumbuhan PDB China dapat naik sebesar 1 atau 2 poin persentase pada tahun 2022.

keterbukaan yang teguh

Dorongan aktif dan partisipasi dalam RCEP adalah contoh lain dari China yang menjadi promotor setia keterbukaan, karena negara tersebut mempercepat pembukaan ekonominya melalui berbagai upaya yang baru-baru ini diluncurkan, dari memperpendek daftar negatif investor asing hingga mengajukan keanggotaan. di lebih banyak badan perdagangan multilateral regional.

Pada bulan September, China secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP) dan berjanji untuk menciptakan peluang bisnis yang menguntungkan bagi setiap anggota CPTPP yang ingin mengakses pasar China dan mencari pertumbuhan dalam perdagangan dan investasi.

Negara ini juga mengajukan aplikasi formal untuk bergabung dengan Digital Economy Partnership Agreement (DEPA) pada November untuk memfasilitasi partisipasi ekonomi dan perdagangan di era digital.

Para ahli mengatakan bahwa China dapat menjadi mesin pemulihan ekonomi global setelah penerapan RCEP, mengingat situasi epidemi akan surut pada tahun 2022.

“Pintu ke pasar China akan terbuka lebih lebar pada 2022, dengan upaya seperti lebih akurat dalam daftar negatif dan perluasan zona perdagangan bebas. Negara ini siap menjadi kekuatan pendorong pemulihan ekonomi global tahun depan.” Zhao Gansheng, direktur Pusat Studi Asia dan Pasifik di Institut Studi Internasional Shanghai, mengatakan kepada Global Times.

Gu Xiaosong juga mencatat bahwa dengan surutnya epidemi, perjalanan lintas batas antara China dan negara-negara luar negeri kemungkinan besar akan kembali normal pada akhir 2022, dan arus masuk modal eksternal diharapkan sebagai akibat dari stimulus RCEP.

“Meskipun ada hambatan seperti tren proteksionis dan tindakan keras AS, China tidak akan melambat dalam membuka pasarnya. Selama pasar China terbuka, perusahaan luar negeri pasti akan datang karena daya tarik pasar China yang besar. Tidak ada kemunduran dalam hal integrasi ekonomi dan globalisasi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *