KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

NASA mengatakan Voyager 1 telah kembali dari jurang kehancuran setelah mengalami kerusakan besar
science

NASA mengatakan Voyager 1 telah kembali dari jurang kehancuran setelah mengalami kerusakan besar

Beberapa bulan setelah masalah komputer serius tampaknya mengakhiri pesawat ruang angkasa Voyager 1, yang selama hampir setengah abad telah menyediakan data tentang exoplanet dan jangkauan jauh tata surya, NASA pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka telah mengembalikan pesawat ruang angkasa tersebut ke dalam operasi. . untuk meminta.

“Pesawat luar angkasa telah kembali mengumpulkan informasi tentang ruang antarbintang.” NASA mengatakan dalam pengumumannya tentang Voyager 1, objek buatan manusia terjauh di luar angkasa.

Sejak masalah ini muncul pada bulan November, para insinyur telah bekerja untuk mendiagnosis dan memperbaiki masalah tersebut, sebuah proses yang membosankan dan panjang dan rumit karena dibutuhkan sekitar dua hari untuk mengirim dan menerima informasi dari Voyager 1, objek buatan manusia pertama. pernah memasuki ruang antarbintang dan saat ini berada lebih dari 15 miliar mil dari Bumi.

Komunitas antariksa telah menahan nafas selama setahun terakhir, karena prospek untuk memperbaiki wahana antariksa yang menua tampak lebih buruk dari sebelumnya.

Pada bulan Februari, manajer proyek misi Voyager Susan Dodd mengatakan masalah yang menghambat kemampuan Voyager 1 untuk mengirim data teknik dan sains yang koheren ke Bumi adalah “masalah paling serius” yang dihadapi wahana tersebut sejak ia mulai memimpin misi pada tahun 2018.

Voyager 1 dan wahana kembarnya, Voyager 2, diluncurkan pada tahun 1977 dalam misi menjelajahi exoplanet. NASA memanfaatkan keselarasan langka di tata surya yang memungkinkan wahana untuk mengunjungi empat planet terluar – Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus – menggunakan gravitasi masing-masing planet untuk berayun ke planet berikutnya.

Menyusul keberhasilan misi planetnya, Voyager 1 melanjutkan perjalanannya menuju tepi tata surya, dan pada tahun 1990 menangkap gambar Bumi yang legendaris — sebuah titik kecil dalam kegelapan tak terbatas yang dikenal sebagai “Titik Biru Pucat”.

READ  Sebuah teori baru menunjukkan bahwa materi gelap bisa menjadi pengungsi kosmik tambahan

Pada tahun 2012, wahana ini menjadi wahana pertama yang melintasi ruang antarbintang, dan sejak itu, bersama kembarannya, enam tahun kemudian, wahana ini telah mengumpulkan data tentang heliosfer, ruang di sekitar matahari yang secara langsung berada di bawah pengaruh bintang. matahari.

Mungkin sedalam titik biru pucat, setiap pesawat ruang angkasa dilengkapi dengan fonograf emas yang berisi rekaman audio dan gambar yang menunjukkan umat manusia dan kehidupan di Bumi, yang mungkin akan ditemukan oleh peradaban lain suatu hari nanti.

Prospek pemulihan Voyager 1 telah meningkat signifikan pada bulan April, ketika NASA melaporkan bahwa mereka berhasil mendapatkan wahana tersebut untuk mengirimkan kembali data yang “dapat digunakan” tentang sistem teknik dan keselamatannya. Hal ini diikuti oleh berita akhir bulan lalu bahwa tim tersebut telah memulihkan fungsi dua instrumen ilmiah Voyager 1, sehingga memungkinkannya mengirimkan data ilmiah dan melanjutkan misinya.

Badan tersebut mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah mengembalikan instrumen yang tersisa dan mengembalikan Voyager 1 ke operasi normal.

Namun, masa hidup baru Voyager 1 mungkin tidak akan bertahan lama. NASA sebelumnya memperkirakan bahwa generator bertenaga nuklir di Voyager 1 dan Voyager 2 kemungkinan akan mati sekitar tahun 2025. Namun Voyager 1 telah membuktikan bahwa hal tersebut dapat mengatasi kemungkinan tersebut. Ibu Dodd berharap kedua pesawat luar angkasa Voyager tersebut dapat mencapai peringatan 50 tahun misi tersebut pada tahun 2027.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."