KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Netanyahu berjanji untuk menyerang Rafah “dengan atau tanpa kesepakatan” saat pembicaraan gencatan senjata berlanjut dengan Hamas – World News
World

Netanyahu berjanji untuk menyerang Rafah “dengan atau tanpa kesepakatan” saat pembicaraan gencatan senjata berlanjut dengan Hamas – World News

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjanji pada hari Selasa untuk melancarkan serangan ke Kota Gaza, di selatan Jalur Gaza. RafahRatusan ribu warga Palestina berlindung untuk menghindari perang yang telah berlangsung selama hampir tujuh bulan, pada saat perundingan gencatan senjata antara Israel dan Hamas tampaknya mendapatkan momentum.

Pernyataan Netanyahu muncul beberapa jam yang lalu Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken Dia tiba di Israel untuk memajukan perundingan gencatan senjata – yang tampaknya merupakan salah satu perundingan paling berbahaya antara Israel dan Hamas sejak perang dimulai. Perjanjian tersebut bertujuan untuk membebaskan para sandera, memberikan bantuan kepada masyarakat, dan menghindari serangan Israel di Rafah dan potensi kerugian bagi warga sipil di sana.

Netanyahu mengatakan bahwa Israel akan memasuki Rafah untuk menghancurkan brigade Hamas di sana terlepas dari apakah perjanjian gencatan senjata tercapai untuk membebaskan para sandera. Pernyataannya tampaknya ditujukan untuk memenuhi tuntutan mitra pemerintahan nasionalnya, namun tidak jelas apakah pernyataan tersebut akan berdampak pada kesepakatan yang dicapai dengan Hamas.

Netanyahu mengatakan, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya, “Gagasan bahwa kita akan menghentikan perang sebelum mencapai semua tujuannya adalah hal yang tidak terpikirkan.” Dia menambahkan: “Kami akan memasuki Rafah dan kami akan melenyapkan brigade Hamas di sana – baik dengan atau tanpa.” Kesepakatan untuk mencapai kemenangan komprehensif.”

Netanyahu menghadapi tekanan dari mitra-mitranya di pemerintahan agar tidak melanjutkan perjanjian yang mungkin mencegah Israel menginvasi Rafah, yang menurut mereka merupakan benteng besar terakhir Hamas. Pemerintahannya mungkin terancam jika dia menyetujui kesepakatan tersebut karena anggota kabinet garis keras menyerukan serangan terhadap Rafah.

READ  Australia mendorong pembukaan kembali di tengah kasus COVID-19

Pada hari Selasa, Netanyahu bertemu dengan salah satu mitranya, Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben Gvir, menurut kantor menteri, yang mengatakan Netanyahu berjanji kepadanya bahwa “Israel akan memasuki Rafah, berjanji bahwa kami tidak akan menghentikan perang dan berjanji bahwa tidak akan terjadi perang. menjadi kesepakatan yang sembrono.”

Dengan lebih dari separuh penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa Berlindung di RafahKomunitas internasional, termasuk sekutu terbesar Israel, Amerika Serikat, memperingatkan Israel terhadap segala serangan yang dapat membahayakan warga sipil.

Netanyahu memberikan pidato pada hari Selasa Forum Tikva, sekelompok kecil keluarga sandera yang berbeda dari kelompok utama yang mewakili keluarga tahanan Israel. Forum tersebut mengindikasikan bahwa mereka lebih suka melihat Hamas dihancurkan karena kebebasan orang-orang yang mereka cintai. Sebagian besar keluarga dan pendukung mereka melakukan demonstrasi dalam jumlah ribuan setiap minggunya untuk menuntut kesepakatan yang akan mengembalikan para sandera ke tanah air mereka, dan mengatakan bahwa hal itu harus didahulukan daripada tindakan militer.

Koalisi Netanyahu terdiri dari partai-partai keagamaan nasionalis dan konservatif yang ekstrem, dan para kritikus pemimpin Israel mengatakan bahwa pengambilan keputusannya selama perang didorong oleh pertimbangan politik dan bukan kepentingan nasional, yang dibantah oleh Netanyahu. Pemerintahannya bisa runtuh jika salah satu pihak yang menentang perjanjian tersebut menarik diri, sebuah skenario yang akan coba dihindari oleh Netanyahu mengingat dukungannya telah menurun dalam jajak pendapat sejak perang dimulai, meskipun dukungannya sedikit meningkat.

Menteri Keuangan Bezalel Smotrich, yang mengepalai partai Zionis Religius ekstrem, mengatakan pada hari Senin bahwa ia mengupayakan “pemusnahan total” musuh-musuh Israel, yang merujuk pada Hamas, dalam rekaman pidatonya di sebuah acara yang menandai berakhirnya Perang Dunia II. Hari Raya Paskah Yahudi. Yang disiarkan oleh media Israel.

READ  Saudara perempuannya mengatakan diktator Korea Utara itu 'sakit parah', dan menyalahkan Korea Selatan atas COVID-19.

“Anda tidak bisa melakukan setengah pekerjaan,” katanya.

Perjanjian yang saat ini sedang dibahas, yang ditengahi oleh Amerika Serikat, Mesir dan Qatar, akan mencakup pembebasan puluhan sandera dengan imbalan penghentian pertempuran selama enam minggu sebagai bagian dari fase awal, menurut seorang pejabat Mesir dan media Israel. Ratusan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel juga akan dibebaskan, termasuk beberapa yang menjalani hukuman jangka panjang.

Blinken, yang bertemu dengan para pemimpin regional di Arab Saudi dan Yordania sebelum tiba di Tel Aviv pada Selasa malam, mendesak Hamas pada hari Senin untuk menerima proposal terbaru tersebut, dan menyebutnya “sangat murah hati” dari pihak Israel.

Namun masih ada poin penting tentang apa yang akan terjadi selanjutnya. Hamas menuntut jaminan bahwa pembebasan semua sandera akan mengakhiri serangan Israel selama hampir tujuh bulan di Gaza dan penarikan pasukannya dari Jalur Gaza yang hancur. Israel hanya menawarkan jeda panjang, dan berjanji melanjutkan serangannya segera setelah tahap pertama perjanjian berakhir. Masalah ini berulang kali menghambat upaya mediator selama pembicaraan berbulan-bulan.

Perang terjadi antara Israel dan Hamas karena… Serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 7 Oktober di Israel selatan Para militan membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik sekitar 250 sandera. Israel mengatakan militan hadir di sana Dia masih menyandera sekitar 100 orang Dan sisa-sisa lebih dari 30 lainnya.

Perang di Gaza menyebabkan terbunuhnya lebih dari 34.000 warga Palestina. Menurut pejabat kesehatan setempat. Perang tersebut telah membuat sekitar 80% dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi dari rumah mereka, menyebabkan kehancuran yang luas di banyak kota besar dan kecil, serta membuat Gaza utara mengungsi. Di ambang kelaparan.

READ  Pengadilan Izinkan Majikan Biden Memiliki Otoritas Vaksin Vaksin - Berita Bisnis

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."