KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Obligasi Indonesia terpukul keras oleh meningkatnya risiko utang negara di Asia
Top News

Obligasi Indonesia terpukul keras oleh meningkatnya risiko utang negara di Asia

(Bloomberg) — Obligasi dolar dari perusahaan listrik milik pemerintah Indonesia telah terpukul keras di Asia selama dua minggu terakhir karena meningkatnya kekhawatiran mengenai utang negara. Hal ini memberikan tekanan pada peminjam lokal, yang menghadapi jatuh tempo sebesar $6 miliar pada akhir tahun 2025.

Berdasarkan harga yang dihimpun Bloomberg, enam dari 10 obligasi dengan penurunan terbesar di pasar obligasi ex-JPY Asia pada periode tersebut adalah surat utang dari PT Perusahan Listrik Negara. Premi imbal hasil pada beberapa surat utang perusahaan milik negara lainnya PT Pertamina dan PT Hutama Karya juga naik ke level tertinggi dalam tiga bulan.

Spread rata-rata pada surat utang korporasi dan semi-negara meningkat enam basis poin pada bulan Juni, terbesar dalam lima bulan, karena Presiden terpilih Prabowo Subianto berencana menaikkan rasio utang negara untuk mendanai janji belanjanya, Bloomberg News melaporkan. Pada hari Jumat, nilai tukar rupiah mencapai titik tertinggi baru dalam empat tahun terakhir, menjadikannya lebih mahal bagi perusahaan lokal untuk melunasi pinjaman dolar mereka.

“Pengetatan selisih kredit kini menyisakan sedikit ruang untuk perubahan buruk dalam volatilitas suku bunga atau sentimen risiko, sementara pelemahan rupee jelas menjadi pertanda buruk bagi pembayaran utang luar negeri di masa depan,” kata Ding Meng, ahli strategi kredit senior Asia di Australia. KELOMPOK PERBANKAN SELANDIA BARU TERBATAS.

Penyebaran uang kertas dolar Listrik Negara yang jatuh tempo pada Juni 2050, Mei 2048, dan Juli 2049 mencapai level tertinggi dalam tiga bulan pada minggu lalu. Imbal hasil obligasi Treasury AS yang jatuh tempo Februari 2060 dari Pertamina merupakan yang tertinggi sejak Maret.

Surat utang quasi-sovereign ini memiliki peringkat obligasi negara tertinggi karena hubungannya dengan peringkat negara pemerintah. Spread yang semakin melebar berarti emiten dengan peringkat lebih rendah harus menawarkan premi imbal hasil yang lebih tinggi pada obligasi baru.

READ  Virus Corona terbaru: Kasus baru Indonesia meningkat saat Thailand, Malaysia, dan Australia terkunci lock

Hal ini akan meningkatkan biaya refinancing (pembiayaan kembali) utang korporasi negara tersebut, dengan surat utang AS senilai $6 miliar yang akan jatuh tempo pada akhir tahun 2025, lebih besar dibandingkan negara-negara lain di Malaysia, Thailand, dan Filipina.

“Selisih kredit yang lebih luas didorong oleh kekhawatiran baru mengenai kebijakan fiskal, yang membebani sentimen yang lebih luas terhadap aset-aset berisiko di Indonesia,” kata Vinson Foon, kepala penelitian pendapatan tetap di Maybank Securities Pte di Singapura.

©2024Bloomberg LP

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."