KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Siapa yang menanggung utang nasional Amerika yang membengkak sebesar ,7 triliun?
Economy

Siapa yang menanggung utang nasional Amerika yang membengkak sebesar $34,7 triliun?

Semua sekuritas ini dijual ke Departemen Keuangan. Jadi inilah pemiliknya.

Ditulis oleh Wolf Richter untuk WOLF STREET.

Utang nasional AS – sekarang sebesar $34,7 triliun, naik dari $23,3 triliun pada bulan Januari 2020, dan dari $27,6 triliun pada bulan Januari 2021 – telah meningkat begitu cepat sehingga akan membuat kita berkaca-kaca, jika kita tidak melakukannya. Selama empat tahun lima bulan sejak Januari 2020, jumlah tersebut telah meningkat sebesar $11,4 triliun. Sejak pandemi ini mencapai titik terendahnya, perekonomian telah berkembang pesat, namun triliunan dolar telah berlalu begitu cepat sehingga sulit untuk melihatnya. Kita bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi pada resesi berikutnya.

Namun semua Treasury yang diterbitkan pemerintah telah dibeli, dan kita akan membahas pemegangnya sebentar lagi:

Siapa yang memiliki utang sebesar $34,7 triliun ini?

Masing-masing surat berharga ini dimiliki oleh suatu entitas atau individu. Jadi inilah mereka.

Uang pemerintah AS: $7,1 triliun. Mereka dipegang oleh berbagai dana pensiun pemerintah AS dan Social Security Trust Fund (kita membahas kepemilikan, pendapatan, dan ekspor SS Trust Fund di sini). Sekuritas Treasury ini tidak diperdagangkan di pasar, namun dibeli langsung dengan dana dari Departemen Keuangan, dan ditebus pada saat jatuh tempo sesuai nilai nominalnya. Mereka disebut “dimiliki secara internal” dan tidak tunduk pada keinginan pasar.

Sisanya, saat ini sebesar $27,6 triliun, adalah surat berharga yang “dimiliki oleh publik.”

Sebagian kecil dari sekuritas senilai $27,6 triliun ini, seperti obligasi tabungan (termasuk obligasi I yang populer) dan beberapa penerbitan obligasi lainnya, tidak dapat diperdagangkan.

Sisanya adalah Treasury bills, surat berharga dan obligasi, serta Treasury Inflation Protected Securities (TIPS) dan obligasi suku bunga mengambang (FRN). Sekuritas ini diperdagangkan (“dapat dipasarkan”). Pada akhir kuartal pertama—jangka waktu ini akan kita lihat di bawah), terdapat $26,9 triliun sekuritas yang beredar.

READ  Saham berjangka naik setelah hari Nasdaq ketiga berturut-turut

Pemegang saham asing: $8,0 triliun. Termasuk kepemilikan sektor swasta dan kepemilikan resmi, seperti bank sentral. Tiongkok, Brasil, dan negara-negara lain telah mengurangi kepemilikan mereka selama bertahun-tahun. Negara-negara Eropa, pusat keuangan utama, Kanada, India dan negara-negara lain telah diunduh. Secara keseluruhan, kepemilikan asing naik ke titik tertinggi sepanjang masa di bulan Maret dan turun sedikit di bulan April, yang masih merupakan rekor tertinggi kedua. Meskipun pemegang saham asing telah meningkatkan keseluruhan kepemilikan dolar mereka selama bertahun-tahun, porsi mereka terhadap total utang yang belum dibayar telah menurun dari 33% pada satu dekade yang lalu, menjadi 22,9% saat ini karena mereka tidak dapat mengimbangi peningkatan pesat utang AS. (Kami membahas detail pemilik asing ini di sini.)

Sisanya berada di tangan pemegang saham Amerika Serikat.

Asosiasi Industri Sekuritas dan Pasar Keuangan (SIFMA) baru saja merilis laporan pendapatan tetap triwulanan untuk kuartal pertama. Ini tidak menunjukkan jumlah dolar, melainkan persentase surat utang negara, sekuritas, obligasi, TIPS, dan FRN yang beredar. Pada bulan Maret, terdapat $26,9 triliun dari Treasury ini yang beredar. Mereka ditahan oleh:

Reksa dana AS: 18,0% obligasi Treasury yang beredar (sekitar $4,8 triliun). Mereka termasuk reksa dana obligasi yang memiliki surat berharga Treasury, dan kepemilikan surat berharga Treasury di reksa dana pasar uang.

Federal Reserve: 16,9% obligasi Treasury yang beredar (sekitar $4,6 triliun di bulan Maret). Di bawah program QT-nya, The Fed telah melepas Treasury senilai $1,31 triliun sejak puncaknya pada Juni 2022 (pembaruan terakhir kami mengenai program QT The Fed).

Individu AS: 9,8% Dari obligasi Treasury yang beredar (sekitar $2,6 triliun). Inilah orang-orang yang menyimpannya di akun mereka di Amerika Serikat.

READ  Pembicaraan perdagangan antara Kanada dan Indonesia dimulai untuk kesepakatan kemitraan ekonomi yang komprehensif

Bank: 8,1% obligasi Treasury yang beredar (sekitar $2,2 triliun). Kita melihat pada bulan Maret 2023, bank-bank memegang banyak Treasury dan obligasi jangka panjang yang telah kehilangan banyak nilai pasarnya karena kenaikan imbal hasil, dan ketika para deposan melihat hal itu dan menjadi takut serta menarik uang mereka, beberapa bank bangkrut. Menurut data FDIC, jumlah total semua jenis surat berharga yang dimiliki oleh bank – Treasury, obligasi Jaminan Sosial, dan surat berharga lainnya – mencapai $5,5 triliun pada akhir kuartal pertama, dengan kerugian kumulatif yang belum direalisasi pada semua surat berharga mereka meningkat menjadi 517. miliar dolar. $2,2 triliun hanyalah surat berharga Treasury.

Pemerintah negara bagian dan lokal: 6,3% obligasi Treasury yang beredar (sekitar $1,7 triliun).

Dana pensiun: 4,3% obligasi Treasury yang beredar (sekitar $1,2 triliun).

Perusahaan asuransi: 1,9% Dari obligasi Treasury yang beredar (sekitar $510 miliar). Grup asuransi Warren Buffett, Berkshire Hathaway, telah meningkatkan kepemilikannya atas surat utang negara menjadi $153 miliar.

Lainnya: 1,5% Dari obligasi Treasury yang beredar (sekitar $400 miliar).

Hal ini menunjukkan luas dan luasnya obligasi Treasury. Jika para investor ini kehilangan minat terhadap imbal hasil saat ini dan permintaan atas imbal hasil saat ini menghilang, maka imbal hasil harus meningkat hingga permintaan yang mencukupi tercapai. Hal ini bisa terjadi secara tiba-tiba, seperti yang kita lihat ketika imbal hasil (yield) 10-tahun sempat menembus angka 5% di bulan Oktober, sehingga memicu lonjakan permintaan yang membuat harga naik dan imbal hasil (yield) kembali turun. Saat ini, di tengah tingginya permintaan, imbal hasil obligasi 10 tahun kembali ke 4,25%, meskipun imbal hasil surat utang negara mendekati 5,5%.

READ  Dow futures: Pasar rally keras dengan Tesla, Rivian berjalan, tapi hati-hati untuk ini; 3 saham di area pembelian

Sejauh mana pembayaran bunga menghabiskan pendapatan nasional, dan berapa lama hal ini dapat berlanjut? Lihat… Pembayaran Bunga Utang Pemerintah AS Meningkat vs. Pendapatan Pajak dan Inflasi: Pembaruan Kuartal 1

Senang membaca WOLF STREET dan ingin mendukungnya? Anda bisa berdonasi. Saya betul-betul menghargainya. Klik pada cangkir bir dan es teh untuk mengetahui caranya:

Apakah Anda ingin diberi tahu melalui email ketika WOLF STREET menerbitkan artikel baru? Daftar disini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."