Olahraga teratur dapat meningkatkan efektivitas vaksin Covid

Penangguhan

Olahraga teratur dapat meningkatkan manfaat dari vaksinasi atau booster pasca-coronavirus, bahkan jika Anda menjadwalkan janji berminggu-minggu atau berbulan-bulan dari sekarang, menurut sebuah laporan baru. belajar Efek dari aktivitas fisik secara teratur dan vaksinasi.

Penelitian, yang melibatkan hampir 200.000 pria dan wanita di Afrika Selatan, menemukan bahwa vaksinasi terhadap virus Corona efektif mencegah penyakit parah pada sebagian besar dari mereka. Tapi itu bekerja paling baik untuk orang yang berolahraga secara teratur. Mereka akhirnya menjadi 25 persen lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit dengan coronavirus daripada orang yang tidak banyak bergerak, meskipun semua orang mendapat vaksin yang sama.

“Saya pikir penelitian ini menambah bukti yang berkembang bahwa aktivitas fisik sehari-hari, bersama dengan vaksinasi, adalah satu-satunya hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk mencegah hasil COVID-19 yang parah,” kata Robert Salles, MD, seorang dokter keluarga dan kedokteran olahraga di Kaisar. Permanente Fontana Medical Center di California dan mantan presiden American College of Sports Medicine. Dia telah meneliti Covid dan berolahraga tetapi tidak terlibat dalam studi baru.

Namun, hasil penelitian menimbulkan pertanyaan tentang seberapa banyak – atau seberapa sedikit – olahraga dapat memaksimalkan manfaat vaksin dengan lebih baik dan apakah sudah terlambat untuk memanfaatkannya jika Anda sudah sepenuhnya divaksinasi atau akan segera.

Sejumlah besar penelitian dalam satu tahun terakhir telah menunjukkan bahwa aktivitas dan kebugaran fisik secara signifikan mengurangi risiko penyakit serius jika Anda tertular COVID-19. penjualan dipimpin belajarMisalnya, dari hampir 50.000 warga California yang dites positif virus corona sebelum vaksin tersedia. Mereka yang berjalan secara teratur atau berolahraga sebelum jatuh sakit lebih mungkin membutuhkan perawatan di rumah sakit sebagai orang yang tidak banyak bergerak.

READ  Rocket Lab menangkap jatuhnya booster helikopter sebelum jatuh

Demikian pula pada bulan Agustus mempertimbangkan kembali Dari 16 penelitian sebelumnya yang melibatkan hampir 2 juta orang, disimpulkan bahwa orang yang aktif lebih kecil kemungkinannya terinfeksi, dirawat di rumah sakit, atau meninggal karena virus corona dibandingkan orang yang tidak aktif.

Virus corona dapat membuat Anda menunda satu dekade keuntungan olahraga

Hubungan antara olahraga dan perlindungan dari virus corona ini masuk akal, kata Salles. Kita tahu bahwa “fungsi kekebalan meningkat dengan aktivitas fisik secara teratur,” katanya, serta kesehatan paru-paru dan tingkat peradangan, yang dapat berkontribusi pada memburuknya hasil buruk dengan virus corona.

Tetapi penelitian belum melihat apakah orang yang aktif mendapatkan manfaat tambahan dari vaksin dan penguat virus corona.

Jadi, untuk studi baru, yang baru saja diterbitkan dalam British Journal of Sports Medicine, para peneliti di Johannesburg mengumpulkan catatan anonim dari hampir 200.000 pria dan wanita dari perusahaan asuransi kesehatan terbesar di negara itu.

Catatan tersebut mencakup informasi tentang vaksinasi orang, hasil virus corona, dan kebiasaan olahraga, yang diperoleh dari pelacak aktivitas dan kunjungan ke gym. Karena perusahaan asuransi kesehatan memberikan poin dan hadiah kepada orang-orang untuk menjadi aktif, subjek dalam penelitian ini cenderung menilai secara akurat setiap latihan.

Para peneliti pertama-tama membandingkan secara ekstensif orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi. (Vaksin Johnson & Johnson adalah satu-satunya pilihan yang tersedia saat itu.) Seperti yang diharapkan, orang yang tidak divaksinasi mengembangkan covid dan menjadi sakit parah dengan jumlah vaksin yang jauh lebih banyak.

Bahkan di antara mereka yang divaksinasi penuh, olahraga membuat perbedaan besar dalam hasil COVID-19, kata John Patricius, profesor kedokteran klinis dan ilmu kesehatan di University of the Witwatersrand di Johannesburg-Bramfontein, yang memimpin studi baru.

READ  Asteroid seukuran gedung pencakar langit untuk menyalip Bumi

Orang yang divaksinasi yang berjalan atau berolahraga ringan setidaknya 150 menit per minggu hampir tiga kali lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit jika mereka tertular virus daripada mereka yang divaksinasi tetapi tidak aktif.

Dalam istilah yang lebih realistis, vaksin mereka melindungi mereka 25 persen lebih baik daripada vaksin yang sama pada orang yang tidak banyak bergerak.

Apakah Anda berolahraga lemak tubuh Anda akhir-akhir ini?

Kebiasaan olahraga orang-orang ini memenuhi atau melampaui pedoman olahraga standar yang dipromosikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang menyerukan setengah jam atau lebih aktivitas sedang setidaknya lima kali seminggu, kata Patricius.

Tetapi bahkan orang yang divaksinasi yang bergerak lebih sedikit, berolahraga setidaknya satu jam setiap minggu, 1,4 kali lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit daripada kelompok yang stabil dan divaksinasi, menunjukkan bahwa vaksin mereka 12 persen lebih efektif daripada mereka yang tidak. tidak berolahraga. .

“Lakukan sesuatu yang penting, bahkan jika orang tidak memenuhi pedoman penuh,” kata Patricius. Ini adalah ide yang kami sebut “Langkah Kecil, Perisai Kuat”. “

Jika Anda tidak bisa berjalan selama 30 menit hari ini, katanya, 10 menit berjalan kaki lebih baik daripada tidak berolahraga sama sekali.

Namun, penelitian ini bersifat korelatif, yang berarti menunjukkan hubungan antara aktivitas dan hasil Covid. Meskipun tidak membuktikan bahwa aktivitas tersebut membuat vaksin lebih efektif, kata Patricius, hubungannya telah konsisten dan efeknya signifikan.

Dia juga percaya hubungannya akan mirip dengan olahraga dan vaksin virus corona lainnya seperti versi Moderna dan Pfizer, dan pada orang yang tidak tinggal di Johannesburg.

READ  Covid mungkin menuju endemisitas di India, ledakan lokal dapat membentuk gelombang ketiga: Spesialis vaksin | berita india

Bagaimana aktivitas kebiasaan meningkatkan respons vaksin masih agak belum jelas. Tetapi Patricius menduga bahwa sistem kekebalan yang kuat dari para olahragawan mendorong pembentukan batalion antibodi tambahan terhadap virus setelah setiap vaksinasi. Gaya hidup juga dapat mempengaruhi respon, termasuk pola makan dan pendapatan masyarakat.

Mungkin yang paling menggembirakan adalah, “Saya rasa tidak ada kata terlambat” untuk mulai berolahraga, katanya. Apakah dia tidak aktif? Pendakian Anda hari ini harus mulai mempersiapkan sistem kekebalan Anda untuk merespon lebih antusias terhadap vaksinasi berikutnya atau paparan virus. “Plus, tidak perlu resep, dan gratis,” katanya.

Berlangganan buletin Well + Being, sumber saran ahli dan tips sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari

Apakah Anda memiliki pertanyaan kebugaran? Surel [email protected] Kami dapat menjawab pertanyaan Anda di kolom berikutnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.