KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Orang tua penembakan Uvalde 'terkejut' setelah laporan membebaskan petugas polisi
World

Orang tua penembakan Uvalde 'terkejut' setelah laporan membebaskan petugas polisi

Seperti yang terjadi6:57Orang tua penembakan Uvalde 'terkejut' setelah laporan membebaskan petugas polisi

Veronica Mata mengatakan dia tidak mengerti bagaimana petugas polisi yang berdiri di lorong sekolah selama lebih dari satu jam sementara anak-anak dan guru dibantai di ruang kelas bisa melakukan tugasnya sesuai aturan.

Tapi itulah kesimpulannya kotamadya baru Laporan tersebut dirilis pada hari Kamis 24 Mei 2022, terjadi peristiwa penembakan di SD Rupp yang menewaskan 19 siswa dan dua guru oleh seorang pria bersenjata.

“Kami tidak mengerti. Semua orang tahu apa yang terjadi. Semua orang ada di sana,” kata Mata, yang putrinya Tess yang berusia 10 tahun termasuk di antara mereka yang tewas. Seperti yang terjadi Tuan rumah Neil Coxall.

“Semua orang melihat petugas polisi ini berdiri di sana selama 77 menit dan tidak melakukan apa pun untuk melindungi anak-anak kami. Tidak ada.”

Penulis laporan tidak menanggapi permintaan komentar.

Laporkan kritik terhadap orang tua

Laporan independen Jesse Prado, yang ditugaskan oleh kota Uvalde pada tahun 2022, menemukan banyak sekali masalah dalam respons polisi terhadap penembakan tersebut.

Hampir 400 petugas penegak hukum, termasuk petugas Departemen Kepolisian Uvalde, bergegas ke tempat kejadian, namun menunggu lebih dari satu jam untuk menghadapi pria remaja bersenjata yang bersenjatakan senapan jenis AR.

“Sepanjang hari ada masalah komunikasi dan tidak ada komunikasi. Petugas tidak tahu apa yang direncanakan dan apa yang disampaikan,” kata Prado, Kamis, saat mengajukan laporan.

Namun Prado, seorang penyelidik yang berbasis di Austin dan mantan detektif polisi, menyimpulkan bahwa petugas Departemen Kepolisian Uvalde di tempat kejadian hari itu bertindak dengan “itikad baik” dan sesuai dengan kebijakan polisi.

Jesse Prado, tengah, seorang penyelidik yang berbasis di Austin, diburu oleh media setelah dia membagikan temuannya. (Eric Jay/Pers Terkait)

Dia memuji beberapa petugas karena menunjukkan “kekuatan yang tak terukur” dan “pemikiran yang seimbang” ketika mereka menghadapi tembakan dari penembak dan menahan diri untuk melepaskan tembakan di ruang kelas yang gelap.

READ  Vancouver Trips: Apa yang perlu diketahui tentang alat online baru YVR

Prado juga mengatakan keluarga-keluarga yang bergegas ke sekolah menghambat upaya untuk membentuk rantai komando karena mereka harus mengendalikan kerumunan orang tua, yang mencoba memasuki gedung atau meminta petugas untuk masuk.

“Terkadang sulit mengendalikannya,” kata Prado. “Mereka ingin menerobos penghalang polisi.”

Pernyataan tersebut sangat kontras dengan laporan sebelumnya.

Sebuah laporan Departemen Kehakiman AS yang dikeluarkan pada bulan Januari merinci serangkaian “kegagalan berturut-turut dalam kepemimpinan, pengambilan keputusan, taktik, kebijakan dan pelatihan” yang menyebabkan “kurangnya urgensi” dalam melenyapkan pria bersenjata tersebut.

Demikian pula, laporan tahun 2022 yang dibuat oleh anggota parlemen negara bagian menemukan “pengambilan keputusan yang sangat buruk” oleh penegak hukum.

“Saya tidak mengerti bagaimana dua investigasi yang sangat berbeda bisa terjadi dan menghasilkan dua hasil yang sangat berbeda,” kata Mata, seraya menambahkan bahwa dia dan keluarga lainnya “terkejut.”

Orang tua meledak dalam kemarahan

Setelah Prado menyerahkan laporannya pada hari Kamis, dia meninggalkan ruangan, memicu kemarahan orang tuanya dan berteriak, “Kirim dia kembali!”

Ketika dia kembali, orang tuanya secara bergiliran memberinya sebagian dari pemikiran mereka.

“Saya katakan mereka melakukannya dengan itikad baik. Apakah Anda menyebutnya itikad baik? Mereka berdiri di sana selama 77 menit,” kata Kimberly Mata Rubio, yang putrinya termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan itu, setelah pertunjukan berakhir.

“Putriku dibiarkan mati,” kata Ruben Zamora. “Para petugas polisi ini mendaftar untuk melakukan suatu pekerjaan. Mereka tidak melakukannya.”

Seorang wanita dengan kuncir kuda hitam panjang berdiri di atas panggung dan berbicara ke mikrofon sambil menangis.
Kimberly Rubio, yang putrinya Lexi termasuk di antara 19 anak yang terbunuh dalam pembantaian di Sekolah Dasar Rupp, berbicara pada pertemuan khusus Dewan Kota di Uvalde, Texas, pada hari Kamis setelah sebuah laporan menyatakan petugas setempat tidak melakukan kesalahan. (Eric Jay/Pers Terkait)

Mata juga berbicara kepada Prado, yang menurutnya “tidak diizinkan menjawab pertanyaan kami.”

“Saya merasa perlu dia memahami hal itu, beraninya dia? Beraninya dia duduk di sana dan mengatakan para petugas polisi ini tidak melakukan kesalahan apa pun?” kata Mata.

READ  Musk menyarankan bahwa kesepakatan dapat diselesaikan jika Twitter memberikan informasi tentang konfirmasi pengguna

“Dia duduk di kursinya dengan mengenakan topi koboi, tenang. Dia tidak pernah mengatakan apa pun. Dia tidak pernah bergeming. Dia tidak pernah berkedip.”

Anggota Dewan Kota Uvalde Hector Luevano mengatakan dia “malu” dan “terhina” oleh laporan kota tersebut.

“Keluarga-keluarga ini berhak mendapatkan lebih. Komunitas ini berhak mendapatkan lebih,” kata Loevano. “Saya tidak menerima laporan ini.”

Setidaknya lima petugas di lokasi kejadian kehilangan pekerjaannya, termasuk dua petugas Departemen Keamanan Publik dan komandan di lokasi kejadian, Pete Arredondo, mantan kepala polisi sekolah. Tidak ada petugas yang menghadapi tuntutan pidana.

Laporan tersebut hanya mewawancarai petugas Uvalde yang masih bekerja.

Investigasi kriminal Kantor Kejaksaan Distrik Uvalde Christina Mitchell terhadap tanggapan penegakan hukum tetap terbuka.

Berjuang untuk putrinya dan murid-muridnya

Sementara itu, Mata mengatakan dia belum benar-benar memproses kesedihannya terhadap Tess, yang menurutnya menyukai olahraga dan kakak perempuannya.

“Saya tidak punya waktu. Saya berjuang untuknya. Saya berjuang untuk anak-anak ini. Dan saya berjuang untuk para guru yang ada di kelas itu,” katanya. “Saya akan terus memperjuangkan mereka sampai mereka mendapatkan keadilan yang pantas mereka dapatkan.”

Nisan datar berwarna hitam dengan ukiran gambar gadis kecil yang tersenyum, kupu-kupu, dan huruf kursif yang bertuliskan: "Tess Marie Mata/6 Februari 2012-23 Mei 2022/Kami mencintaimu sampai ke bulan dan kembali.  Selalu dicintai.  Ibu, Ayah, dan Banci.  Dua vas dipasang di nisan, masing-masing berisi bunga plastik berwarna kuning, merah muda, dan ungu.  Sepasang kaki terlihat di bangku terdekat.
“Dia hanyalah terang dalam hidup kami,” kata Mata tentang putrinya Tess. “Dia sangat merindukannya.” (Eric Jay/Pers Terkait)

Mata adalah seorang guru taman kanak-kanak, dan mengatakan bahwa murid-muridnyalah yang mendorongnya untuk terus maju.

“Saya melihat sedikit Tess di setiap gambarnya,” katanya. “Anak-anak ini punya hak untuk bisa pergi ke sekolah dan tidak takut masuk ke ruang kelas dan merasa ada seseorang yang akan datang dan menyakiti mereka.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."