Ortega bersiap untuk mempertahankan kepresidenan Nikaragua setelah menekan lawan-lawannya | Daniel Ortega

Para pemimpin otoriter Nikaragua, Daniel Ortega dan Rosario Murillo, yang akan memperpanjang kekuasaan mereka atas negara Amerika Tengah yang dilanda krisis dengan pemilihan umum yang dikecam oleh lawan dan sebagian besar masyarakat internasional sebagai sandiwara.

Ortega, pemberontak Sandinista yang memimpin Nikaragua Selama tahun 1980-an dan terus memerintah sejak 2007, ia akan mencari mantra keempat berturut-turut yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kontes hari Minggu, yang datang setelah kampanye politik enam bulan yang brutal melawan lawan.

Tujuh calon presiden telah dijebloskan ke penjara atau ditempatkan di bawah tahanan rumah sejak Mei, sementara kritikus terkemuka lainnya telah melarikan diri ke Kosta Rika, Amerika Serikat dan Eropa, dan Jurnalis asing dilarang dari negara.

Dalam beberapa pekan terakhir, wartawan dari CNN dan Le Monde mengatakan The New York TimesDan NPR, Washington Post dan surat kabar Honduras El Heraldo semuanya telah dilarang memasuki Nikaragua untuk menyaksikan proses tersebut.

Presiden AS Joe Biden pada Minggu malam mengecam apa yang disebutnya “pemilihan gestural yang tidak bebas atau adil, dan tentu saja tidak demokratis.”

“Sudah lama tidak populer dan sekarang tanpa mandat demokrasi, keluarga Ortega dan Murillo sekarang memerintah Nikaragua sebagai otokrat, tidak seperti keluarga Somoza yang diperangi Ortega dan Sandinista empat dekade lalu,” tambah Biden. Izin.

Serangan Ortega terhadap oposisi yang diperangi di Nikaragua berarti ada sedikit keraguan tentang hasil pemilihan, yang diperkirakan akan diumumkan pada dini hari Senin, kata Tiziano Breda, spesialis Amerika Tengah di Crisis Group.

“[Ortega losing] Breda mengatakan, memprediksi bahwa mantan pejuang sayap kiri, yang membantu menyelamatkan Nikaragua dari kediktatoran pada 1970-an, akan mendapatkan antara 60% dan 70% suara.

READ  Amerika menghukum tiga “peretas perekrutan” yang bekerja untuk perusahaan Emirat | berita keamanan siber

Breda percaya bahwa represi sebagian besar dimotivasi oleh ketakutan Ortega akan kehilangan kekuasaan dan penuntutan Tindakan keras mematikan 2018 atas protes yang dipimpin mahasiswa di mana ratusan orang tewas.

Ini telah menunjukkan bahwa kelangsungan hidup politik melebihi potensi tekanan internal atau eksternal. “Ini adalah masalah hidup dan mati baginya untuk mengamankan pemilihannya kembali pada hari Minggu,” kata Breda.

Jesus Tevel, aktivis politik diasingkan yang melarikan diri ke Kosta Rika pada bulan Juli setelah memenjarakan serangkaian sekutu, menyebut pemilihan itu sebagai “lelucon” dan mendesak masyarakat internasional untuk berbuat lebih banyak untuk membantu membangun kembali demokrasi Nikaragua yang runtuh.

“Apa yang kita miliki sekarang di Nikaragua adalah seorang diktator dan rezim diktator, menginjak-injak setiap hak kita. Ini seperti kediktatoran yang sempurna,” katanya tentang Ortega dan Murillo, wakilnya yang kuat dan istrinya.

Ini adalah preseden yang mengejutkan bagi demokrasi global. Pesan yang Anda kirimkan adalah bahwa Anda bisa menjadi diktator dan tidak ada konsekuensinya. Tevel, seorang pemimpin dari kelompok oposisi Unidad Nacional Azul y Blanca (Unab), mengatakan:

Zwelamerica Ortega Murillo, putri terasing Ortega, mengutuk pemilihan itu sebagai “konyol, jahitan dan bentuk realitas virtual”.

“Ada perang melawan kebenaran yang sedang berlangsung,” Ortega Murillo, yang memutuskan hubungan dengan para pemimpin Nikaragua pada tahun 1998 setelah menuduh Ortega melakukan kekerasan seksual, mengatakan dalam sebuah wawancara di Kosta Rika di mana dia juga tinggal di pengasingan.

berbicara Kepada majalah Spanyol Alfa y Omega, mantan wakil presiden Ortega, penulis yang diasingkan dan pernah menjadi Sandinista Sergio Ramirez, dia berkata, “Daniel Ortega akan memutuskan berapa banyak suara yang dia dapatkan.”

Ortega dan Murillo membela gelombang penangkapan, mengeklaim Sasarannya adalah penjahat yang dihukum karena “melawan tanah air” dan berusaha menggulingkan pemerintahan Sandinista mereka dalam kudeta yang didukung asing.

READ  Kantor sheriff mengatakan ajudan yang menuduh Cuomo melakukan pelecehan dalam pengaduan pidananya

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada Minggu sore, Ortega mengatakan pemilih Nikaragua memiliki pilihan antara perdamaian dan stabilitas ekonomi yang ia tawarkan dan “terorisme, konfrontasi dan perang” yang dipromosikan oleh lawan-lawannya. “Ini adalah pertempuran bersejarah,” Ortega menyatakan, mengklaim bahwa sebagian besar orang Nikaragua menginginkan yang pertama.

Terlepas dari retorika garis keras ini, Breda menduga bahwa para pemimpin Nikaragua akan mengubah pendekatan mereka setelah pemilihan. Sejauh ini, Ortega berfokus pada mengamankan kemenangan dengan menggertak oposisi agar tunduk. Setelah mengamankan masa jabatan keempat, Breda berharap dia akan mencoba menenangkan situasi dan menenangkan masyarakat internasional dengan mengusulkan “dialog” dengan anggota oposisi dan komunitas bisnis.

“Saya mengharapkan perubahan taktik, karena mereka akan melayani tujuan yang berbeda setelah 7 November,” kata Breda. “Saya pikir dia menyadari bahwa dia perlu mencari kompromi tata kelola dengan beberapa sektor yang penting bagi fungsi negara dan stabilitas ekonomi negara secara keseluruhan.”

Ribuan orang buangan Nikaragua diperkirakan akan berbaris melalui jalan-jalan di ibu kota Kosta Rika, San Jose, pada hari Minggu untuk memprotes apa yang dilihat banyak orang sebagai transformasi Nikaragua menjadi negara polisi.

Ana Quiros, seorang feminis dan mantan aktivis Sandinista yang berada di antara penyelenggara, mengatakan dia yakin bahwa Nikaragua akan melihat perubahan politik lebih cepat daripada nanti.

“Saya memiliki kesabaran, saya memiliki harapan dan kepercayaan diri,” kata Quiros, yang kewarganegaraan Nikaraguanya dicabut dan dideportasi karena mendukung pemberontakan 2018 yang gagal.

Quiros mengakui bahwa persatuan merupakan tantangan mengingat perbedaan ideologis dan pribadi di antara musuh-musuh Ortega. “Saya duduk dengan orang-orang yang saya perjuangkan selama bertahun-tahun, orang-orang sayap kanan, orang-orang anti-aborsi,” katanya. “Tetapi sebelum kita dapat membahas perbedaan kita, kita perlu menyelesaikan situasi ini dan itu berarti pertama-tama dan terutama mengamankan pembebasan tahanan politik.”

Ortega dan Murillo mengabaikan kritik terhadap pemilu. Diminta untuk mengomentari tuduhan pelanggaran, Wakil Presiden Nikaragua Itu berkata Kirim email satu kata ke Washington Post: “Gracias!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *