KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Israel dan Hamas akan membebaskan lebih banyak orang di tengah upaya untuk memperpanjang gencatan senjata
World

Israel dan Hamas akan membebaskan lebih banyak orang di tengah upaya untuk memperpanjang gencatan senjata

  • Perkembangan terkini
  • Israel menerima daftar sandera yang diperkirakan akan dibebaskan oleh Hamas pada hari Rabu – media
  • Qatar menjadi tuan rumah pertemuan Mossad Israel dan CIA untuk membahas kemungkinan fitur fase baru perjanjian gencatan senjata
  • Sumber: Fase baru ini mungkin mencakup pembebasan sandera laki-laki atau sandera militer oleh Hamas

GAZA/YERUSALEM (Reuters) – Hamas dan Israel diperkirakan akan membebaskan lebih banyak sandera dan tahanan pada Rabu, hari terakhir dari gencatan senjata enam hari dalam konflik di Jalur Gaza, dengan perhatian terfokus pada apakah mediator Qatar dapat menegosiasikan perjanjian lain. . . perpanjangan.

Media Israel, mengutip Kantor Perdana Menteri, melaporkan bahwa Israel telah menerima daftar nama sandera yang diperkirakan akan dibebaskan oleh Hamas pada hari Rabu. Kantor Perdana Menteri belum memberikan komentar.

Israel mengatakan gencatan senjata dapat diperpanjang dengan syarat Hamas terus membebaskan setidaknya 10 sandera Israel setiap hari. Namun dengan semakin sedikitnya perempuan dan anak-anak yang masih disandera, menjaga kerahasiaan senjata setelah hari Rabu mungkin memerlukan negosiasi pembebasan setidaknya beberapa pria Israel untuk pertama kalinya.

Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) dan sekutunya Jihad Islam membebaskan 12 sandera pada hari Selasa, sehingga total mereka yang dibebaskan sejak dimulainya gencatan senjata pada hari Jumat menjadi 81 orang. Kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak Israel, serta warga negara asing.

Usia para sandera, 10 wanita Israel dan dua warga negara Thailand, berkisar antara 17 hingga 84 tahun, termasuk seorang ibu dan putrinya. Semuanya menjalani pemeriksaan kesehatan awal dan kemudian dipindahkan ke rumah sakit Israel di mana mereka dijadwalkan untuk bertemu keluarga mereka.

READ  Iran menuduh AS dan Inggris mengadakan pembicaraan pertukaran 'sandera' | berita timur tengah

Tidak lama kemudian, Israel membebaskan 30 warga Palestina dari Penjara Ofer di Tepi Barat yang diduduki dan sebuah pusat penahanan di Yerusalem. Klub Tahanan Palestina, sebuah organisasi semi-resmi, mengatakan setengah dari mereka adalah perempuan dan sisanya adalah remaja laki-laki. Hal ini menjadikan jumlah total warga Palestina yang dibebaskan berdasarkan gencatan senjata menjadi 180 orang.

Para sandera termasuk di antara sekitar 240 orang yang diculik oleh kelompok bersenjata Hamas dalam serangan terhadap Israel selatan pada 7 Oktober yang menurut Israel menewaskan 1.200 orang. Otoritas kesehatan di sana mengatakan bahwa pemboman Israel di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas sebagai balasannya telah menewaskan lebih dari 15.000 warga Gaza.

Qatar, yang menjadi perantara pembicaraan tidak langsung antara Hamas dan Israel yang menghasilkan gencatan senjata, pada hari Selasa menjadi tuan rumah bagi kepala intelijen dari Mossad Israel dan CIA AS.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa para pejabat membahas kemungkinan kriteria untuk fase baru perjanjian gencatan senjata, termasuk pembebasan sandera laki-laki atau militer Hamas, bukan hanya perempuan dan anak-anak. Mereka juga mempertimbangkan apa yang mungkin diperlukan untuk mencapai gencatan senjata yang berlangsung lebih dari beberapa hari.

Qatar berbicara dengan Hamas sebelum pertemuan untuk mencari tahu apa yang mungkin disetujui oleh gerakan tersebut. Sumber tersebut menambahkan, Israel dan Hamas kini sedang mendiskusikan secara internal ide-ide yang disampaikan pada pertemuan tersebut.

Secara terpisah, para menteri luar negeri G7 pada hari Selasa menyerukan pernyataan bersama untuk memperpanjang gencatan senjata dan memberikan lebih banyak bantuan kemanusiaan.

Masih ada sekitar 159 sandera di Gaza. Ini termasuk delapan hingga sembilan orang Amerika, kata Gedung Putih pada hari Selasa. Juru bicara Keamanan Nasional AS John Kirby mengatakan AS berharap Hamas akan membebaskan lebih banyak warga Amerika, dan pemerintah AS akan bekerja sama dengan Qatar untuk memperpanjang gencatan senjata.

READ  Raksasa dengan miliaran dolar sedang mencair

“Kami ingin semua sandera keluar. Dan cara untuk melakukannya adalah dengan jeda ini,” kata Kirby kepada wartawan yang melakukan perjalanan dengan pesawat presiden pada Selasa.

Peringatan akan lebih banyak kematian akibat penyakit ini di Gaza

Gencatan senjata ini memberi Gaza kelonggaran pertama setelah tujuh minggu pertempuran dan pemboman yang mengubah sebagian besar wilayah pantai menjadi puing-puing. Pembebasan tersebut dijadwalkan berakhir pada Selasa malam, namun kedua belah pihak sepakat untuk memperpanjang jeda tersebut guna memungkinkan pembebasan lebih banyak orang.

Blokade Israel telah menyebabkan runtuhnya sistem layanan kesehatan di Gaza, terutama di wilayah utara di mana tidak ada rumah sakit yang berfungsi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa akan lebih banyak warga Gaza yang akan meninggal karena penyakit dibandingkan akibat pemboman, dan banyak dari mereka tidak memiliki akses terhadap obat-obatan, vaksin, air minum yang aman, kebersihan, atau makanan.

Lebih dari dua pertiga dari 2,3 juta penduduk Gaza kehilangan rumah mereka akibat pemboman Israel, dan ribuan keluarga tidur di tempat penampungan sementara hanya dengan membawa apa yang bisa mereka bawa. Mereka menderita kekurangan makanan, bahan bakar dan air bersih.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan: “Kami menghadapi situasi kemanusiaan yang tragis. Pada saat yang sama, kami ingin semua sandera dibebaskan sepenuhnya, yang kami yakini harus dilakukan tanpa syarat dan segera. Namun kami memerlukan gencatan senjata kemanusiaan di Gaza sekarang.” Dia mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa.

Gencatan senjata sementara memungkinkan sekitar 800 truk bantuan memasuki Gaza, dan pesawat pertama dari tiga pesawat AS yang membawa pasokan kemanusiaan untuk Gaza mendarat di Mesir pada hari Selasa.

READ  Video penyamaran tentang dugaan pelecehan di dalam rumah jagal British Columbia

Koordinator Kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa Martin Griffiths dijadwalkan pergi ke ibu kota Yordania, Amman, pada hari Rabu untuk membahas pembukaan penyeberangan Kerem Shalom untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan memasuki Gaza dari Israel.

Penyeberangan Kerem Shalom terletak di persimpangan Israel, Jalur Gaza, dan Mesir, dan digunakan untuk mengangkut lebih dari 60% bantuan ke Gaza sebelum konflik saat ini.

Bantuan ke Gaza kini datang melalui penyeberangan Rafah di perbatasan Mesir, yang dirancang untuk penyeberangan pejalan kaki, bukan truk.

(Laporan oleh Nidal al-Mughrabi di Kairo, Muhammad Salem dan Roline Tufakji di Gaza, Henriette Shukr dan Dan Williams di Yerusalem, Ali Sawafta di Ramallah, dan Steve Holland di pesawat Air Force One dan kantor Reuters – Disiapkan oleh Muhammad Salem untuk Buletin Arab – Disunting oleh Muhammad Salem) Ditulis oleh Cynthia Osterman. Diedit oleh Lisa Shoemaker dan Lincoln Feast.

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Seorang koresponden senior dengan pengalaman hampir 25 tahun meliput konflik Palestina-Israel, termasuk beberapa perang dan penandatanganan perjanjian perdamaian bersejarah pertama antara kedua belah pihak.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."