KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para ilmuwan mengkonfirmasi apa yang ada di dalam bulan: ScienceAlert
science

Para ilmuwan mengkonfirmasi apa yang ada di dalam bulan: ScienceAlert

Nah, putusan sudah diberikan. Bulan tidak terbuat dari Keju hijau Setelah semua itu.

Investigasi komprehensif yang diterbitkan pada bulan Mei menemukan bahwa inti bulan sebenarnya adalah bola padat dengan kepadatan serupa dengan besi. Para peneliti berharap ini akan membantu menyelesaikan perdebatan lama tentang apakah inti bulan ada atau tidak padat atau cairHal ini mengarah pada pemahaman yang lebih akurat tentang sejarah Bulan, dan juga sejarah tata surya.

“Hasil kami” Ditulis oleh tim yang dipimpin oleh astronom Arthur Briaud Dari Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Perancis di Perancis, “mempertanyakan evolusi medan magnet Bulan berkat bukti keberadaan inti dalam dan mendukung skenario inversi mantel global yang memberikan wawasan mendasar mengenai garis waktu pemboman bulan di bulan miliar tahun pertama tata surya.”

Struktur internal objek di tata surya paling efektif diselidiki melalui data seismik. Cara gelombang suara dari gempa bumi bergerak dan memantulkan material di dalam planet atau bulan dapat membantu para ilmuwan membuat peta detail bagian dalam tubuh.

Kami memiliki data seismik bulan yang dikumpulkan oleh misi Apollo, tetapi resolusi data ini terlalu rendah untuk menentukan keadaan inti bagian dalam secara akurat. Kita tahu bahwa ada inti luar yang cairNamun apa saja yang termasuk di dalamnya masih dalam pembahasan. Model inti dalam padat dan inti cair sepenuhnya berfungsi baik dengan data Apollo.

Untuk mengetahuinya selamanya, Briaud dan rekan-rekannya mengumpulkan data dari misi luar angkasa dan… Jangkauan laser bulan Eksperimen untuk mengumpulkan wawasan tentang berbagai fitur bulan. Ini termasuk sejauh mana distorsinya akibat interaksi gravitasi dengan Bumi, perbedaan jarak dari Bumi, dan kepadatannya.

READ  Para pejabat mengkonfirmasi ada kasus wabah pada manusia di Colorado
Sebuah konsepsi artistik dari berbagai instrumen yang mengukur sifat-sifat bulan untuk mengungkap esensinya. (Geauxur/Nicolas Sartre)

Mereka kemudian menjalankan pemodelan menggunakan tipe dasar yang berbeda untuk menemukan yang paling cocok dengan data observasi.

Mereka telah mencapai banyak hasil menarik. Pertama, model yang sangat mirip dengan apa yang kita ketahui tentang Bulan menggambarkan proses penggulingan aktif jauh di dalam mantel Bulan. Artinya, material yang lebih padat di dalam bulan akan jatuh ke tengah bulan, dan material yang kurang padat akan naik ke atas. Kegiatan ini telah lama diusulkan sebagai cara untuk menjelaskan Kehadiran unsur-unsur tertentu Di daerah vulkanik bulan. Penelitian tim menambahkan poin lain ke daftar bukti “untuk”.

Mereka menemukan bahwa inti Bulan sangat mirip dengan inti Bumi, dengan lapisan luar yang cair dan inti dalam yang padat. Menurut model mereka, jari-jari inti terluar adalah sekitar 362 kilometer (225 mil), dan jari-jari inti dalam sekitar 258 kilometer (160 mil). Ini mewakili sekitar 15 persen radius seluruh Bulan.

Tim juga menemukan kepadatan inti dalam sekitar 7.822 kilogram per meter kubik. Ini sangat dekat Kepadatan besi.

Menariknya, pada tahun 2011, sebuah tim yang dipimpin oleh ilmuwan planet Marshall NASA, Rene Weber, mencapai kesimpulan serupa dengan menggunakan teknik seismik tercanggih berdasarkan data Apollo untuk mempelajari inti bulan. Mereka menemukan bukti Ini adalah inti dalam padat dengan radius sekitar 240 kilometer dan kepadatan sekitar 8.000 kilogram per meter kubik.

Briaud dan timnya mengatakan bahwa temuan mereka mengkonfirmasi temuan sebelumnya, dan merupakan argumen yang sangat kuat mengenai keberadaan inti bulan yang mirip Bumi. Hal ini memiliki beberapa implikasi menarik bagi evolusi Bulan.

Kita tahu bahwa tak lama setelah pembentukannya, Bulan mempunyai medan magnet yang kuat, yang mulai menurun sekitar 3,2 miliar tahun yang lalu. Medan magnet seperti itu tercipta oleh gerakan dan konveksi di dalam inti, sehingga inti bulan terbuat dari bahan yang erat kaitannya dengan bagaimana dan mengapa medan magnet tersebut menghilang.

READ  Alaska menyediakan vaksinasi untuk semua orang dewasa

Mengingat harapan umat manusia untuk kembali ke Bulan dalam waktu yang relatif singkat, kita mungkin tidak perlu menunggu lama untuk verifikasi seismik atas hasil tersebut.

Penelitian ini dipublikasikan di alam.

Versi artikel ini pertama kali diterbitkan pada Mei 2023.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."