KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para ilmuwan mungkin telah menemukan cara untuk membuat sel-sel lemak membakar kalori: ScienceAlert
science

Para ilmuwan mungkin telah menemukan cara untuk membuat sel-sel lemak membakar kalori: ScienceAlert

Putih mungkin menjadi krem ​​​​baru dalam hal sel lemak, setelah ditemukannya kunci yang mempertahankan fungsi jaringan adiposa pada tikus, mengubahnya dari penyimpan lemak menjadi pembakar kalori.

Ilmuwan medis Brian Feldman dan ahli biologi molekuler Liang Li dari Universitas California, San Francisco, melakukan sejumlah percobaan pada kultur sel manusia dan tikus yang dimodifikasi secara genetik dengan peralihan gen yang menurut hipotesis mereka mengatur pemeliharaan lemak kita.

Dengan menghilangkan faktor transkripsi Klf15 pada tikus, para peneliti dapat mengubah identitas jaringan adiposa putih (WAT) yang “tersimpan secara mendalam” menjadi bentuk termoregulasi yang lebih sementara yang disebut jaringan adiposa coklat (BAT).

Jaringan adiposa biasanya hadir dalam dua jenis pada mamalia. Lemak putih seperti tabungan kalori jangka panjang, memerangkap lemak di bawah kulit dan di sekitar organ dalam kita yang halus untuk bertindak sebagai peredam kejut dan isolator.

Di sisi lain, lemak coklat berubah menjadi gelap karena banyaknya generator energi seluler yang siap membakar sumber bahan bakarnya setiap saat. Generator ini jarang ditemukan pada manusia dewasa, melainkan pada anak-anak (dan mamalia yang berhibernasi) Mereka menikmati kelelawar (BAT) dalam jumlah besar untuk menjaga tubuh mereka tetap hangat saat tidur.

Dalam sebagian besar sejarah evolusi kita, keseimbangan relatif antara lemak dan lipoprotein versus lemak hewani ini bermanfaat bagi kita. Anggota spesies kita yang sudah dewasa tetap hangat dengan menggunakan lemak sebagai bahan bakar untuk bergerak, sementara bayi baru lahir yang tidak dapat bergerak mendapat manfaat dari bentuk pengaturan suhu yang lebih pasif.

Tentu saja, di lingkungan yang banyak mengandung lemak dan mobilitas terbatas, sangatlah mudah untuk menginvestasikan sejumlah besar lemak yang tidak terpakai dalam penyimpanan lemak putih, yang sering kali mengakibatkan peningkatan kerugian bagi kesehatan kita.

READ  Saksikan aksi kasih sayang yang membantu seekor kucing liar secara ajaib mengalahkan kanker

Alam juga tidak memberikan kemudahan untuk memulihkan lemak tersebut setelah disimpan, sehingga mendorong para peneliti untuk mencari cara untuk mengganti jenis jaringan adiposa.

“Bagi kebanyakan dari kita, lemak putih bukanlah hal yang langka dan kita dengan senang hati melepaskan sebagian darinya.” Dia berkata Feldman.

Berdasarkan penyelidikan Feldman sebelumnya yang menunjukkan peran Klf15 dalam metabolisme lemak, dia memutuskan untuk menggali lebih dalam dan menentukan fungsi spesifiknya.

Petunjuk besar pertama muncul dalam analisis yang membandingkan jumlah protein Klf15 di berbagai jenis jaringan adiposa. Faktor transkripsi relatif melimpah di sel darah putih, yang membuat Feldman dan Lee bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi jika mereka kekurangan protein ini di jaringan.

Pengetahuan tentang isoproterenol Merangsang jaringan coklat Dalam upaya untuk merangsang produksi panas, pasangan tersebut menyuntikkan dosis senyawa tersebut ke dalam kultur sel lemak coklat manusia dan tikus tipe liar. Tanda-tanda yang jelas mengenai hubungan antara aktivasi lemak coklat dan kadar Klf15, dengan penyelidikan lanjutan mengungkapkan hubungan antara aktivasi lemak coklat dan kadar Klf15. Reseptor adrenergik Bernama Saya melatih1 Itu adalah hubungan yang penting.

Reseptor yang terikat disebut Kereta 3 Hal ini telah diketahui oleh para peneliti, dengan penelitian pada hewan meningkatkan harapan bahwa stimulasi tersebut dapat mendorong sel-sel lemak putih untuk mengubah identitas mereka dan menjadi lebih coklat, sehingga lebih mudah untuk melepaskan simpanannya.

Uji klinis adalah eksplorasi Apakah agonis Adrb3 meningkatkan kesehatan metabolisme pada manusia, didasarkan pada temuan dari penelitian terhadap reseptor Adrb3. Itu tidak terdeteksi di WAT manusiaFeldman optimis bahwa Adrb1 dapat menjadi target terapi yang lebih cocok.

Dalam tes terakhir, ia menemukan bahwa tikus yang dimodifikasi secara genetik dengan jenis perubahan gen Klf15 telah meningkatkan ekspresi Adrb1, membuat jaringan adiposa putih menjadi lebih “krem”.

READ  Asam amino ditemukan dalam sampel asteroid yang dikumpulkan oleh wahana Hayabusa2 Jepang

Menemukan cara untuk menimbulkan reaksi serupa pada manusia dengan menggunakan obat-obatan dapat membantu mengatasi rintangan yang dihadapi banyak orang dalam mengonsumsi cadangan lemak, tanpa efek samping yang muncul pada banyak metode lainnya.

“Banyak orang mengira hal itu tidak mungkin.” Dia berkata Feldman.

“Kami telah menunjukkan bahwa pendekatan ini tidak hanya berhasil mengubah sel-sel lemak putih menjadi sel-sel coklat, tetapi juga bahwa hambatan untuk melakukan hal tersebut tidak setinggi yang kami duga.”

Penelitian ini dipublikasikan di Jurnal Penelitian Klinis.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."