KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Persepsi visual: mengungkap rahasia “ghibah” di otak
science

Persepsi visual: mengungkap rahasia “ghibah” di otak

ringkasan: Sebuah studi baru mengeksplorasi visual masking, sebuah fenomena di mana rangkaian gambar yang cepat mengakibatkan gambar pertama tidak terlihat.

Studi ini berhasil menunjukkan penyembunyian visual pada tikus, yang mencerminkan persepsi manusia, dan menunjukkan proses saraf yang serupa. Dengan melatih tikus untuk merespons rangsangan visual, para peneliti mengidentifikasi wilayah otak tertentu yang penting untuk ilusi ini, dan menjelaskan bagaimana persepsi sadar dibentuk.

Hasilnya menunjukkan bahwa pembangkitan kesadaran mungkin terjadi di korteks visual atau area kortikal yang lebih tinggi.

Fakta-fakta kunci:

  1. Penyembunyian visual melibatkan kegagalan untuk melihat gambar awal ketika gambar tersebut segera diikuti oleh gambar lain, dan penelitian ini membuktikan bahwa hal ini terjadi pada manusia dan tikus.
  2. Penelitian mengidentifikasi wilayah otak yang bertanggung jawab atas fenomena ini, menunjukkan bahwa persepsi sadar berasal dari korteks visual atau wilayah kortikal bawah.
  3. Kesamaan persepsi manusia dan tikus tentang penyembunyian visual menantang pemahaman kita tentang bagaimana kesadaran dihasilkan di otak.

sumber: Institut Allen

Sebuah studi baru dirilis hari ini di Ilmu saraf normal Tentang Visual Masking menjelaskan bagaimana kami melakukannya tak terlihat Hal dan mengacu pada bagaimana persepsi sadar dihasilkan di otak.

Dalam fenomena yang dikenal sebagai visual masking, individu tidak secara sadar mempersepsikan suatu gambar jika gambar lain ditampilkan secara berurutan. Tapi waktu pengambilan gambar itu penting. Gambar pertama harus menyala dan mati dengan sangat cepat, dan gambar kedua harus menyusul dengan cepat (dalam 50 ms) agar masking dapat berfungsi.

Sean Olsen, Ph.D., seorang peneliti di Allen Institute, dan rekan-rekannya menyelidiki ilmu di balik ilusi optik ini, dan untuk pertama kalinya menunjukkan bahwa hal itu juga terjadi pada tikus. Setelah melatih tikus untuk melaporkan apa yang mereka lihat, tim juga mampu mengidentifikasi area tertentu di otak yang diperlukan agar ilusi optik dapat bekerja.

READ  Studi menunjukkan melanoma lebih mematikan pada pria kulit hitam

“Ini adalah pengamatan yang menarik, karena apa yang ada di dunia tidak secara akurat tercermin dalam persepsi Anda,” kata Olsen. “Seperti ilusi optik lainnya, kami pikir ilusi tersebut memberi tahu kita sesuatu tentang cara kerja sistem visual dan pada akhirnya tentang sirkuit saraf yang mendasari kesadaran visual.”

Para ilmuwan menemukan fenomena aneh ini pada abad kesembilan belaskamu abad ini, namun mengapa dan bagaimana otak manusia melakukan hal ini masih menjadi misteri.

Studi ini mempersempit bagian otak yang bertanggung jawab atas kesadaran akan dunia di sekitar kita, kata Christoph Koch, Ph.D., seorang sarjana terkemuka di Allen Institute, yang memimpin penelitian bersama Olsen dan Sam Gale, Ph.D. , seorang ilmuwan di Allen Institute.

Ketika rentetan foton mengenai retina, informasi tersebut mengambil jalur tertentu dari bola mata kita melalui beberapa area berbeda di otak, dan berakhir di area pemrosesan yang lebih tinggi di korteks, yaitu lapisan terluar otak yang keriput.

Dari penelitian sebelumnya tentang penyembunyian visual, para ilmuwan mengetahui bahwa neuron di retina dan bagian otak di awal jalur ini diaktifkan bahkan ketika seseorang tidak sadar bahwa mereka sedang melihat suatu gambar. Dengan kata lain, pikiran Anda melihat sesuatu tanpa Anda sadari.

Untuk mengeksplorasi di mana sensasi bawah sadar berubah menjadi persepsi dan tindakan sadar, para ilmuwan pertama-tama melatih 16 tikus untuk memutar roda LEGO kecil ke arah gambar yang berkedip cepat dengan imbalan hadiah jika mereka memilih arah yang benar.

Para ilmuwan kemudian menambahkan gambar masking berbeda di kedua sisi layar, langsung mengikuti gambar target. Dengan adanya penambahan topeng, hewan-hewan tersebut tidak lagi mampu melakukan tugas dengan benar, artinya mereka tidak lagi mengetahui gambar target aslinya.

READ  Meteorit Barshawi jatuh pada tahun 2021, yang kemungkinan akan menjadi yang terbaik tahun ini, mencapai puncaknya sekarang!

Karena penyamaran visual belum pernah diuji pada tikus sebelumnya, tim peneliti harus membuat tugas untuk mereka, yang berarti bahwa gambar dan cara penyajiannya berbeda dari yang digunakan dalam penelitian pada manusia sebelumnya.

Untuk memastikan ilusi optik yang mereka tunjukkan pada hewan pengerat berhasil bagi kami, tim juga mengujinya pada 16 orang (roda diganti dengan menekan sebuah tombol). Ternyata persepsi manusia (atau kekurangannya) dan persepsi tikus terhadap ilusi optik tersembunyi ini sangat mirip.

Hasil ini berarti bahwa persepsi sadar terjadi di korteks visual atau di area korteks yang lebih tinggi di bawahnya. Hal ini sesuai dengan perasaan umum di lapangan bahwa korteks adalah pusat persepsi sadar pada mamalia, termasuk kita, kata Koch.

Tentang Berita Penelitian Neuroscience Visual

pengarang: Petrus Kim
sumber: Institut Allen
komunikasi: Peter Kim – Institut Allen
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses tertutup.
Penutupan punggung pada tikus membutuhkan korteks visual“Oleh Sean Olsen dkk. Ilmu saraf normal


ringkasan

Penutupan punggung pada tikus membutuhkan korteks visual

Penyembunyian visual dapat mengungkap skala waktu persepsi, namun mekanisme sirkuit yang mendasarinya masih kurang dipahami.

Di sini kami menjelaskan tugas penyembunyian yang dapat dibalik pada tikus dan manusia, di mana lokasi stimulus disamarkan secara aktif.

Manusia melaporkan penurunan visibilitas diri yang melacak defisit perilaku. Pada tikus, penyamaran dan pembungkaman visual pada korteks visual (V1) mengurangi kinerja selama periode waktu yang sama namun memiliki efek yang jelas pada tingkat respons dan akurasi.

Aktivitas di V1 konsisten dengan perilaku persuasif ketika diukur dalam rentang waktu yang panjang, namun tidak pendek. Model kompleks ganda merekapitulasi perilaku tikus dan manusia.

READ  Cincin Saturnus yang menakjubkan akan 'menghilang' pada tahun 2025. Salahkan ilusi optik

Performa model dan subjek menunjukkan bahwa lonjakan awal pada V1 dapat menghasilkan respons yang benar, namun aktivitas V1 berikutnya menyebabkan penurunan performa. Untuk mendukung hipotesis ini, penekanan aktivitas topeng visual di V1 sepenuhnya mengembalikan perilaku akurat.

Bersama-sama, hasil ini menunjukkan bahwa tikus, seperti manusia, rentan terhadap penyamaran dan bahwa informasi target dan penyamaran pertama kali tertukar di bagian hilir V1.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."