KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Kanada mengalahkan Uzbekistan di Piala Dunia U-17
sport

Kanada mengalahkan Uzbekistan di Piala Dunia U-17

Surakarta, Indonesia –

Kanada kalah 0-2-0 di final Piala Dunia FIFA U-17 pada hari Senin, menyusul kekalahan 3-0 dari Uzbekistan.

Tim muda Kanada terpuruk ke posisi terbawah Grup B setelah gagal menang untuk ke-23 kalinya (0-19-4) dalam delapan lawatan ke turnamen tersebut.

Kanada telah mengungguli skor 65-10 dalam pameran pemuda selama bertahun-tahun.

Kedua tim mengalami kekalahan besar dalam pertandingan pembukaan mereka pada hari Jumat. Spanyol mengalahkan Kanada 2-0, sementara Uzbekistan kalah 3-0 dari Mali.

Spanyol mengalahkan 10 pemain Mali 1-0 pada Senin pagi untuk memuncaki Grup B. Striker Mali Mamadou Doumbia dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-40.

Kanada mengakhiri pertandingan putaran pertama melawan Mali pada hari Kamis di Surabaya, sekitar 215 kilometer ke arah timur pantai Indonesia.

Dua tim teratas di masing-masing enam grup di babak pertama, serta empat tim peringkat ketiga terbaik, maju ke babak sistem gugur. Meskipun ada kemungkinan bahwa tiga tim bisa finis dengan imbang tiga poin di Grup B, kekalahan berat pada hari Senin membuat Kanada unggul lima gol, membuat mereka tidak bisa lolos dari babak penyisihan grup.

“Ada perubahan eksternal dalam hal lolos ke babak berikutnya, tapi ini lebih dari sekedar kebanggaan, ini tentang kehormatan,” kata pelatih Kanada Andrew Olivieri. “Ini benar-benar tentang upaya di pertandingan terakhir untuk meninggalkan sini dengan pengalaman bagi para pemain yang bisa mereka banggakan.”

Uzbekistan, yang memasuki pertandingan dengan skor 5-4-1, mencapai perempat final pada tahun 2011 ketika kalah dari runner-up Uruguay.

Uzbekistan memimpin pada menit ke-22 ketika Kanada gagal menghalau tendangan sudut. Umpan silang Olaberghan Karimov melewati sekumpulan tubuh dan memantul melewati kiper Nathaniel Abraham.

READ  Jokowi - Diplomasi Sepeda Indonesia di Melbourne

Itu dicetak sebagai gol bunuh diri Kanada oleh gelandang Richard Chukwu.

Dua menit kemudian, Amirbek Saidov mencetak gol setelah ia sendirian di belakang pertahanan Kanada dengan umpan terobosan. Permainan awalnya dianulir karena offside tetapi tinjauan video mengonfirmasi gol tersebut.

Uzbekistan mundur di babak kedua, puas dengan pertahanan dan mencari peluang untuk melakukan serangan balik. Pemain pengganti Lucas Ozimek melepaskan tembakan ke samping gawang dari jarak dekat pada menit ke-66, peluang bagus pertama Kanada.

Kesalahan Ibrahim berujung pada terciptanya gol ketiga pada menit 81. Sang kiper meninggalkan area penalti untuk mendapatkan izin indah dari kiper Uzbekistan Mammad Yusuf Sobirov, namun ia salah menilai bola, yang memantul darinya dan masuk ke jalur Saidov, yang melakukan tendangan. memasukkannya ke dalam jaring yang kosong.

Kanada memiliki keunggulan tipis 11-10 dalam tembakan (3-3 dalam tembakan ke gawang) namun kesulitan menembus pertahanan Uzbekistan. Tim Kanada juga tidak melakukan banyak serangan saat melawan Spanyol, mengungguli Spanyol 27-2 (11-0 dalam tembakan ke gawang).

Olivieri hanya melakukan satu perubahan pada starting lineupnya, dengan Tyler Londono menggantikan Alessandro Bello yang diskors. Rekan kapten, yang merupakan putra pelatih sementara Kanada Mauro Bello, menerima kartu merah langsung karena bermain kasar melawan Spanyol.

Bek tengah Lazar Stefanovic, yang sebelumnya bermain untuk tim utama Toronto FC, memimpin tim muda Kanada. Lima anggota lainnya awalnya merupakan produk akademi TFC, serta masing-masing satu dari akademi Vancouver Whitecaps dan CF Montreal.

Abraham dan empat bek semuanya adalah pemain akademi TFC.

Forge FC dari CPL dan Vancouver FC keduanya menjadi starter. Penyerang Anton Klukowski, putra mantan pemain internasional Kanada Mike Klukowski, bermain sepak bola klub di Polandia.

READ  Hari baik lainnya untuk kerajaan

Suhu hangat mencapai 28 derajat pada pukul 19.00 ET di Stadion Manahan.

Uzbekistan nyaris mencetak gol pada menit ketujuh ketika tendangan bebas yang dieksekusi kapten Lazybek Mirzaev membentur tiang gawang Kanada setelah Choko memblok Chodiur Chodiboyev di luar kotak penalti.

Gelandang Vancouver Tarik Tahid melepaskan tembakan melebar dari gawang pada menit 16. Dua puluh menit kemudian, pembersihan bola Uzbekistan dari garis gawang menjadi perdebatan ketika bendera offside dikibarkan untuk serangan Kanada.

Kanada lolos pada Februari lalu dengan mencapai semifinal Kejuaraan U-17 CONCACAF di Guatemala, di mana Kanada kalah 2-0 dari Amerika Serikat, runner-up, di semifinal.

Uzbekistan lolos dengan mencapai semifinal Piala AFC U-17, setelah kalah 1-0 dari runner-up Korea Selatan.

Piala Dunia FIFA U-17 edisi 2021 dibatalkan karena pandemi.

——


Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 13 November 2023

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."