KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para menteri mengatakan perusahaan-perusahaan Singapura dapat memperoleh manfaat dari sektor teknologi dan energi Indonesia
Economy

Para menteri mengatakan perusahaan-perusahaan Singapura dapat memperoleh manfaat dari sektor teknologi dan energi Indonesia

SINGAPURA – Perusahaan-perusahaan Singapura memiliki peluang untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan Indonesia dengan berinvestasi pada pengembangan sektor-sektor seperti ekonomi digital dan energi, kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto.

Dia mengatakan dalam wawancara media bahwa Indonesia berupaya memperluas sektor digital dengan pusat data dan kecerdasan buatan, sektor elektronik termasuk semikonduktor, dan sektor energi.

Indonesia juga berupaya memastikan transisi yang adil dari bahan bakar fosil ke sumber energi yang lebih berkelanjutan, dengan proyek-proyek yang sedang berjalan berpusat pada energi panas bumi, energi terbarukan, penangkapan dan penyimpanan karbon, pengolahan limbah perkotaan, dan energi.

Ia menambahkan, arah dan tata kelola makroekonomi Indonesia tidak akan berubah di bawah pemerintahan Presiden terpilih Prabowo Subianto berikutnya.

Perusahaan juga ingin fokus pada pengembangan sumber daya manusianya, termasuk melatih kembali karyawannya agar siap menghadapi dunia kerja di masa depan.

Airlangga menyampaikan hal tersebut di sela-sela Forum Bisnis Indonesia-Singapura di Hilton Singapore Orchard pada tanggal 27 Maret.

Acara ini diselenggarakan oleh Singapore Foundation, KBRI Singapura, dan Pusat Promosi Investasi Indonesia di Singapura.

The Straits Times dan CNA adalah mitra medianya.

Dalam pidatonya di forum tersebut, Bapak Airlangga menyampaikan bahwa pemerintah Indonesia sedang merumuskan kebijakan yang mendukung pertumbuhan ekonomi.

Salah satu inisiatif tersebut adalah peluncuran kawasan ekonomi khusus, seperti pusat data di Nongsa dan kesehatan di Bali.

Menteri Perdagangan dan Perindustrian Gan Kim Yong, yang juga menyampaikan pidato pembukaan di forum tersebut, mengatakan Singapura dan Indonesia bekerja sama untuk memfasilitasi kemitraan di bidang layanan kesehatan, kesehatan digital, dan bioteknologi.

Peluang lainnya adalah ekonomi digital dan ekonomi hijau, yang merupakan “mesin ganda” pertumbuhan di kawasan ini, katanya.

READ  Pandemi tersebut mendorong permintaan broadband Telkom Indonesia

“Perekonomian digital di Asia Tenggara diperkirakan akan mencapai US$1 triliun pada tahun 2030. Untuk memaksimalkan potensi kawasan di bidang ini, diperlukan dua elemen penting.

“Pertama, aliran data yang bebas dan aman, dan kedua, tenaga teknis yang kuat,” tambahnya.

Gan mengatakan hal ini akan membuka jalan bagi konektivitas yang lebih besar di kawasan ini, dan juga memastikan bahwa kawasan ini memiliki sumber daya manusia yang cukup untuk memenuhi kebutuhan teknologi dan digitalisasi.

Beliau memuji kepemimpinan Indonesia sebagai Ketua ASEAN pada tahun 2023, yang mana pada tahun 2023 blok tersebut menyetujui studi tentang Perjanjian Kerangka Kerja Ekonomi Digital ASEAN untuk menyajikan visi peluang digital yang harmonis di kawasan ini.

“Untuk melengkapi upaya ini, para pejabat kami juga menganjurkan peraturan yang lebih jelas mengenai aliran data lintas batas antara Singapura dan Indonesia,” katanya.

Gan menambahkan bahwa kedua negara juga bekerja sama untuk mengembangkan profesional muda yang terampil di sektor teknologi.

Pada bulan Maret 2023, Bapak Airlangga dan Bapak Gan menandatangani perjanjian untuk membuat program yang memungkinkan lulusan baru dari Singapura dan Indonesia mengejar peluang kerja jangka pendek terkait teknologi di negara mereka.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."