KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para partisan sedang mempersiapkan “kejutan” dalam rangka “penyatuan” tanah Ukraina dengan Rusia
World

Para partisan sedang mempersiapkan “kejutan” dalam rangka “penyatuan” tanah Ukraina dengan Rusia

Perlawanan bawah tanah Ukraina Ia mengatakan bahwa Mereka mempunyai rencana untuk merayakan Hari Unifikasi Rusia pada tanggal 30 September – hari libur yang baru-baru ini ditandatangani oleh Presiden Rusia Vladimir Putin menjadi undang-undang untuk memperingati aneksasi Rusia atas wilayah Ukraina.

Dia menambahkan: “Kami sedang merencanakan acara tertentu, tapi sejauh ini kami tidak dapat menentukan secara pasti acara apa.” Perwakilan dari garis kuning berpesta Gerak berkata sambil tersenyum.

Gerakan Pita Kuning melakukan tindakan perlawanan terhadap pasukan pendudukan Rusia – termasuk menerbitkan surat kabar bawah tanah “Voice of the Partisan” dan secara diam-diam menggantungkan bendera Ukraina dan pita kuning di jalan-jalan di tempat keramaian.

“Kami terus-menerus mengingatkan para penjajah bahwa ini bukan tanah mereka dan sudah waktunya mereka kembali ke rumah,” kata perwakilan Pita Kuning.

Pada tanggal 28 September, Putin menandatangani undang-undang yang menetapkan “Hari Persatuan” untuk wilayah yang dianeksasi Rusia seperti Luhansk, Donetsk, Zaporizhia dan Kherson – yang dijadwalkan akan dirayakan pada tanggal 30 September.

Tanggal tersebut dipilih bertepatan dengan ulang tahun pertama penandatanganan apa yang disebut “perjanjian untuk mencaplok wilayah baru ke Federasi Rusia,” yang berlangsung pada tanggal 30 September 2022 dalam pertemuan antara Putin dan perwakilan Federasi Rusia. Otoritas pendudukan.

Namun, dengan risiko besar bagi diri mereka sendiri, banyak warga Ukraina yang melakukan tindakan perlawanan terhadap otoritas pendudukan dan melakukan demonstrasi pemilu.

Lebih lanjut tentang topik ini

Putin menunjuk komandan Wagner untuk mengawasi operasi tentara bayaran di Ukraina

Putin menunjuk mantan komandan Grup Wagner, Andrei Troshev, untuk mengawasi pembentukan dan penempatan unit sukarelawan Rusia untuk berperang di Ukraina.

Seorang pendukung Pita Kuning mengatakan militer Rusia berencana mengadakan program budaya di alun-alun utama kota dengan nyanyian, tarian, dan hiburan untuk menciptakan ilusi dukungan.

Namun memprotes peristiwa ini secara terbuka sangatlah berbahaya.

“Semakin dekat angkatan bersenjata Ukraina, penumpang menjadi semakin marah dan kasar, dan hal utama bagi kami adalah keselamatan pelanggan kami,” kata juru bicara Pita Kuning.

Pos Kiev Saya juga berbicara dengan klien lain dari wilayah Kherson, yang memperkenalkan dirinya sebagai “Katerina.”

“Bahkan kartu pos, kaset, atau coretan kecil pun dapat menimbulkan kemarahan dan ketidakpuasan di kalangan orang Rusia, namun yang terpenting, hal itu meningkatkan kepanikan mereka,” katanya. “Kepanikan di kalangan penjajah adalah hal yang sangat kami butuhkan.”

“Saya mengikuti rekomendasi keselamatan yang diberikan oleh pekerja: Saya terus-menerus membersihkan ponsel saya, saya tidak berlangganan media Ukraina, saya merencanakan rute terlebih dahulu, saya memilih jalan yang sibuk dan kebanyakan bergerak saat hari gelap, saya memeriksa tidak adanya pengawasan kamera dan patroli.” Dia berkata.

Katerina mengatakan pasukan khusus Rusia menggeledah rumahnya. Mereka mengatakan pertemuan pertama dijadwalkan hanya sebagai hal yang biasa saja. Namun saat berikutnya mereka melakukannya, saya pikir mereka sedang mencari sesuatu.

“Saya pikir salah satu kenalan lama saya memberi tahu mereka tentang posisi saya yang pro-Ukraina, tetapi mereka tidak menemukan bukti apa pun di apartemen saya,” katanya.

Katernia mengatakan dia tidak menyimpan sesuatu yang mencurigakan di dalam rumah dan segera menghancurkan barang bukti apa pun. Dia tahu selalu ada risiko penangkapan dan interogasi – seperti yang terjadi pada beberapa rekannya – namun hal itu tidak menghentikannya.

Dia menambahkan: “Anda selalu takut karena pasukan Rusia selalu berada di dekat Anda dan mengawasi.”

Namun “ketakutan seharusnya tidak menjadi sesuatu yang harus menjadi pedoman dalam mengambil keputusan dalam hidup kita, jadi saya membuat pilihan untuk menjadi bagian dari sesuatu yang lebih dari sekedar pasif menunggu angkatan bersenjata kita.”

“Anda merasa penting. Ada kepercayaan umum bahwa satu orang tidak dapat mengubah apa pun, tapi saya tidak setuju dengan hal ini. Tindakan saya menginspirasi orang lain di wilayah pendudukan untuk melawan penjajah,” katanya.

READ  Obama menegur China dan Rusia di COP26 karena 'kurangnya urgensi yang serius' tentang perubahan iklim

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."