KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Para pemimpin oposisi di Georgia mendesak Inggris untuk menentang RUU Pengaruh Asing
World

Para pemimpin oposisi di Georgia mendesak Inggris untuk menentang RUU Pengaruh Asing

  • Ditulis oleh James Landale
  • Koresponden diplomatik BBC

Penjelasan video, Saksikan: Ribuan orang melakukan protes di luar Parlemen Georgia menentang RUU Pengaruh Asing

Para pemimpin oposisi Georgia telah meminta Inggris untuk berbuat lebih banyak dalam menentang apa yang mereka katakan sebagai tindakan keras terhadap masyarakat sipil di negara bekas Uni Soviet tersebut.

Mereka mendesak Menteri Luar Negeri untuk menunjukkan kepada partai berkuasa bahwa masyarakat internasional bersatu menentang usulan tersebut.

Rancangan Undang-Undang Transparansi Pengaruh Asing diperkirakan akan menyelesaikan tantangan terakhirnya di parlemen dalam beberapa hari mendatang.

Para penentang mengorganisir protes besar-besaran di ibu kota, Tbilisi, yang melanggar hukum.

Undang-undang ini akan memaksa LSM dan media untuk mendaftar sebagai “organisasi yang melayani kepentingan kekuatan asing” jika lebih dari 20% pendanaan mereka berasal dari luar negeri.

Partai Georgian Dream yang berkuasa mengatakan langkah ini akan meningkatkan transparansi dan mempertahankan kedaulatan Georgia.

Namun para penentangnya mengatakan pemerintah akan menggunakannya untuk menghancurkan suara oposisi dan partai-partai sebelum pemilihan umum pada bulan Oktober.

Mereka mengatakan undang-undang tersebut juga bertujuan untuk mengganggu ambisi Georgia untuk bergabung dengan Uni Eropa, yang tidak dapat menerima undang-undang baru tersebut.

Undang-undang ini disebut “Hukum Rusia” karena merupakan undang-undang serupa yang digunakan Kremlin untuk membungkam para pengkritiknya.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Para pengunjuk rasa yakin rancangan undang-undang tersebut akan menerapkan pembatasan seperti di Rusia

Usulan tersebut membuat puluhan ribu orang turun ke jalan di negara kecil di pantai timur Laut Hitam itu.

AS sangat vokal dalam menyerang RUU tersebut, dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan menulis di X pada akhir pekan bahwa AS “sangat prihatin dengan kemunduran demokrasi di Georgia.”

Dia mengatakan bahwa para perwakilan harus memilih antara “aspirasi rakyat Georgia di Euro-Atlantik atau mengadopsi undang-undang tentang agen asing yang serupa dengan undang-undang Kremlin, yang bertentangan dengan nilai-nilai demokrasi… Kami mendukung rakyat Georgia.”

Sebaliknya, Inggris lebih berhati-hati dalam mengungkapkan penolakannya.

Dalam tanggapan tertulis parlemen yang diterbitkan secara diam-diam pekan lalu, Menteri Eropa Nusrat Ghani mengatakan duta besar Inggris di Tbilisi “secara konsisten menyatakan keprihatinan kami terhadap usulan undang-undang tersebut” dalam pertemuan baru-baru ini dengan perdana menteri dan presiden.

Dia mengatakan bahwa dia sendiri yang membahas masalah ini dengan duta besar Georgia di London bulan lalu.

Satu-satunya pernyataan publiknya adalah 10 hari yang lalu, dalam sebuah postingan media sosial di mana dia memperingatkan terhadap “penggunaan kekuatan berlebihan oleh polisi terhadap pengunjuk rasa damai di Tbilisi,” yang menurutnya “tidak sejalan dengan nilai-nilai demokrasi dan mengancam Euro Georgia. -Aspirasi Atlantik.” “.

Namun anggota parlemen oposisi Georgia ingin Ghani dan Menteri Luar Negeri David Cameron bertindak lebih jauh.

Giorgi Vashadze, anggota parlemen dan pemimpin Partai Pembangun Strategi, mengatakan: “Lord Cameron adalah salah satu pendukung internasional paling terkemuka di Georgia ketika kami diinvasi pada tahun 2008.

“Kami berterima kasih atas dukungannya yang berkontribusi besar terhadap moral negara.

“Sebagai Menteri Luar Negeri, saya memintanya melakukan hal yang sama untuk menyoroti upaya pemerintah menekan perbedaan pendapat selama tahun pemilu,” tambahnya.

Tina Bokochava, anggota parlemen Georgia dan pemimpin parlemen dari United National Movement, mengatakan: “Jawaban tertulis ini menunjukkan bahwa pemerintah Inggris sangat prihatin dengan situasi di Georgia.

“Kita sekarang perlu menyampaikan kekhawatiran ini kepada publik, sehingga partai yang berkuasa memahami bahwa komunitas internasional bersatu dalam menentang tindakan otoriter tersebut.”

Juru bicara Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan Inggris mengatakan kepada BBC bahwa Inggris “sangat prihatin” terhadap RUU Pengaruh Asing.

Mereka menambahkan, “Retorika dan kekuatan berlebihan yang digunakan polisi terhadap para demonstran menimbulkan kekhawatiran yang mendalam.”

“Kami mendesak pihak berwenang Georgia untuk menahan diri dalam memantau demonstrasi damai.”

“Inggris terus bekerja sama dengan pemerintah Georgia dan organisasi masyarakat sipil di Tbilisi, dan duta besar kami terus menyampaikan keprihatinan kami tentang usulan undang-undang tersebut kepada pemerintah Georgia, yang terakhir kepada Perdana Menteri pada tanggal 22 April.”

READ  Saidu Musiwala, dalang pembunuhan Goldie Brar, ditangkap di California: Sumber: The Tribune India

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."