KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tech

Penyakit itu merenggut suaranya. Amnesty International membuat replika yang dia bawa di teleponnya

Konten artikel

PROVIDENCE, Rhode Island (AP) — Suara Alexis “Lexi” Bogan sebelum musim panas lalu penuh dengan jiwa.

Dia suka menyanyikan lagu Taylor Swift dan Zack Bryan di dalam mobil. Saya tertawa sepanjang waktu. Di sekolah menengah, dia adalah seorang soprano di paduan suara.

Konten artikel

Lalu suara itu hilang.

Pada bulan Agustus, dokter mengangkat tumor yang mengancam jiwa di dekat bagian belakang otaknya. Ketika selang pernapasan dilepas sebulan kemudian, Bogan mengalami kesulitan menelan dan kesulitan untuk mengatakan “halo” kepada orang tuanya. Rehabilitasi selama berbulan-bulan telah membantunya pulih, namun kemampuan bicaranya masih lemah.

Iklan 2

Konten artikel

Pada bulan April, pemain berusia 21 tahun ini mendapatkan kembali suaranya yang dulu. Bukan yang asli, tapi versi audio yang dihasilkan AI yang dapat dipanggil dari aplikasi ponsel. Dilatih dengan kapsul waktu 15 detik dari suara remajanya — yang bersumber dari video demonstrasi memasak yang dia rekam untuk proyek sekolah menengah — suaranya yang ditenagai oleh AI dan terdengar sangat nyata kini dapat mengatakan hampir semua hal yang dia inginkan.

Resiko

Para ahli telah memperingatkan bahwa teknologi kloning suara AI yang berkembang pesat dapat memperbesar penipuan telepon, mengganggu pemilu demokratis, dan melanggar martabat orang – baik yang masih hidup maupun yang telah meninggal – yang tidak pernah menyetujui suara mereka diciptakan kembali untuk mengatakan hal-hal yang tidak pernah mereka ucapkan.

Itu digunakan untuk menghasilkan panggilan otomatis yang mendalam kepada pemilih di New Hampshire untuk meniru Presiden Joe Biden. Dan di Maryland, pihak berwenang baru-baru ini mendakwa seorang direktur atletik sekolah menengah atas karena menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat klip audio palsu yang menampilkan kepala sekolah melontarkan pernyataan rasis.

Namun Bogan dan tim dokter di Lifespan Hospital Group di Rhode Island yakin mereka telah menemukan kegunaan yang dapat membenarkan risiko tersebut. Dia adalah salah satu orang pertama dan orang pertama yang bekerja dengan OpenAI, pembuat ChatGPT, untuk mereplikasi audio yang hilang.

Konten artikel

Iklan 3

Konten artikel

“Kami berharap Lexi akan menjadi pionir seiring berkembangnya teknologi,” kata Dr. Raheed Ali, ahli bedah saraf di Brown University Medical School dan Rhode Island Hospital. Jutaan orang yang menderita stroke yang melemahkan, kanker tenggorokan atau penyakit saraf bisa mendapatkan manfaat darinya, katanya.

Pelatihan suara kecerdasan buatan

Bogan harus kembali beberapa tahun ke belakang untuk menemukan rekaman suaranya yang cocok untuk “melatih” sistem AI cara dia berbicara. Itu adalah video dia menjelaskan cara membuat salad pasta.

Dokternya sengaja memberi sistem AI hanya klip berdurasi 15 detik. Suara memasak membuat bagian lain video menjadi tidak lengkap. Hanya ini yang dibutuhkan OpenAI, sebuah peningkatan dibandingkan teknologi sebelumnya yang memerlukan sampel lebih lama.

Mendapatkan sesuatu yang berguna dalam waktu 15 detik bisa menjadi hal yang penting bagi calon pasien yang tidak memiliki jejak suaranya secara online. Mungkin cukup dengan meninggalkan pesan suara singkat kepada kerabat.

Saat pertama kali mengujinya, semua orang terkesima dengan kualitas reproduksi suara Bogan. “Saya merasa sangat emosional setiap kali mendengar suaranya,” kata ibunya, Pamela Bogan, sambil berlinang air mata.

Iklan 4

Konten artikel

Gunakan suara kecerdasan buatan

Bogan mengetik beberapa kata atau kalimat di ponselnya, dan aplikasi yang dirancang khusus langsung membacanya dengan lantang.

Dia sekarang menggunakan suara AI sekitar 40 kali sehari dan mengirimkan umpan balik yang dia harap dapat membantu pasien di masa depan. Salah satu pengalaman pertamanya adalah berbicara dengan anak-anak prasekolah dimana dia bekerja sebagai asisten pengajar.

Saya telah menggunakannya di toko untuk menanyakan di mana menemukan barang. Hal ini membantunya berhubungan kembali dengan ayahnya, yang mengalami gangguan pendengaran dan kesulitan memahami dirinya. Itu membuatnya lebih mudah untuk memesan makanan cepat saji.

“Hei, bisakah saya mendapatkan es kopi ukuran besar dengan gula merah, susu, dan oat,” suara AI Bogan terdengar saat dia mengulurkan telepon ke luar jendela mobilnya di Starbucks.

READ  Dengan game yang masih memiliki 1% pemain bersamaan di PC, apakah Babylon's Fall merupakan rilis terburuk tahun 2022?

“Saya pikir sangat menyenangkan bisa memiliki suara itu lagi,” katanya. Ini membantunya meningkatkan kepercayaan diri dan mendapatkan kembali bagian dari identitasnya yang dia pikir akan hilang selamanya.

siapa selanjutnya?

Para dokter di Bogan telah mulai meniru suara para pasien di Rhode Island, dan mereka berharap dapat membawa teknologi ini ke rumah sakit di seluruh dunia. OpenAI mengatakan pihaknya bergerak hati-hati dalam memperluas penggunaan alat tersebut, yang mereka sebut Voice Engine, yang belum tersedia untuk umum.

Iklan 5

Konten artikel

Perusahaan lain yang memiliki layanan pembuatan suara yang tersedia secara komersial mengatakan bahwa mereka melarang peniruan identitas atau penyalahgunaan, namun berbeda dalam cara mereka menegakkan ketentuan penggunaannya.

“Kami ingin memastikan bahwa setiap orang yang suaranya digunakan dalam layanan mendapatkan persetujuan mereka secara berkelanjutan,” kata Jeff Harris, manajer produk di OpenAI. “Kami ingin memastikan hal ini tidak digunakan dalam konteks politik.”

Harris mengatakan langkah OpenAI selanjutnya termasuk mengembangkan alat “pengautentikasi suara” yang aman sehingga pengguna hanya dapat menyalin suara mereka, dengan kemungkinan pengecualian pada penyedia medis tepercaya yang bekerja dengan pasien.

Saat ini dia harus mengutak-atik ponselnya agar mesin suara dapat berbicara, Bogan membayangkan mesin suara AI yang meningkatkan perawatan pemulihan ucapan kuno dengan mengintegrasikannya ke dalam tubuh manusia atau menerjemahkan kata-kata secara real-time.

Dia kurang yakin tentang apa yang akan terjadi seiring bertambahnya usia dan suara AI-nya terus terdengar seperti saat dia masih remaja. Dia mengatakan teknologi mungkin bisa “ketinggalan jaman” suaranya yang berbasis AI.

“Saat ini, meskipun suara saya belum pulih sepenuhnya, saya memiliki sesuatu yang membantu saya menemukan suara saya kembali,” katanya.

___

Associated Press dan OpenAI memiliki perjanjian lisensi dan teknologi yang memungkinkan OpenAI mengakses sebagian arsip teks AP.

Konten artikel

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."