KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tidur tidak membantu menghilangkan racun dari otak  Neurologi
science

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa tidur tidak membantu menghilangkan racun dari otak Neurologi

Efek pemulihan dari tidur malam yang nyenyak telah diketahui secara luas, dan penjelasan ilmiah yang umum adalah bahwa otak membersihkan racun selama tidur.

Namun, temuan baru menunjukkan bahwa teori ini, yang telah menjadi pandangan dominan dalam ilmu saraf, mungkin saja salah. Studi tersebut menemukan bahwa pembersihan dan pergerakan cairan di otak tikus menurun secara signifikan selama tidur dan anestesi.

“Kedengarannya seperti ide pemenang Hadiah Nobel,” kata Profesor Nick Franks, profesor biofisika dan anestesi di Imperial College London, yang ikut memimpin penelitian tersebut.

“Jika Anda kurang tidur, banyak sekali hal yang tidak beres. Anda tidak dapat mengingat dengan jelas, dan koordinasi tangan-mata Anda buruk,” tambahnya. “Gagasan bahwa otak Anda melakukan pekerjaan dasar ini saat Anda tidur masuk akal.”

Namun, Franks mengatakan hanya ada bukti tidak langsung bahwa sistem pembuangan limbah otak meningkatkan aktivitasnya selama tidur.

Dalam studi terbaru, Diterbitkan di jurnal Nature NeurosciencePara peneliti menggunakan pewarna fluoresen untuk mempelajari otak tikus. Hal ini memungkinkan mereka untuk melihat seberapa cepat pewarna berpindah dari rongga berisi cairan, yang disebut ventrikel, ke area lain di otak, dan memungkinkan mereka mengukur secara langsung laju penghilangan pewarna dari otak.

Studi tersebut menunjukkan bahwa pembersihan pewarna menurun sekitar 30% pada tikus yang tidur, dan 50% pada tikus yang dibius, dibandingkan dengan tikus yang tetap terjaga.

“Para peneliti banyak berfokus pada gagasan redundansi sebagai salah satu alasan utama kita tidur, dan tentu saja kami sangat terkejut melihat hasil yang sebaliknya,” kata Franks. “Kami menemukan bahwa tingkat penghilangan pewarna dari otak berkurang secara signifikan pada hewan yang tertidur atau dibius.”

READ  Mem-boot ulang Large Hadron Collider untuk mencari materi gelap

Para peneliti berharap temuan ini dapat diterapkan pada manusia, karena tidur merupakan kebutuhan dasar yang dimiliki semua mamalia.

Profesor Bill Wisden, direktur sementara Dementia Research UK Institute di Imperial College London dan salah satu penulis utama, mengatakan: “Ada banyak teori tentang mengapa kita tidur, meskipun kami telah menunjukkan bahwa detoksifikasi mungkin bukan penyebab utama tidur.” Tidak dapat dikatakan bahwa tidur itu penting.

Temuan ini penting untuk penelitian demensia karena semakin banyak bukti adanya hubungan antara kualitas tidur yang buruk dan risiko penyakit Alzheimer. Belum jelas apakah kurang tidur dapat menyebabkan penyakit Alzheimer, atau hanya gejala awal. Beberapa orang berhipotesis bahwa tanpa tidur yang cukup, otak mungkin tidak dapat menghilangkan racun secara efektif, namun penelitian terbaru menimbulkan keraguan tentang masuk akalnya penjelasan ini.

“Karena gagasan ini mendapat pengaruh besar, hal ini kemungkinan meningkatkan kekhawatiran masyarakat bahwa jika mereka tidak tidur, mereka akan lebih mungkin terkena demensia,” kata Franks.

Wisden berkata: “Gangguan tidur adalah gejala umum yang dialami oleh penderita demensia. Namun, kami masih belum mengetahui apakah ini merupakan konsekuensi atau faktor pendorong berkembangnya penyakit tersebut untuk alasan selain detoksifikasi.

Dia menambahkan: “Aspek lain dari penelitian kami adalah kami telah menunjukkan bahwa pembersihan otak sangat efisien selama keadaan terjaga. Secara umum, terjaga, aktif, dan berolahraga dapat membersihkan otak dari racun dengan lebih efisien.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."