KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

entertainment

Sebuah pukulan budaya untuk mengikis tabu politik: Tonton “Excel,” sebuah film dokumenter yang sukses

Sebuah film dokumenter populer tentang sepuluh orang buangan meraih kesuksesan yang tidak biasa di Indonesia, terutama karena film tersebut membawakan lagu yang berbeda dari narasi sejarah resmi tentang Partai Komunis Indonesia dan para pendukungnya, yang telah ada sejak era Suharto.

Meskipun hasil pemilu di Indonesia tidak terlalu berpengaruh, ada sebuah peristiwa yang terjadi pada minggu-minggu terakhir masa kampanye pemilu yang dapat menandakan perubahan signifikan dalam jangka menengah dalam kehidupan politik Indonesia. Hal yang tabu, bahkan mendasar, dalam kehidupan politik Indonesia adalah mempertanyakan narasi resmi tentang peran Partai Komunis Indonesia sebelum tahun 1965 dan peristiwa tahun 1965, yang mencakup pembunuhan besar-besaran dan pembersihan kelompok kiri politik. Hal ini membawa Mayjen Soeharto berkuasa selama 32 tahun pemerintahan otoriter. Sejak jatuhnya Suharto pada tahun 1998 dan disintegrasi sebagian besar mesin ideologi era Suharto, tabu-tabu ini terus-menerus, meskipun secara bertahap, terkikis.

di antara 2015 Dan tahun 2023, itu dia Berbagai perkembangan Hal ini telah mengikis tabu tersebut, termasuk mengakhiri wajib menonton film-film propaganda besar di bawah pemerintahan Suharto, “Simposium Tragedi Nasional 1965(“Simposium Nasional Tragedi 1965”), yang melibatkan perwakilan mantan tahanan politik di Partai Komunis Indonesia, dan kampanye yang sedang berlangsung oleh organisasi hak asasi manusia dan korban.

Sejak 1 Februari 2024, sudah sebulan lebih terjadi peristiwa luar biasa di bidang kebudayaan di Indonesia. Mungkin untuk pertama kalinya dalam sejarah perfilman Indonesia, film dokumenter menjadi hits. Dalam konteksnya, film horor Indonesia, film komedi slapstick, dan film Hollywood mendominasi bioskop di Indonesia. Tidak ada tradisi bioskop arus utama yang menayangkan film dokumenter lebih dari satu atau dua malam.

READ  Seoul dan Jakarta untuk meningkatkan kerja sama bilateral

Film karya sutradara Indonesia Lola AmariaExcel” (Orang buangan), ditayangkan nonstop di salah satu bioskop besar di Jakarta, serta di banyak bioskop komersial lainnya di seluruh Indonesia. Film dokumenter berdurasi dua jam ini masih ditayangkan beberapa kali setiap hari Bioskop Plaza Senayan 21. Hal ini telah dibahas berkali-kali Media arus utama Ini menghasilkan lalu lintas yang signifikan di Twitter. (Catatan Editor: Satu Contoh terhubung”Unggul“Ke bioskop”Pemungutan suara kotorDia mendesak warga untuk memantau keduanya sebelum pemilu 14 Februari.)

Ada dua hal yang membuat pertunjukan ini tidak biasa. Pertama, sebuah film dokumenter dapat menarik perhatian banyak orang, seringkali anak muda, selama lebih dari sebulan. Yang kedua adalah itu Subjek film dokumenter Ini adalah perlakuan simpatik terhadap masyarakat Indonesia yang mereka anggap secara terbuka dan sangat mendukung Partai Komunis Indonesia dan mantan Presiden Sukarno, dan memberikan gambaran bahwa perebutan kekuasaan oleh Suharto pada tahun 1965 telah menyebabkan ketidakadilan. orang buangan siapa”UnggulCiri-cirinya adalah orang Indonesia yang berada di luar Indonesia pada tahun 1965 dan tidak dapat kembali ke Indonesia selama masa pemerintahan Suharto karena diidentifikasi sebagai anggota Partai Komunis Indonesia atau menolak menandatangani pernyataan yang menyatakan bahwa mereka tidak lagi mendukung Presiden Sukarno (yang adalah presiden dari tahun 1950-1967).

Dalam pembuatan filmnya, sutradara Kalau bukan karena Amaria Ia mengunjungi dan berbicara dengan lebih dari selusin orang buangan, yang sebagian besar tinggal di Belanda. Diantaranya adalah mendiang Asahan Aidit, saudara Ketua Umum Partai Komunis Indonesia D.N. Edet, yang dieksekusi pada tahun 1965, dan mendiang Smardji, seorang pembuat dokumenter di pengasingan yang seorang diri membuat seluruh arsip orang Indonesia yang diasingkan di Belanda dan sebuah perpustakaan untuk kaum kiri di apartemen pensiun kecilnya. Samardji mengajar sekolah dasar di Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1965 dan akhirnya diasingkan di Belanda. Ketika saya mewawancarainya, dia menyatakan bahwa dia sudah tua dan lemah, dan dia bertekad untuk bertahan sampai Partai Komunis Indonesia mencapai usia seratus tahun. (Catatan Redaksi: Organisasi pendahulu Partai Komunis Indonesia, yaitu Masyarakat Sosial Demokrat Hindia (ISDV), didirikan pada tahun 1914 dengan nama PKI pada tahun 1924, berhenti beroperasi pada bulan Maret 1966; dengan demikian peringatan seratus tahun berdirinya Partai Komunis Indonesia PKI tahun ini.

READ  Ajakan bertindak untuk tujuan wisata populer influencer

UnggulFilm ini mendokumentasikan kehidupan dan emosi orang-orang buangan dan lebih mementingkan kemanusiaan mereka daripada politik mereka, namun tidak menyembunyikan politik mereka. Film ini memenangkan penghargaan Film Fitur Terbaik di festival tersebut Festival Film Asia Jogja-NETPAC 2022 (JAFF) dan juga memenangkan Penghargaan Dokumenter Terbaik pada bulan November Festival Film Internasional Jakarta 2023. Puluhan ribu orang kemungkinan telah menonton film tersebut sejauh ini, dengan setidaknya 30.000 penonton Satu minggu di bulan Februari saja.

Identifikasi publik terhadap orang-orang buangan ini sebagai orang yang mempunyai hubungan dekat dengan Partai Komunis Indonesia tidak mengurangi simpati yang ditimbulkan film tersebut di kalangan penonton muda Indonesia.

Ada laporan bahwa penonton filmnya banyak Mereka menangis Di akhir film, saya melihat orang-orang yang menghabiskan seluruh hidupnya di pengasingan namun tetap mencintai negara dan ideologinya. Sangat besar gerakan Twitter “yang”UnggulBuku ini telah membangkitkan simpati dan perasaan bahwa masyarakat Indonesia telah mempelajari versi sejarah mereka yang tidak seimbang. Identifikasi publik terhadap orang-orang buangan ini memiliki kaitan erat dengan Partai Komunis Indonesia Hal itu tidak mengurangi simpati Yang memicu film ini di kalangan penonton muda Indonesia.

Ada diskusi sastra tentang peristiwa tahun 1965 selama beberapa tahun terakhir. Ini termasuk di Setidaknya lima noveltermasuk oleh penulis terkemuka seperti Leila Choudhury Dan Lakshmi Pamunjak. “Unggul“Saya telah menuai kritik terhadap narasi ini Itu dibuat sebelumnya. Dalam kasus ini, “Unggul“Seperti lakon Faiza Marzewicki Nyanyi sunyi kembang-kimbang jahe (Nyanyian Hening Bunga Jahe), yang juga didasarkan pada wawancara namun dengan perempuan-perempuan yang pernah menjadi tahanan politik antara tahun 1965 dan 1979, dan menampilkan mereka yang benar-benar menganut pandangan politik mereka sebelumnya yang pro-Sukarno.

READ  Littlefingers membawa jazz ke masa depan dengan album debut berani mereka "EUPHORIA" - Hiburan

fakta bahwa “UnggulSensor yang disahkan secara resmi merupakan salah satu contoh terkikisnya tabu terhadap wacana alternatif mengenai peristiwa tahun 1965, meski setidaknya ada satu kasus di mana pihak berwenang melarang pemutaran film tersebut di Samarinda, Kalimantan Timur. Refleksi paling mendalam dari terkikisnya tabu ini adalah tanggapan sangat positif yang diterima dari sebagian besar pemirsanya yang masih muda. Terkikisnya tabu ini adalah terkikisnya narasi sejarah resmi yang sudah lama mendominasi.

2024/80

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."