NIU hari ini | Behind the Mic: Seri podcast CSEAS mencapai 72 episode dan 50.000 pendengar sejak 2016

Lima tahun lalu, Eric Jones, asisten direktur Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) di NIU, menyiapkan meja surplus, mikrofon, dan ruang batik Indonesia “kedap suara” di salah satu sudut kantornya untuk ruang studio sementara di sudut kedua. lantai Rumah Pottinger. Tujuannya adalah untuk memperluas jangkauan global CSEAS melalui serial podcast pendidikan yang dijalankan oleh Jones yang menampilkan wawancara dengan para ahli Asia Tenggara dari seluruh dunia.

Asisten Sutradara Eric Jones

Hari ini, Persimpangan Asia Tenggara Ini mengumpulkan 72 episode dan 50.000 pendengar dari lebih dari 100 negara. Tamu-tamu diambil dari seri kuliah Jumat pusat itu, rekan-rekan fakultas dan rekanan NIU, dan para sarjana Asia Tenggara yang berkunjung di antara yang lainnya. Selama tahun pandemi terakhir dengan kampus ditutup, Jones melanjutkan seri dengan melakukan wawancara secara virtual. Selain itu, ia dan alumnus Matt Gagel (PhD in History, 2015) meluncurkan seri kedua, napalm di pagi hari, yang meliput Perang Vietnam melalui film dan telah membangun pengikut yang berdedikasi (hampir 10.000 pendengar).

Proyek podcast telah terbukti menjadi perpanjangan jangka panjang dari jangkauan pendidikan CSEAS sebagai pusat sumber daya pendidikan nasional AS VI, menurut Jones, profesor sejarah.

“Saya pikir podcast telah melakukan lebih dari misinya untuk memperluas jangkauan pendidikan kami baik secara kuantitatif maupun kualitatif melampaui apa pun yang dapat kami bayangkan,” kata Jones. “Baru-baru ini saya melihat kembali melalui aplikasi hibah lama dan beberapa tahun yang lalu kami kagum kami memiliki lima ribu pendengar dan sekarang kami di sini dengan sepuluh kali lipat.”

Dalam lima tahun terakhir, Jones telah menjadi tuan rumah pembicaraan tentang topik mulai dari kudeta militer di Myanmar, ketidaksetaraan regional, dan hasil pemilu di Thailand dan Indonesia hingga Dangdut Musik di Indonesia dan Penduduk Moro di Pameran Pembelian Louisiana 1904. Kadang-kadang, fakultas dan mahasiswa pascasarjana masuk sebagai tuan rumah bersama yang membawa bidang keahlian mereka sendiri ke dalam campuran interdisipliner yang disengaja.

READ  Sea akan memperluas layanan fintechnya di wilayah tersebut dengan pendapatan kuartal pertama yang berlipat ganda, berita perusahaan dan pasar serta berita terpenting

“Kami berusaha untuk mencerminkan perspektif yang beragam dan berbagai pendapat yang menghasilkan perdebatan tentang Asia Tenggara dan urusan internasional, dan kami secara teratur mengeksplorasi masalah yang sulit dan kompleks dari berbagai sudut dengan para profesional global terkemuka mengenai pertanyaan-pertanyaan ini,” kata Jones. “Tetapi saya pikir kami ingin mengeksplorasi berbagai suara dan pengalaman di podcast. Saya pikir kami telah melakukan pekerjaan yang adil dalam hal itu, tetapi selalu ada lebih banyak yang harus dilakukan. Salah satu manfaat dari pandemi ini adalah meluasnya keinginan kami untuk mewawancarai orang kapan saja, di mana saja di seluruh dunia. Jadi kami memilikinya sekarang sebagai opsi nyata.”

Selain audiens globalnya, podcast juga telah masuk ke beberapa kelas studi Asia Tenggara di kampus, penggunaan yang diharapkan Jones dapat berkembang. “Anggota fakultas yang berbeda yang telah menggunakannya di kelas memiliki pengalaman yang sangat baik,” kata Jones. “Siswa meledakkan pikiran mereka ketika kita mewawancarai penulis yang mereka baca, misalnya.”

Siswa juga dapat berpartisipasi sebagai asisten produksi karena studio menjadi ruang yang lebih profesional untuk merekam. “Dimungkinkan untuk menghasilkan podcast yang layak dengan mikrofon USB dan laptop, tetapi jika Anda ingin memiliki banyak peserta, jalankan memerlukan mixer, perekam, beberapa mikrofon, dan sebagainya,” kata Jones. “Untungnya, berada di universitas, kami dapat merekrut bakat melalui pelatihan di bidang pengeditan audio dan audio, sehingga mahasiswa pascasarjana dan staf luar kami telah menyumbangkan pengetahuan mereka yang luar biasa tentang bagaimana podcast berkembang dan mengapa itu terdengar hebat hari ini. Meskipun peralatan Anda penting, Anda membutuhkan staf pengeditan dan produksi yang baik yang dapat mempertahankan kontrol kualitas yang tinggi.”

READ  Mitra Trump di Indonesia mendirikan studio film setelah kredit pajak dijamin

Ke depan, Jones berencana untuk menghabiskan lebih banyak waktu di belakang mikrofon antara mengajar saat jadwal wawancara untuk tahun ajaran mendatang selesai.

“Podcasting telah menjadi sangat penting dan tersebar luas sebagai bentuk pendidikan dan hiburan. Jika Anda mendengarkan di sekitar Anda, Anda akan melihat perbedaan besar antara produser yang baik dan podcast yang diproduksi dengan buruk,” kata Jones. “Sebagai musisi wannabe, saya’ sudah cukup berpengalaman dengan audio langsung untuk mengetahui cara saya menggunakan mikrofon dan papan suara, tetapi saya mendapat manfaat dari orang lain yang telah memberikan keahlian mereka dan mendorong fotografi suara studio yang sekarang sepenuhnya profesional.”

Persimpangan Asia Tenggara tersedia di Soundcloud Dan Podcast Apple.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *