Tayangan Perdana Film Virtual Dior ‘Nose’ Menarik Kaitlyn Dever, Kathryn Newton dan Madelaine Petsch

Ada adegan di menit-menit pembukaan film dokumenter baru Parfums Christian Dior hidung, Tentang kehidupan dan bakat hidung François Demachy, yang menemukan ahli parfum ikonik meneliti ladang nilam di Indonesia. “Sangat penting untuk melihat produk di lingkungan alaminya,” kata Dimachi, berbicara dalam bahasa Prancis.

Bisa dibilang, itulah inti dari 70 menit ke depan tetapi daripada produk yang dipamerkan, itu demachi karena diambil dari berbagai habitat termasuk ladang nilam di Indonesia, taman Grasse yang rimbun dan di belakang kantornya di kantor pusat Dior Paris . Ini adalah perjalanan multi-benua melintasi Grasse, Cannes, Madagaskar, Sri Lanka, Indonesia, Shanghai, Tokyo, Calabrian, dan tempat-tempat lain. Sebagai orang yang membuat semua wewangian Parfums Christian Dior, dia memiliki pekerjaan yang besar dan lebih nyaman di belakang layar, memungkinkan bintang film seperti Charlize Theron dan Natalie Portman untuk membantu menjual dagangannya.

Tapi di hidungDisutradarai oleh Clement Bovis dan Arthur de Kirsawson, ia menjadi bintang layar lebar. Setelah, setelah hidung Ditampilkan sebagai pemeran resmi untuk Festival Film Tribeca tahun lalu, Dior meluncurkan film tersebut Selasa malam selama pemutaran perdana termasuk Caitlin Dever, Catherine Newton, Madeleine Petsch, Nina Dobrev, Rashida Jones, Haim, Thomasin Mackenzie, Damson Idris, Jaime King Camilla Belle , Derek Blasberg, TK Cowan, Alisha Bowie, Philip Picardi, Mia Moretti, dan lainnya.

Sesi tanya jawab diikuti, di mana moderator Brad Goreski ditemani oleh Demachi, pembuat film, ahli kecantikan dan perfumer Irene Flaherty, yang muncul dalam dokumen tersebut. Untuk menyempurnakan pengalaman menonton, Dior memperkenalkan paket VIP yang menyertakan brosur “Odorama” untuk membantu menyempurnakan pengalaman di rumah dengan label parfum yang dapat dilepas untuk wewangian seperti Nilam, Grasse melati, Grasse Rose, bergamot Italia, dan amber Irlandia.

READ  Baby Shema akan menampilkan konser mini pertamanya di Bigo Live

Ditanya mengapa mereka mengikuti film tersebut, de Kirsawson mengatakan keduanya merasa ada kesalahpahaman tentang apa itu wewangian. Dia berkata, “Orang mengira itu keindahan dan kemewahan.” “Lebih dari segalanya, ini adalah kerajinan. Kami menyadari dia memiliki banyak jiwa dan pantas untuk dieksplorasi dan dibagikan dengan orang lain.”

Dan lebih baik melakukannya daripada Demachi. Ia mengatakan bahwa kebanyakan orang yang melihat profesinya adalah orang berambut gondrong yang mengenakan jas putih dengan semua aksesoris lab. “Saya sangat ingin berbagi wewangian ini, sebenarnya ini adalah rantai dan bukan hanya karya satu orang.”

Segera, Beauvais menunjukkan bahwa wewangian adalah kerajinan tangan yang harus dikategorikan bersama dengan aktivitas artistik lainnya seperti melukis, musik, dll. De Kersauson menambahkan, “Hal terpenting yang saya sadari adalah bahwa ketika Anda mulai mencium bau, itu meningkatkan kehidupan banyak. Anda tidak pernah ingin kembali. Ketika saya cukup beruntung untuk lebih sadar akan lingkungan itu, saya merasa bahagia entah bagaimana. Ini seperti melihat warna dalam hitam dan putih. “

Goreski memperhatikan bagaimana para pembuat film berkeliling dunia dan menemukan banyak karakter di sepanjang jalan. Tentu, pasti ada beberapa drama di balik layar atau “kehancuran kapan saja?” Ditanyakan.

Tidak demikian, kata de Kerson yang menyimpulkan tantangan utama sebagai kerendahan hati Demachy. Dia berkata, “Saya pikir saya sangat terpengaruh oleh sifat ini.” “Dia sangat rendah hati.”

Pada catatan ini, ketika ditanya apa yang dia harap orang akan ekstrak dari film dokumenter dan pandangan pertama yang sebenarnya tentang kehidupan dan pekerjaannya, Demachi menarik perhatian banyak orang di industrinya yang merupakan pembotolan. “Ini benar-benar sebuah rantai,” katanya, menyerukan kepada orang-orang yang mengganti bahan mentah, mereka yang bercocok tanam dan semua tenaga kerja manual yang digunakan untuk memberi makan pipa. “Ini literal dari saat orang berinvestasi untuk mengerjakan bahan mentah sampai wewangian akhir.”

READ  Presenter Indonesia Rina Gunawan meninggal pada usia 46 tahun

Sedangkan untuk pembuat film, keduanya mengatakan bahwa mereka berharap film mereka akan meningkatkan apresiasi indera penciuman. De Quercuson berkata: “Dari semua indera, dialah yang diremehkan.” “Ini membawa saya ke tempat yang lebih baik. Memahami lingkungan Anda adalah sesuatu yang memberi Anda banyak kesenangan. Saya harap orang-orang mulai mencium.”

Beauvais setuju dan menambahkan bahwa meskipun tidak mungkin bagi pemirsa untuk mencium pemandangan yang tercermin di layar, mereka bekerja keras untuk menembus indra lain dengan cara yang dapat saling melengkapi. “Musik sangat terkait dengan wewangian – ada kesamaan,” katanya, mengatakan bahwa pilihannya “cukup memuaskan” di telinga dan tidak terlalu tepat. Gerakan dan ritme wewangian [are similar to music]. Ini semacam bangunan dengan komponen paling atas, basis … banyak perbandingan. Secara alami, musik adalah kunci untuk membuat indra penciuman ini lebih mudah diakses dan dipahami. ”

Flaherty, mantan editor kecantikan di Harper’s Bazaar Dan Marie Claire, Saya meminta jawaban Dimachi yang dia tahu dia tidak akan pernah kembali: Apa yang Anda inginkan dari warisan Anda di dunia parfum? Kerendahan hatinya kembali muncul, jadi sebaliknya, jawaban yang tepat datang dari Flaherty bahkan sebelum dia menyelesaikan pertanyaan ketika dia mencoba meringkas posisinya. “kamu hidung,Dia berkata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *