Pedoman CDC untuk antivirus memberikan bagian terbesar dari yang tidak divaksinasi

Sekitar setahun yang lalu, penyebaran global vaksin COVID-19 dimulai di Amerika Serikat.

Sementara beberapa keraguan awal diharapkan, secara luas diasumsikan bahwa masyarakat akan mengadopsi vaksin yang aman, efektif, dan gratis setelah tersedia. yang mana persentase tinggi Dari populasi yang memenuhi syarat yang menolak vaksinasi semacam itu – seringkali dengan mengorbankan kematian bagi diri mereka sendiri atau anggota keluarga mereka – tampaknya tidak terduga. Namun, itulah tepatnya Apa yang terjadi.

Ironisnya, di antara ratusan pasien yang tidak divaksinasi yang dirawat di rumah sakit saya selama pandemi ini, saya belum melihat perawatan yang menolak seperti antibodi monoklonal, yang semuanya membawa lebih banyak Efek samping vaksin yang mereka tolak.

Meskipun mandat telah meningkatkan jumlah vaksin di antara kelompok-kelompok tertentu, insentif, kesadaran, dan seruan masih menghadapi perlawanan keras. Tidak ada alasan bagus untuk percaya bahwa itu akan berubah. Setelah selamat dari serbuan COVID-19 di musim dingin 2021, sistem perawatan kesehatan telah mengalami jeda yang relatif lama. Di rumah sakit saya sendiri, jumlah pasien COVID-19 turun dari di atas 700 selama gelombang pertama menjadi satu digit pada musim semi dan musim panas 2021. Gelombang delta yang tiba musim gugur ini, dengan cepat diikuti oleh Omicron, membengkakkan jumlah pasien. kasus secara eksponensial, dengan melonjaknya Jumlah penerimaan dari hari ke hari.

Kekebalan yang melemah dari vaksin awal – yang membutuhkan dosis booster – telah memperburuk masalah. Perlu juga dicatat bahwa vaksin dan booster saat ini dirancang untuk melawan virus yang sudah tidak ada lagi. Sementara lebih banyak booster pasti akan diperlukan (kebanyakan penyakit memerlukan perawatan kronis), vaksin dan rejimen booster saat ini memberikan perlindungan terbaik yang tersedia sekarang. Tapi kami masih rentan.

READ  Seorang pria Illinois meninggal karena rabies dalam kasus manusia pertama di negara bagian itu sejak 1950-an

Jerawat secara rutin terjadi antara pemberi vaksin dan booster. Dua puluh lima persen rawat inap saat ini untuk COVID-19 adalah pasien yang divaksinasi, dan sebagian kecil juga ditingkatkan. Angka-angka ini tentu akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang karena kekebalan terhadap vaksin terus berkurang. Sementara prognosis mereka akan lebih baik daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi, pasien yang divaksinasi akan tetap berada di rumah sakit, menderita dan mungkin sekarat, terutama jika mereka memiliki penyakit penyerta.

Dengan meningkatnya kasus COVID-19, ada peningkatan yang sesuai dalam permintaan untuk pengobatan.

Perawatan saat ini seperti Sotrovimab, antibodi monoklonal dengan aktivitas melawan omicron, dan agen oral, Paxlovid, dan Molnupiravir, sangat kekurangan. sebenarnya permintaan Ini jauh melebihi kemampuan kami meningkatkan momok legalisasi dan sejumlah masalah medis, sosial dan etika.

Penggunaan dan pemberian perawatan ini – Dibiayai oleh pemerintah federal Tidak ada biaya untuk pengguna akhir – diatur oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan prioritas negara bagian. Meskipun pasien imunosupresi dengan tepat menempati urutan teratas, sebagian besar pasien yang tidak diimunisasi akan diberikan tingkat prioritas tertinggi berikutnya.

Misalnya, seorang mantan perokok berusia 35 tahun yang tidak diimunisasi asma lebih diprioritaskan daripada pasien kanker berusia 66 tahun yang divaksinasi. Demikian pula, perokok berusia 25 tahun yang tidak divaksinasi dengan depresi lebih diutamakan daripada pasien berusia 64 tahun dengan penyakit paru-paru kronis. Faktanya, daftar prioritas utama CDC tidak termasuk satu profil pasien non-imunosupresi yang divaksinasi, terlepas dari komorbiditas lainnya. Berdasarkan persediaan saat ini, pasien yang tidak divaksinasi akan menerima sebagian besar obat yang menyelamatkan jiwa ini.

Selain ketidakadilan yang melekat, keputusan untuk memprioritaskan pasien yang tidak diimunisasi untuk perawatan langka didasarkan pada asumsi tentang faktor risiko, dan data tentang faktor risiko yang berkontribusi terhadap prognosis buruk paling lemah. Kurangnya bukti yang menjelaskan kurangnya prioritas yang jelas untuk peluncuran vaksin awal.

READ  Robot Mars mengambil kendali jelajah selama peristiwa matahari

Sistem kesehatan dan masyarakat mendapat manfaat besar dari fokus baru pada kesetaraan kesehatan. Masalah keadilan adalah dasar dari segalanya. Keputusan untuk menolak vaksinasi adalah masalah pilihan pribadi, tetapi dengan pilihan itu ada konsekuensinya. Sampai saat ini, akibat negatif dari penolakan tersebut telah bergeser dari individu ke masyarakat.

Biaya keuangan untuk merawat pasien yang tidak divaksinasi, sakit dan dirawat di rumah sakit sebagian besar ditanggung oleh pembayar pajak. Biaya tambahan untuk menyebarkan virus yang tidak divaksinasi, bahkan kepada mereka yang telah divaksinasi dan dikuatkan, merobek tatanan sosial kita. Kebebasan pribadi untuk menolak vaksin menghilangkan kebebasan dari individu yang rentan di dekatnya. Ini membuat mereka kehilangan kontak sosial yang aman dengan orang lain. Tanpa konsekuensi pribadi, menolak vaksinasi menjadi keputusan yang lebih mudah. Penolakan untuk memprioritaskan perawatan yang tidak divaksinasi harus dievaluasi kembali.

Mendorong konsensus tentang isu-isu kontroversial, terutama di saat krisis, akan selalu menjadi tantangan besar bagi masyarakat yang bebas. Penentuan nasib sendiri dan pilihan adalah inti dari cara hidup kita, seperti juga prinsip-prinsip tanggung jawab dan keadilan pribadi.

Bruce Farber adalah kepala kesehatan masyarakat dan epidemiologi di Northwell Health dan kepala penyakit menular di Rumah Sakit Universitas North Shore dan Pusat Medis LIJ. Farber adalah rekan dari Infectious Diseases Society of America.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.