Pegawai pemerintah Indonesia akan bekerja dari Bali untuk meningkatkan perekonomian, tetapi para ahli meragukan dampaknya

Dalam bahasa Indonesia

Pegawai negeri sipil di Indonesia akan segera dapat bekerja dari Bali di pulau itu melalui inisiatif pemerintah untuk “merevitalisasi pariwisata dan ekonomi kreatif”, tetapi proyek tersebut telah menimbulkan keheranan.

Program Work from Poly (WFP) yang akan diselesaikan pada kuartal ketiga tahun ini akan mengirimkan 25 persen pegawai pemerintah Indonesia dari tujuh kementerian yang berbeda untuk tinggal dan bekerja di hotel-hotel di kampus Hotel Nusa Tua.

Enam belas hotel sejauh ini terlibat, yang dikelola oleh Perusahaan Pengembangan Pariwisata Indonesia milik negara.

Inisiatif ini muncul setelah Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia kehilangan pendapatan $ 48,5 miliar karena epidemi pulau dengan populasi lebih dari 4,3 juta.

Otto Manuhuttu, Deputi Koordinator Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, mengatakan proyek ini “akan membantu membangun kepercayaan di antara masyarakat”. [the] publik domestik”.

“Setiap rupiah yang dikeluarkan untuk perjalanan dinas ke daerah, termasuk Bali, berdampak langsung, tidak langsung, atau berganda terhadap perekonomian lokal,” katanya.

Proyek ini mendapat dukungan penuh dari Irvansya Noordin yang mulai bekerja di Kementerian Kelautan dan Perikanan pada Januari 2021.

“Kami tidak diberitahu secara resmi, tetapi kami melihat dari berita bahwa rekan-rekan saya juga mulai membahas ini,” katanya kepada ABC.

Dia mengatakan dia tahu perannya dalam industri hubungan masyarakat sebagian besar akan di Jakarta tetapi akan senang untuk pergi jika terpilih.

Pudi, seorang pegawai negeri yang telah mengabdi di salah satu dari tujuh kementerian yang memenuhi syarat selama lebih dari satu dekade, mengatakan dia bersedia menghadiri acara itu meskipun dia harus sendirian bersama keluarganya di Jakarta.

“Jika kita bisa pergi ke Bali untuk mendukung hotel, restoran, toko suvenir dan keluarga pekerja, itu akan sangat bagus.”

Dia mengatakan pegawai pemerintah dibayar kurang dari $90 per hari ketika bekerja dari Bali.

Sebagai perbandingan, pegawai pemerintah tingkat pemula dibayar 1.141 orang per bulan.

Bali Nusa Dua Hotel
Pegawai pemerintah akan bekerja dari 16 hotel di Nusa Dua. (

Facebook: Hotel Poly Nusa Dua

)

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menguji skema pada kuartal pertama tahun 2021, mengatakan akan meningkatkan kamar hotel sebesar 30 persen.

“Kami meluncurkan proyek WFB pada Januari dan melihat akhir dari misi kami untuk merevitalisasi industri pariwisata di Bali, dari 2.000-2.500 kunjungan di masa lalu menjadi 7.000-7.500 kunjungan sekarang, sehingga jumlah itu meningkat tiga kali lipat,” kata Menteri Pariwisata dan Kreatif. Ekonomi Santiago Uno.

Rita Utomo, seorang warga Pali dan pengusaha yang menjual kartu elektronik ke hotel-hotel di kota Bali, mengatakan industri perhotelan “sangat cocok dengan ide itu”.

Meskipun dia berpikir rencana itu dapat meningkatkan tarif akomodasi di hotel, dia khawatir itu akan memiliki “dampak terbatas pada seluruh perekonomian”.

Seorang wanita dengan bunga di telinga kanannya
Rita Utomo tinggal di Pali dan Yogakarta dan memiliki bisnis yang menyediakan kartu elektronik untuk hotel.(

disediakan

)

Bu Utomo, yang bisnisnya “masih dalam kondisi buruk” dan berkinerja lebih buruk dari tahun lalu, berharap proyek WFB tidak menumpuk di daerah seperti Nusa Tua.

Krishnamurthy telah menyatakan optimisme yang sama bahwa banyak orang Indonesia akan menggunakan nama yang sama. Dia datang ke pulau itu untuk membantu penduduk setempat yang hidup dengan epidemi.

Menargetkan hotel dan vila kecil di tempat-tempat seperti Uput, dia mengatakan sebagian besar tempat penampungan dimiliki oleh penduduk setempat, yang akan menjadi hal terbaik yang bisa dilakukan pemerintah dengan proyek tersebut.

“Dengan WFB ini, menarik untuk dilihat dari kementerian, lantai hotel mana yang akan menjadi target? Hotel mewah di Nusa Tua atau hotel kecil milik pribadi?

“Dari waktu saya di sini, saya telah melihat orang-orang dari sosial ekonomi rendah paling menderita selama epidemi.”

‘Saya tidak tahu bagaimana ini akan membantu kita’

I Kadek Chandi Mahardika, seorang sopir lepas asal Bali, telah berjuang mencari pekerjaan selama satu tahun terakhir.

Mahardika mengandalkan tabungan dan bantuan keuangan selama 14 tahun dari klien setianya di Australia untuk “mengisi perut saya” dan bertahan selama epidemi.

Sandy
Saya kehilangan pekerjaan karena epidemi Kadak Junction Mahartika dan tidak tahu bagaimana proyek WFB akan membantu penduduk setempat.(

disediakan

)

“Beberapa orang telah membicarakan proyek ini, tetapi saya minta maaf untuk mengatakan bahwa warga tidak lagi bersemangat karena kami sering mendengar [the news about] Polly dibuka kembali pada bulan Juni atau Juli [all the plans] Tetap disini.

“Berita yang sangat membingungkan.”

Menurut Annie Sri Hardati, ekonom Institute for Economic and Financial Development (INDEF), wajar jika masyarakat Bali mempertanyakan bagaimana proyek itu akan menguntungkan mereka.

Menurut laporan Bank Sentral Indonesia di Provinsi Bali, belum bisa dipastikan proyek tersebut akan berdampak pada perekonomian lokal, yang 99 persennya merupakan usaha kecil dan menengah.

“Hotel akan diuntungkan, tapi Polinesia akan diuntungkan? Belum tentu karena sebagian besar bisnis di Polinesia adalah usaha kecil dan menengah,” katanya.

“Mungkin mereka [public servants] Diminta bekerja di Bali, mereka akan bekerja dari hotel. Jika demikian, kapan mereka pergi bekerja karena tidak ada cara untuk bekerja di pondok dan berbelanja di sekitar desa? “

Dia mengatakan proyek itu akan melawan upaya pulau itu untuk memiliki penularan COVID-19, yang dianggap sebagai “akar masalah”.

“Tentunya penurunan aktivitas pariwisata di Bali disebabkan oleh wabah tersebut,” katanya.

“[But] Ini bukan akar masalahnya. Inilah dampaknya. Jika Anda ingin memperbaikinya, Anda harus memperbaiki masalahnya, bukan kerentanannya. Inilah mengapa saya pikir program ini tidak akan berguna.

“Menurut saya, anggaran pemerintah harus dialokasikan untuk mempercepat vaksinasi, misalnya, yang memiliki kaitan pasti dengan solusi masalah yang mendasarinya.”

Bagaimana dengan risiko kesehatan?

Lihat Polly
Polly kehilangan pendapatan 48,5 miliar rupee tahun lalu karena epidemi.(

Foto: Terry Vijaya Supit

)

Kamis lalu, ada Dengan lebih dari 500 kasus aktif di Bali, lebih dari 1,3 juta orang menerima dosis pertama vaksin AstraZeneca.

Bali menargetkan untuk memvaksinasi setidaknya 4,8 juta orang pada akhir Juni, dan telah memberikan prioritas kepada penduduk dari tiga “kawasan zona hijau” yang telah ditetapkan Covit-19 secara gratis untuk mempercepat pemulihan sektor pariwisata.

Lebih dari 8.000 karyawan di Nusa Tua, salah satu kawasan zona hijau tempat pelaksanaan WFB, telah menerima vaksin surat kabar lokal dosis kedua.

Pandu Riono, ahli epidemiologi di Universitas Indonesia, mengatakan Polly “memiliki perlakuan khusus untuk vaksin” di mana pekerja pariwisata dan ekonomi kreatif diizinkan untuk divaksinasi.

“Jadi mereka tidak mengakhiri epidemi, melainkan memulihkan [island’s] Ekonomi,” katanya kepada ABC.

“Tapi ini bukan situasi standar, melainkan situasi yang sangat kuat. Epidemi ini tidak didefinisikan sebagai aman di mana pun … karena orang-orang dari daerah lain di mana insentif masih tersedia mungkin datang.

“Program vaksinasi tidak pada jalur yang benar, artinya jumlah penduduk di Bali terus meningkat. [it’s] Tidak standar. Apalagi jika pendatang baru tidak divaksinasi. “

Mr Riono mengatakan sulit untuk mengatakan apakah program WFB aman untuk dilakukan selama epidemi.

Mr Mahardika dan istrinya divaksinasi, tetapi khawatir tentang risiko wabah COVID-19 yang disebabkan oleh proyek tersebut.

“Saya benar-benar khawatir. Banyak teman saya yang terus bertanya kapan ini [the pandemic] Akan segera berakhir. [They have] Banyak pertanyaan tentang COVID,” ujarnya.

ABC telah menghubungi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif untuk memberikan komentar.

Laporan tambahan oleh Helena Sauza.

Dalam bahasa Indonesia

Memuat formulir…

READ  Pergerakan biofuel Indonesia masih mengancam hutan, target iklim: laporan - nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *