Pekerjaan dimulai untuk membersihkan kapal kargo besar yang memblokir Terusan Suez lagi saat air pasang – Nasional

Upaya menggusur kapal kontainer sepanjang 400 meter mengakibatkan kemacetan di sepanjang jalan terusan Suez Itu dilanjutkan saat air pasang pada hari Kamis, dengan lima kapal tunda dibuat untuk menarik kapal ke perairan yang lebih dalam, menurut data pelacakan kapal.

Otoritas Terusan Suez mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal Evergreen melayang secara diagonal melintasi perpanjangan satu jalur Terusan Selatan pada Selasa pagi, setelah kehilangan kemampuannya untuk mengemudi di tengah angin kencang dan badai debu.

Sekarang memblokir transit di kedua arah melalui salah satu saluran pengiriman tersibuk di dunia untuk barang, minyak, biji-bijian, dan produk lain yang menghubungkan Asia dan Eropa.

Baca lebih lajut:

Kapal kontainer besar memblokir Terusan Suez

Perusahaan jasa kelautan GAC mengeluarkan catatan kepada klien semalam yang mengatakan bahwa upaya untuk membebaskan kapal menggunakan kapal tunda terus berlanjut, tetapi kondisi angin dan ukuran kapal yang besar “menghalangi operasi”.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Perangkat lunak pelacak kapal menunjukkan lima kapal tunda mengapit Ever Given dan tiga kapal tunda lainnya menuju ke sana. Namun, sinyal GPS kapal hanya menunjukkan perubahan kecil pada posisinya selama 24 jam terakhir.

Itu mendukung lusinan kapal, termasuk kapal kontainer besar lainnya, kapal tanker yang membawa minyak dan gas, dan kapal curah yang mengangkut biji-bijian kembali di kedua ujung kanal untuk menciptakan salah satu kemacetan pengiriman terburuk yang terlihat selama bertahun-tahun.


Klik untuk memutar video:



Video selang waktu menangkap manuver kapal kargo besar di Pelabuhan Halifax


Video selang waktu menangkap manuver kapal kargo besar di Port Halifax – 29 Juni 2017

Sekitar 30% volume peti kemas pengiriman dunia melewati Terusan Suez, yang memiliki luas 193 kilometer (120 mil) per hari, dan sekitar 12% dari total perdagangan global semua barang.

Pakar perkapalan mengatakan bahwa jika penyumbatan tidak mungkin diselesaikan dalam 24-48 jam ke depan, beberapa perusahaan perkapalan mungkin harus mengubah rute kapal di sekitar ujung selatan Afrika, menambahkan kira-kira seminggu untuk pelayaran.

Ceritanya berlanjut di bawah pengumuman

Namun, kepala Otoritas Terusan Suez mengatakan kepada media bahwa meskipun ada penyumbatan, beberapa pengiriman dapat bergerak ke selatan, dan upaya untuk memindahkan Evernet akan terus berlanjut.

(Disiapkan oleh Gavin Maguire, Editing oleh Robert Persil)

READ  Pangeran William "muak" dengan fans Inggris yang menganiaya pemain kulit hitam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.