KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Peluncuran SpaceX akan melanjutkan penerapan satelit Starlink yang ditingkatkan – Spaceflight Now
science

Peluncuran SpaceX akan melanjutkan penerapan satelit Starlink yang ditingkatkan – Spaceflight Now

Tonton liputan langsung kami tentang hitungan mundur dan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 pada misi Starlink 6-2 pada pukul 9:47 EST (1347 GMT) pada 19 April dari Space Launch Complex 40 di Space Force Station Cape Canaveral, Florida. Ikuti kami Twitter.

SFN Langsung

SpaceX berencana untuk melanjutkan peluncuran satelit Starlink generasi kedua yang ditingkatkan pada hari Rabu dari Cape Canaveral, hampir dua bulan setelah beberapa pesawat ruang angkasa bertemu dengan gelombang pertama satelit Mini Starlink V2 yang lebih besar dan lebih berkemampuan tak lama setelah lepas landas.

Dua puluh satu satelit Starlink V2 Mini generasi kedua di atas roket Falcon 9 akan lepas landas pada pukul 09:47 EDT (1347 UTC) dari Pad 40 di Cape Canaveral Space Force Station, yang kedua dari empat waktu peluncuran langsung. penugasan Rab.

Ada kemungkinan 85 persen pemicu cuaca baik pada hari Rabu, menurut Skuadron Meteorologi ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS. Kekhawatiran cuaca utama terkait dengan angin terestrial dan awan tebal di atas lokasi peluncuran.

Misi ini, yang dikenal sebagai Starlink 6-2, akan melanjutkan peluncuran platform satelit Mini Starlink V2 Mini baru SpaceX yang dilengkapi dengan antena susunan bertahap yang ditingkatkan dengan kekuatan komunikasi empat kali lipat dari satelit Starlink generasi sebelumnya, yang dikenal sebagai v1.5, untuk mengirim sinyal internet kepada konsumen. keliling dunia. Terlepas dari namanya, satelit Starlink V2 Mini empat kali lebih besar dan lebih besar dari satelit Starlink V1.5 yang lebih tua.

Moniker “Mini” mengacu pada rencana SpaceX untuk meluncurkan desain satelit Starlink V2 ukuran penuh yang lebih besar pada roket Starship besar baru perusahaan. Starship memiliki kapasitas muatan hampir 10 kali lipat dari roket Falcon 9, dengan ukuran satelit yang lebih besar juga.

Starlink V2 ukuran penuh akan dapat mengirim sinyal langsung ke ponsel. Tetapi karena persiapan untuk uji terbang pertama roket Starship ke luar angkasa berlanjut, SpaceX telah mulai meluncurkan satelit generasi kedua pada roket Falcon 9 dan telah mengembangkan V2 Minis agar sesuai dengan kendaraan peluncuran perusahaan yang ada.

Kelompok pertama dari 21 satelit Mini Starlink V2 diluncurkan pada 27 Februari dengan roket Falcon 9, tetapi sebagian besar pesawat ruang angkasa itu belum mulai bermanuver ke dalam armada operasi SpaceX. Seperti semua peluncuran Starlink, roket Falcon 9 dengan batch pertama pesawat ruang angkasa Starlink V2 Mini meluncurkan muatan ke orbit kira-kira 230 mil (370 kilometer) di bawah ketinggian operasi akhir. Satelit-satelit itu seharusnya menggunakan pendorong onboard untuk menaikkan orbitnya ke ketinggian lebih dari 300 mil (500 km).

Elon Musk, pendiri dan CEO SpaceX, tweeted bahwa batch pertama satelit Mini Starlink V2 “mengalami beberapa masalah, seperti yang diharapkan.” SpaceX berencana untuk menguji satelit secara menyeluruh sebelum meningkatkannya di atas ketinggian Stasiun Luar Angkasa Internasional ke orbit operasional terakhirnya. Musk mengatakan bahwa beberapa satelit Starlink V2 Mini yang ditingkatkan saat diluncurkan pada 27 Februari dapat dideorbit tanpa memasuki layanan sama sekali.

READ  Ganymede membuat bayangan besar melintasi Jupiter dalam gambar baru yang menakjubkan dari pesawat ruang angkasa Juno NASA

Pada hari Rabu, dua dari 21 satelit Mini Starlink V2 pertama telah dikeluarkan untuk masuk kembali ke atmosfer dan terbakar, menurut penjadwal oleh Jonathan McDowell, astrofisikawan dan pakar pelacakan aktivitas penerbangan luar angkasa. Tiga dari satelit Mini Starlink V2 tampaknya menuju ketinggian operasional, dan 16 lainnya tetap berada di orbit rendah, mungkin masih menjalani tes dan pemeriksaan.

Sementara SpaceX menyelesaikan masalah dengan batch pertama satelit Starlink V2 Mini, perusahaan kembali meluncurkan konstelasi satelit Starlink V1.5 desain lama pada roket Falcon 9 pada bulan Maret.

Sekarang sepertinya SpaceX siap melanjutkan peluncuran Starlink V2 Minis.

Perbandingan berdampingan satelit Starlink V1.5 dan Starlink V2 Mini. Kredit: SpaceX / Spaceflight Sekarang

Selain peningkatan kemampuan komunikasi, satelit Mini Starlink V2 memiliki pendorong berbahan bakar argon yang lebih efisien dan bertenaga lebih tinggi. Argon lebih murah daripada gas Kryptonian yang digunakan untuk menggerakkan pendorong ion satelit Starlink V1.5 generasi lama.

“Ini berarti Starlink dapat memberikan lebih banyak bandwidth sambil meningkatkan keandalan dan menghubungkan jutaan orang di seluruh dunia ke internet berkecepatan tinggi,” kata SpaceX menjelang peluncuran pertama satelit Mini Starlink V2 pada bulan Februari.

Setiap satelit Starlink V2 Mini memiliki berat sekitar 1.760 lb (800 kg) saat diluncurkan, hampir tiga kali lebih berat dari satelit Starlink yang lebih tua. Itu juga lebih besar, dengan badan pesawat ruang angkasa lebih dari 13 kaki (4,1 meter), dan mengisi lebih banyak muatan untuk roket Falcon 9 selama peluncuran, menurut pengajuan peraturan dengan Komisi Komunikasi Federal.

Platform satelit yang lebih besar dan lebih berat berarti roket Falcon 9 hanya dapat meluncurkan sekitar 21 muatan Starlink V2 Mini sekaligus, dibandingkan dengan lebih dari 50 Starlink V1.5 dalam satu peluncuran Falcon 9.

Panel surya yang dapat dipasang di setiap satelit Starlink V2 Mini membentang sejauh 100 kaki (30 meter) dari ujung ke ujung. Setiap satelit Starlink V1.5 generasi sebelumnya memiliki satu sayap susunan surya, dengan setiap pesawat ruang angkasa berukuran kira-kira 36 kaki (11 meter) dari ujung ke ujung setelah panel surya diperpanjang.

Penyempurnaan tersebut memberikan satelit Starlink V2 Mini total luas permukaan 1.248 kaki persegi, atau 116 meter persegi, lebih dari empat kali luas satelit Starlink V1.5.

Federal Communications memberikan persetujuan untuk SpaceX pada 1 Desember untuk meluncurkan hingga 7.500 dari 29.988 konstelasi Starlink Gen2 yang direncanakan, yang akan ditempatkan di orbit yang sedikit berbeda dari armada Starlink asli. Badan pengatur telah menunda keputusan tentang sisa satelit SpaceX generasi kedua yang diusulkan.

READ  Ingatan jangka panjang adalah masalah urutan, bukan hanya pengulangan

Secara khusus, FCC telah mengizinkan SpaceX untuk meluncurkan massa awal 7.500 satelit Starlink Gen2 ke orbit pada 525, 530, dan 535 kilometer, dengan kemiringan masing-masing 53, 43, dan 33 derajat, menggunakan frekuensi Ku-band. pita. .

FCC sebelumnya mengizinkan SpaceX untuk meluncurkan dan mengoperasikan sekitar 4.400 pesawat ruang angkasa Ka-band dan Ku-band Starlink generasi pertama yang diluncurkan oleh SpaceX sejak 2019.

Dengan peluncuran hari Rabu, SpaceX akan menerbangkan 372 satelit Starlink Gen2 ke orbit, dan mengerahkan total 4.238 satelit Starlinks, termasuk modul uji yang tidak lagi beroperasi. Saat ini ada lebih dari 3.900 satelit Starlink di orbit. Menurut McDowell.

Misi Starlink 6-2 akan menjadi peluncuran kedua untuk menggunakan platform pesawat ruang angkasa Starlink V2 Mini yang diperbarui dan lebih besar dari SpaceX. Kredit: Spaceflight Sekarang

Satelit Gen2 dapat meningkatkan jangkauan Starlink di garis lintang rendah, dan membantu mengurangi tekanan pada jaringan akibat peningkatan konsumsi konsumen. SpaceX mengatakan jaringan tersebut memiliki lebih dari 1 juta pelanggan aktif, yang sebagian besar adalah rumah di area di mana konektivitas serat tradisional tidak tersedia, tidak dapat diandalkan, atau mahal.

Selama hitungan mundur hari Rabu, tim peluncuran SpaceX akan ditempatkan di dalam Launch Control Center di selatan Cape Canaveral Space Force Station untuk memantau sistem kunci pada roket Falcon 9 dan di landasan peluncuran. SpaceX akan mulai memuat minyak tanah kental yang sangat dingin dan propelan oksigen cair ke dalam kendaraan Falcon 9 dalam waktu T-minus 35 menit.

Tekanan helium juga akan mengalir ke roket dalam setengah jam terakhir hitungan mundur. Dalam tujuh menit terakhir sebelum lepas landas, mesin utama Merlin Falcon 9 akan dikondisikan secara termal untuk penerbangan melalui prosedur yang dikenal sebagai “chilldown”. Panduan dan sistem keamanan lapangan Falcon 9 juga akan dikonfigurasi untuk peluncuran.

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 akan mengarahkan daya dorong 1,7 juta pon – diproduksi oleh sembilan mesin Merlin – untuk mengarahkan ke Atlantik Tenggara. Roket Falcon 9 akan melampaui kecepatan suara dalam waktu sekitar satu menit, kemudian mematikan sembilan mesin utamanya dua setengah menit setelah lepas landas. Tahap booster akan terpisah dari tahap atas Falcon 9, kemudian pulsa dari pendorong kontrol gas dingin akan menyala dan memperpanjang sirip gril titanium untuk membantu memandu kendaraan kembali ke atmosfer.

Dua luka bakar pengereman akan memperlambat roket saat turun di kapal drone “A Shortfall of Gravitas” sekitar 410 mil (660 kilometer) sekitar delapan setengah menit setelah lepas landas. Booster yang dapat digunakan kembali, bernama B1073 dalam inventaris SpaceX, akan terbang pada penerbangan kedelapan ke luar angkasa pada hari Rabu.

Pasokan muatan Falcon 9 yang dapat digunakan kembali akan dibuang selama pembakaran tahap kedua. Ada juga kapal penyelamat di stasiun di Samudra Atlantik untuk memulihkan bagian kerucut hidung setelah jatuh di bawah parasut.

READ  Risiko infeksi BA.5 di antara orang yang terpapar varian SARS-CoV-2 sebelumnya

Pendaratan tahap pertama pada misi hari Rabu akan terjadi tepat saat mesin tahap kedua Falcon 9 mati untuk mengirimkan satelit Starlink ke orbit berdiri pertama. Tahap atas lainnya, yang menghabiskan 54 menit dalam misi, akan mengorbit ulang sebelum memisahkan muatan.

Pesawat ruang angkasa 21 Starlink, yang dibangun oleh SpaceX di Redmond, Washington, diharapkan terpisah dari roket Falcon 9 sekitar 65 menit setelah lepas landas.

Komputer pemandu Falcon 9 bertujuan untuk menyebarkan satelit ke orbit dengan kemiringan 43 derajat ke ekuator, pada ketinggian antara 213 mil dan 219 mil (344 kali 353 kilometer). Setelah terpisah dari roket, pesawat ruang angkasa 21 Starlink akan meluncurkan susunan surya, menjalankannya melalui langkah aktivasi otomatis, dan kemudian menggunakan mesin ion berbahan bakar argon untuk mengarahkannya ke orbit operasional.

roket: Falcon 9 (B1073.8)

Muatan: 21 satelit kecil Starlink V2 (Starlink 6-2)

Situs peluncuran: SLC-40, Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida

Tanggal makan siang: 19 April 2023

waktu peluncuran: 09:47 EST (1347 GMT)

Prakiraan Cuaca: 85% kemungkinan cuaca cerah; risiko rendah angin tingkat atas; Mengurangi risiko kondisi yang tidak menguntungkan untuk pemulihan yang lebih baik

Pemulihan dari peningkatan: Kapal drone bernama “A Shortfall of Gravitas” di timur laut Bahama

PELUNCURAN AZIMUT: tenggara

orbit sasaran: 213 mil kali 219 mil (344 kilometer kali 353 kilometer), 43,0 derajat

Luncurkan garis waktu:

  • T+00:00: lepas landas
  • T+01:12: Tekanan Udara Maks (Maks-Q)
  • T+02:25: Tahap Pemutusan Utama Mesin Pertama (MECO).
  • T+02:28: Fase pemisahan
  • T+02:34: Pengapian mesin tahap kedua (SES 1)
  • T+03:06: Hening
  • T+06:08: Pengapian pembakar masuk tahap pertama (tiga mesin)
  • T+06:31: Entri afterburner tahap pertama terputus
  • T+08:03: Penyalaan burner tahap pertama (mesin tunggal)
  • T+08:26: Pendaratan tahap pertama
  • T+08:36: Mesin tahap kedua terputus (SECO 1)
  • T+54:23: Pengapian mesin tahap kedua (SES 2)
  • T+54:26: Pemutusan Mesin Tahap Kedua (SECO 2)
  • T+1:05:13: Satelit Starlink terputus

Statistik misi:

  • Roket Falcon 9 nomor 218 sejak 2010
  • Peluncuran ke-228 keluarga Falcon sejak 2006
  • Peluncuran Falcon 9 Booster B1073 kedelapan
  • Penerbangan 158 ​​penguat Falcon yang digunakan kembali
  • SpaceX diluncurkan ke-185 dari Florida Space Coast
  • Peluncuran Falcon 9 ke-121 dari Platform 40
  • Peluncuran ke-176 secara keseluruhan dari 40 papan
  • Peluncuran Falcon 9 ke-80 terutama untuk jaringan Starlink
  • Peluncuran Falcon 9, tanggal 24, pada tahun 2023
  • Peluncuran ke-25 SpaceX pada tahun 2023
  • Luncurkan Attempt 19 ke orbit dari Cape Canaveral pada tahun 2023

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."