Pembantaian Indonesia Mengguncang Kepulauan Solomon: Mengapa Wilayah Kita Bergetar Akibat Gempa Bumi

Gempa bumi melanda Jawa Barat Indonesia pada hari Senin, memicu serangkaian tanah longsor besar yang menewaskan lebih dari 270 orang – dengan sedikitnya 40 orang masih hilang di bawah lumpur, puing-puing dan puing-puing.

Sehari kemudian, 5.000 km jauhnya, Kepulauan Solomon dilanda dua gempa bumi – yang pertama berkekuatan 7,0 skala besar – yang merusak bangunan, meruntuhkan atap Komisi Tinggi Australia di ibu kota negara, Honiara, dan memicu ketakutan awal akan tsunami.

Tonton video: Dua gempa bumi melanda wilayah Australia

Tonton berita terbaru di Channel 7 atau streaming gratis 7 Tambahan >>

Beberapa jam setelah gempa berkekuatan 3,2 skala Richter melanda hotspot turis populer NSW, Batemans Bay, peristiwa serupa mengguncang kota kecil Mansfield di Victoria.

Pada 22 November saja, Survei Geologi AS mencatat 19 peristiwa seismik di pulau tetangga Australia. Sebagian besar merupakan gempa susulan di Solomon yang masih berguncang tetapi termasuk gempa berkekuatan 5,0 di selatan Fiji dan peristiwa berkekuatan 4,7 lainnya di lepas pantai Indonesia.

Ada apa dengan jumlah gempa bumi yang melanda wilayah kita saat ini?

Mengapa peristiwa berkekuatan 5,6 SR di Indonesia menyebabkan konsekuensi yang begitu tragis, sementara peristiwa yang jauh lebih kuat di luar Kepulauan Solomon belum mencatat satu pun korban jiwa?

Mengapa Australia—sebuah pulau besar—sebagian besar terhindar dari guncangan tektonik yang sering mengguncang tetangganya seperti Indonesia dan Selandia Baru?

Cincin Api

Untuk memahami apa yang menyebabkan gempa bumi dan gunung berapi, pertama-tama kita perlu melihat lempeng tektonik—lapisan batuan masif berbentuk tidak beraturan yang membentuk kerak bumi.

Piring-piring ini, Menurut CNNLapisan batuan padat dan cair di bawah kerak bumi – mantelnya terus-menerus digerakkan ke atas oleh sejumlah besar panas yang tersimpan di bagian dalam planet.

READ  Indonesia tidak akan menaikkan harga BBM bersubsidi di Q3 - CNBC Indonesia
Zona subduksi menunjukkan bagaimana lempeng tektonik bergerak satu sama lain untuk memicu gempa bumi dan gunung berapi. utang: CNN/USGS

Kini, negara kepulauan seperti Kepulauan Solomon, Indonesia, Selandia Baru, dan Vanuatu terletak di wilayah barat dan barat daya yang dikenal sebagai Cincin Api, rangkaian lempeng tektonik yang lebih kecil yang membentang 40.000 km dari tepi lempeng Pasifik. Lempeng Laut Filipina dengan lempeng lainnya di tepi Samudra Pasifik.

“Batas lempeng tektonik mulai dari Selandia Baru, Fiji, Kepulauan Solomon … Jepang hingga pantai barat Amerika Serikat dan Amerika Selatan,” kata Taja Pejic, seismolog tugas senior di Geosciences Australia.

“Itu semua Cincin Api Pasifik.”

Dinamakan demikian karena 90 persen gempa bumi terjadi di tepi berbagai lempeng. Itu juga rumah bagi 75 persen gunung berapi aktif Bumi – termasuk gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha’pai Tonga, yang menghasilkan letusan terbesar yang pernah tercatat pada Januari tahun ini.

Gunung berapi dalam bentuk cincin ketika satu lempeng didorong ke bawah lempeng lain melalui proses yang disebut subduksi.

Dan itu juga berarti gempa besar – yang bisa berbahaya memicu tsunami – Terjadi di sub-wilayah ini.

Cincin Api Pasifik. utang: CNN/USGS

Dangkal dan kuat

Sistem cincin inilah yang memiliki konsekuensi yang sangat berbahaya bagi Indonesia, yang secara teratur mencatat gempa bumi lepas pantai yang kuat karena lokasinya.

Meskipun gempa hari Senin hanya berkekuatan 5,6 skala Richter, kedalamannya yang relatif dangkal dan lokasinya di pantai – tepat di lepas Jawa Barat – menyebabkan malapetaka tersebut, menurut Adam Pascale, kepala ilmuwan di Pusat Penelitian Seismologi.

“Biasanya untuk Indonesia lepas pantai dan dalam,” katanya kepada 7NEWS.com.au.

Gempa bumi yang kuat dan dangkal di pulau Jawa yang paling padat penduduknya di Indonesia menyebabkan bangunan dan tembok runtuh. utang: DA/AP

“Kedalamannya 10 km, jadi orang-orang berada di atasnya.”

Faktanya, gempa Indonesia hari Senin serupa dengan gempa terburuk yang melanda Australia – gempa yang melanda Newcastle pada 28 Desember 1989, yang menewaskan 13 orang.

Jika Anda ingin melihat konten ini, harap perbaiki milik Anda .

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan kue.

“Itu dengan garis-garis dengan kedalaman yang sama,” kata Pascale.

“Gempa bumi di Australia biasanya terjadi dalam rentang (kedalaman) 2 km hingga 20 km.”

Pejic membela perbandingan tersebut: “Apa yang terjadi di Newcastle dan Jawa sebanding.”

Dia menjelaskan bahwa batas lempeng tektonik, yang dikenal sebagai Lempeng Sunda, terletak beberapa ribu kilometer selatan Sumatera dan Jawa di palung samudera besar yang “terus menyembul” secara seismik.

Lebih jauh ke bawah parit yang sama – bernama Palung Sunda – adalah pusat gempa 9,1 yang menyebabkan tsunami dahsyat Boxing Day tahun 2004.

Magnitudo 5 (gempa bumi) sangat umum terjadi di parit itu, kata Bejic.

“Tidak biasa tapi tidak jarang, gempa dangkal seperti yang terjadi di Jawa Barat di utara parit itu.

“Itu pesisir, dangkal, dan intinya dekat dengan daerah berpenduduk.”

Gempa berkekuatan 7,0 dan kedalaman 15 km melanda Kepulauan Solomon pada hari Selasa, diikuti 30 menit kemudian oleh gempa 6,0 lainnya.

“Itu lebih kuat dan lebih dangkal di Kepulauan Solomon … biasanya cukup dalam,” kata Pascale.

Namun, kerusakan – termasuk atap Komisi Tinggi Australia dan kerusakan serupa di Bandara Internasional Honiara – jauh lebih sedikit dibandingkan dengan Jawa Barat, di mana jumlah korban tewas akibat tanah longsor yang dipicu peristiwa Senin naik menjadi 271 dan mengubur setidaknya satu desa.

Hal ini dapat dikaitkan dengan gempa bumi Solomon yang terjadi sekitar 16 km barat daya wilayah Malango – di pesisir pantai.

Jika Anda ingin melihat konten ini, harap perbaiki milik Anda .

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan kue.

Gempa lain terjadi di lepas pantai Teluk Batemans di tenggara NSW pada hari Selasa dangkal. Kedalamannya hanya 10 km.

Itu terletak di lepas pantai dan berkekuatan 3,2 “1000 kali lebih kecil dari gempa bumi Indonesia,” kata Pascale.

Sebenarnya Lempeng Indo-Australia – yang mendasari negara kita – yang memberi tekanan pada Palung Sunda dan Palung Solomon, salah satu lempeng tektonik yang bergerak paling cepat di dunia.

“Tapi Anda mendapatkan pergerakan yang berbeda dari Palung Sunda ke Palung Solomon – mereka tidak sama,” katanya.

“Gempa Indonesia dan gempa Solomon tidak berhubungan.”

Jadi apakah kita mengalami lebih banyak gempa bumi dari biasanya?

Terus terang, tidak, menurut Pascal dan Begic.

Pascale mengatakan frekuensi insiden minggu ini “sedikit tidak biasa, bukannya tidak pernah terdengar.”

Sebaliknya, katanya, itu adalah cerminan dari kemajuan teknologi dan jaringan komunikasi darurat yang unggul, yang berarti orang dapat mendeteksi peristiwa seismik saat terjadi.

Jika Anda ingin melihat konten ini, harap perbaiki milik Anda .

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan kue.

Gempa berkekuatan 5 atau lebih, mirip dengan yang melanda Jawa Barat pada Senin, tercatat setiap hari di lempeng Sunda, kata Bejic.

“Lima untuk Jawa adalah gempa berkekuatan sedang – itu sangat umum. Di atas enam atau tujuh kita sebut gempa besar.

Pejic menggambarkan apa yang terjadi di Palung Sunda minggu ini sebagai “bisnis seperti biasa” dalam istilah seismik murni untuk wilayah tersebut.

“Perasaan yang saya rasakan saat ini adalah bahwa kami memiliki event di Jawa dan kemudian event Kepulauan Solomon – yang dipilih secara online,” kata Bejic.

“Ada perasaan bahwa ada lebih banyak hal yang terjadi di luar kebiasaan – itu tidak benar.”

Pascale sebagian besar setuju: “Orang cenderung berpikir ada lebih banyak gempa bumi, tetapi ini adalah fenomena di mana orang mengetahuinya dengan sangat cepat.

“Hal-hal ini dapat terjadi secara berkelompok. Tidak ada pola…itu sebabnya tidak ada cara untuk memprediksi gempa bumi.

“Yang bisa kita lakukan hanyalah mempersiapkan dan mendidik.”

Jadi mengapa Australia lolos dari efek gempa besar?

Untuk lebih jelasnya, Australia telah mengalami gempa bumi besar – beberapa bahkan lebih besar dari peristiwa Newcastle 1989 yang mematikan.

Tetapi kebanyakan dari mereka tampaknya berada di daerah yang relatif tidak berpenghuni.

Geoscience Australia saat ini mencatat gempa bumi terbesar di negara itu di Tennant Creek di Northern Territory, yang berkekuatan 6,6 SR pada tahun 1988.

Untungnya itu menghantam daerah yang jarang penduduknya, mengakibatkan hanya pipa gas besar yang rusak.

Pada tahun 1968 gempa berkekuatan 6,5 di McKering di Australia Barat menyebabkan kerusakan parah pada bangunan dan dirasakan di sebagian besar Australia Barat bagian selatan.

“Itu menghancurkan 60-70 rumah dan meninggalkan kawah sepanjang 40 kilometer,” kata Bejic.

Dia juga mencatat bahwa pada tahun 2019 terjadi gempa berkekuatan 6,6 SR di lepas pantai dekat Broome.

“Kalau di bawah sapu pasti sudah hancur,” katanya.

Kerusakan akibat gempa di Cianjur, Jawa Barat, Indonesia. utang: Taton Ciuflana/AP

Namun posisi kita di tengah lempeng Indo-Australia mungkin menjadi salah satu penjelasan mengapa kita tidak mengalami gempa bumi di negara-negara seperti Indonesia, yang berada di atau dekat lempeng Cincin Api.

Geologi Australia mengatakan bahwa di interior benua yang relatif stabil, jauh dari batas lempeng, gempa bumi lebih jarang terjadi dan tidak mengikuti pola yang mudah dikenali.

Gempa bumi ‘intraplate’ ini biasanya berada di kedalaman yang dangkal – kurang dari 20 km – namun tetap bermagnitudo besar.

“Kami berada di tengah-tengah lempeng … kegempaannya agak tinggi,” katanya.

“Mungkin kita memiliki lebih sedikit gempa bumi… tapi kita benar-benar mendapatkannya.

“Tapi zona subduksi (di pinggiran) berpotensi menghasilkan gempa besar.”

– dengan CNN dan AAP

Jika Anda ingin melihat konten ini, harap perbaiki milik Anda .

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan kue.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.