KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pembaruan NASA tentang masalah mesin Starliner: Bagus
science

Pembaruan NASA tentang masalah mesin Starliner: Bagus

Perbesar / Pesawat luar angkasa Boeing Starliner melakukan pendekatan terakhirnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional bulan lalu.

Sebelum mengizinkan kapsul awak Starliner Boeing berangkat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan menuju ke Bumi, manajer NASA ingin memastikan aktuator kendali pesawat ruang angkasa yang bermasalah dapat membantu memandu dua orang awak kapal pulang.

Kedua astronot yang meluncurkan uji terbang berawak pertama pesawat ruang angkasa Starliner pada tanggal 5 Juni setuju dengan para manajer, meskipun mereka mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka merasa nyaman untuk mengembalikan kapsul tersebut ke Bumi jika terjadi keadaan darurat yang mungkin memerlukan evakuasi dari luar angkasa. stasiun.

Lima dari 28 pendorong Sistem Kontrol Reaksi di Modul Layanan Starliner berhenti bekerja saat pesawat ruang angkasa mendekati stasiun luar angkasa bulan lalu. Perangkat lunak penerbangan Starliner menonaktifkan lima mesin kontrol ketika mesin mulai terlalu panas dan kehilangan daya dorong. Empat mesin kemudian diperbaiki, meskipun beberapa tidak dapat mencapai tingkat tenaga penuh ketika Starliner tiba untuk docking. Pada pertengahan Juni, astronot Starliner menyalakan mesinnya lagi, dan tingkat daya dorongnya mendekati normal.

“Apa yang ingin kami ketahui adalah bahwa pendorongnya mampu bekerja; jika rasio daya dorongnya, berapa pun itu, kami dapat memasukkannya ke dalam paket yang akan memberi kita luka bakar deorbit,” kata Sonny Williams, astronot NASA yang bertugas sebagai seorang pilot Starliner. “Inilah tujuan utama yang kami butuhkan [for] Modul Layanan: Untuk memberi kita dorongan yang baik untuk mengeluarkan kita dari orbit sehingga kita dapat kembali.

Mesin kecil ini tidak diperlukan untuk proses penembakan di orbit, yang akan menggunakan rangkaian mesin berbeda untuk memperlambat Starliner agar dapat melakukan deorbit dan menuju pendaratan. Namun Starliner membutuhkan jet kendali yang cukup untuk bermanuver ke arah yang benar untuk menembak ke orbit.

READ  Pendarat bulan Amerika yang bernasib buruk sekarang "dalam perjalanan ke Bumi"

Uji terbang ini adalah pertama kalinya para astronot terbang ke luar angkasa dengan menggunakan kendaraan Starliner Boeing, setelah bertahun-tahun mengalami penundaan dan kemunduran. Starliner adalah kapsul awak manusia komersial kedua milik NASA, dan siap untuk bergabung dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik SpaceX dalam serangkaian misi mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa selama sisa dekade ini.

Namun pertama-tama, Boeing dan NASA harus menyelesaikan uji terbang Starliner dengan aman dan menyelesaikan masalah propelan pesawat ruang angkasa serta kebocoran helium sebelum melanjutkan misi rotasi kru operasional. Sebuah pesawat ruang angkasa Crew Dragon saat ini berlabuh di stasiun tersebut, tetapi Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa untuk saat ini, Williams dan komandan Starliner Butch Wilmore berencana untuk kembali ke rumah dengan menggunakan Starliner.

“Hal yang menyenangkan tentang program kru komersial adalah kami memiliki dua kendaraan berbeda dan dua sistem yang dapat kami gunakan untuk membawa kembali kru,” kata Stitch. “Jadi kami memiliki lebih banyak waktu untuk meninjau data dan kemudian memutuskan apakah kami perlu melakukannya melakukan sesuatu yang berbeda. Namun pilihan utama saat ini adalah membawa Butch dan Sonny kembali.”

Mark Nappi, manajer program Starliner Boeing, mengatakan para pejabat telah mengidentifikasi lebih dari 30 tindakan untuk menyelidiki lima kebocoran helium “kecil” dan masalah dengan pendorong di modul layanan Starliner. “Semua elemen ini dijadwalkan selesai akhir minggu depan,” tambah Nabi.

“Ini adalah uji terbang, pertama kami dengan awak, dan kami melakukan sedikit upaya ekstra untuk memastikan kami memahami segalanya sebelum berkomitmen untuk melakukan deorbit,” kata Stitch.

READ  Sebuah solusi terhadap salah satu misteri besar kosmologi

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."