KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pemerintah Georgia mengorganisir unjuk rasa anti-Barat secara besar-besaran ketika berupaya untuk mengesahkan undang-undang “gaya Rusia”.
World

Pemerintah Georgia mengorganisir unjuk rasa anti-Barat secara besar-besaran ketika berupaya untuk mengesahkan undang-undang “gaya Rusia”.

Mendukung jurnalisme independen di Ukraina. Bergabunglah dengan kami dalam pertarungan ini.

Menjadi anggota Dukung kami hanya sekali

Tbilisi, Georgia – Partai Georgian Dream yang berkuasa mengadakan unjuk rasa besar-besaran di Tbilisi pada tanggal 29 April, dengan puluhan ribu orang datang dengan bus dari seluruh negeri untuk mendukung kemunduran demokrasi di negara tersebut.

Para pemimpin partai, termasuk Perdana Menteri Irakli Kobakhidze, Walikota Tbilisi Kakha Kaladze, dan Bidzina Ivanishvili, pendiri partai dan orang terkaya di negara itu, menyerahkan hadiah tersebut. Serangkaian surat Hal ini ditandai dengan retorika anti-Barat dan teori konspirasi.

Demonstrasi tersebut bertepatan dengan persetujuan komite parlemen terhadap RUU Agen Asing yang kontroversial, yang dijadwalkan akan dibahas untuk kedua kalinya pada akhir pekan ini.

RUU tersebut, yang harus disahkan dalam tiga tahap sebelum menjadi undang-undang, akan mewajibkan organisasi yang menerima pendanaan asing untuk diklasifikasikan sebagai “agen asing,” sebuah RUU yang mencerminkan salah satu alat represif yang digunakan Rusia untuk membungkam mereka yang menentang Presiden Vladimir Putin. . .

Hal ini akan memungkinkan pihak berwenang untuk secara hati-hati memonitor komunikasi, termasuk komunikasi internal, yang dilakukan oleh apa yang disebut “agen asing.” Protes terhadap undang-undang dan Impian Georgia terus berlanjut setiap hari sejak diperkenalkan pada awal bulan April.

Anti-Western rhetoric

Oligarki Ivanishvili, orang paling berkuasa di negara itu, membangun karir politiknya dengan mengkritik Presiden Mikheil Saakashvili, yang saat ini dipenjara atas tuduhan yang diyakini bermotif politik.

Setelah bertahun-tahun mengambil alih negara dan memenjarakan mantan presiden tersebut, Ivanishvili tidak menghentikan serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa partai Gerakan Nasional Bersatu yang dipimpin Saakashvili berkuasa melalui “partai perang global”.

READ  Perusahaan di balik tes COVID-19 di perbatasan mengatakan para profesional medis `` selalu mengawasi '' tes tersebut

Mengacu pada perlunya UU Agen Asing, Ivanishvili mengklaim bahwa LSM asing membantu “menstabilkan” misi PBB dan memperingatkan bahwa mereka bekerja sama dengan “oposisi radikal” untuk “mengembalikan kediktatoran yang tidak manusiawi dan sadis dari orang yang sama ke Georgia.” ” mengacu pada Saakashvili. Kesehatannya memburuk dengan cepat di penjara.

Ivanishvili juga menyerang Uni Eropa dan NATO atas sikap mereka terhadap tetangga mereka di wilayah timur, dengan mengatakan bahwa mereka memandang Georgia dan Ukraina hanya sebagai “umpan meriam.”

Perdana Menteri Georgia Irakli Kobakhidze (kanan), pendiri dan presiden kehormatan Partai Impian Georgia Bidzina Ivanishvili (tengah), dan Ketua Partai Impian Georgia Irakli Garibashvili (kiri) menghadiri protes mendukung RUU “Dampak Transparansi Hubungan Luar Negeri” di Tbilisi , Georgia pada 29 April 2024. (Davit Kachkachishvili/Anadolu melalui Getty Images)

Kobakhidze juga mengkritik “oposisi radikal dan LSM-LSMnya” yang tidak disebutkan namanya, yang menurutnya berencana mengorganisir revolusi.

Perdana Menteri menolak protes yang meluas terhadap Undang-Undang Agen Asing dan resolusi Parlemen Eropa yang mengutuk undang-undang tersebut.

Dewan Eropa telah menawarkan status kandidat kepada Georgia untuk bergabung dengan Uni Eropa pada bulan Desember 2023. Meskipun para pemimpin Georgian Dream mengatakan mereka mendukung aksesi ke UE, tindakan partai tersebut telah membahayakan aksesi Georgia.

Resolusi Parlemen Eropa menekankan bahwa “negosiasi untuk bergabung dengan Uni Eropa tidak boleh terbuka selama undang-undang (agen asing) merupakan bagian dari sistem hukum Georgia.”

Kobakhidze meremehkan keputusan tersebut, mengklaim bahwa Uni Eropa berusaha mencampuri politik internal Georgia. Ia juga mengkritik keputusan Uni Eropa untuk membuka perundingan aksesi dengan Ukraina dan Moldova, dengan mengatakan bahwa Georgia “selangkah lebih maju… dalam hal demokrasi, supremasi hukum, hak asasi manusia, institusi yang kuat, tidak adanya korupsi, dan pembangunan ekonomi. ” “

laporan Dilepaskan Forum Masyarakat Sipil Kemitraan Timur UE pada bulan Januari menemukan bahwa Georgia, tidak seperti Ukraina dan Moldova, hanya mencapai sedikit kemajuan dalam reformasi yang disyaratkan oleh UE dan berada dalam bahaya untuk beralih ke Rusia.

READ  Pola makan yang ramah lingkungan dapat membantu orang hidup lebih lama dan lebih sehat

Bussed-in supporters

Jalan menuju pusat kota Tbilisi hampir seluruhnya diblokir oleh minibus yang membawa pendukung pemerintah ke kota untuk berpartisipasi dalam unjuk rasa.

Berita Formula media lokal Wawancara keluar Dengan adanya beberapa pengunjuk rasa, beberapa di antaranya mengaku tidak tahu apa tujuan demonstrasi tersebut.

Outlet media Mtafare mengatakan banyak dari mereka yang menghadiri pawai adalah pegawai pemerintah, dan menambahkan bahwa mereka dibawa oleh campuran dari berbagai pihak “Instruksi, ancaman dan suap.”

Komposisi demografi demonstrasi ini sangat berbeda dengan protes sebelumnya yang menentang RUU agen asing.

Seorang pengunjuk rasa memegang tanda bertuliskan “Tidak terhadap hukum Rusia” selama demonstrasi ketika parlemen Georgia mempertimbangkan “undang-undang agen asing” yang kontroversial di luar parlemen di Tbilisi, Georgia pada 16 April 2024. (Vano Shlamov/AFP via Getty Images)

Mayoritas yang menghadiri unjuk rasa tersebut adalah orang lanjut usia, dibandingkan dengan demonstrasi yang didominasi kaum muda yang menentang RUU tersebut.

Meskipun diperkirakan akan terjadi konfrontasi di jalan-jalan, tidak ada protes balasan yang besar, dan sebagian besar dari mereka yang menghadiri rapat umum berangkat dengan minibus yang sama yang mereka naiki sebelum pukul 23.00 waktu setempat.

Dalam satu insiden yang direkam oleh Kyiv Independent, sebuah pengeras suara yang dipasang di sebuah apartemen di Jalan Rustaveli utama mengulangi kalimat “Tidak terhadap hukum Rusia” dan menyiarkannya ke kerumunan pengunjuk rasa pro-pemerintah yang lewat, meneriakkan kata-kata tajam dan melempar botol.

Sebuah pengeras suara memperdengarkan kata-kata “Tidak pada hukum Rusia” yang diulang-ulang kepada kerumunan pengunjuk rasa pro-Georgia di rapat umum di Tbilisi pada tanggal 29 April 2024. (Nate Ostiller/The Kyiv Independent)

Kelompok Pemuda Dafioni, salah satu organisasi utama yang memimpin protes anti-pemerintah, mendesak para pendukungnya untuk tidak menghadiri protes tersebut. Melawan protesUntuk tidak meningkatkan konfrontasi.

Ivanishvili's 'mask-off' moment

Presiden Georgia Salome Zurabishvili, yang mengalami konflik dengan partai berkuasa, mengatakan bahwa metode pengangkutan pendukung dengan bus mengingatkan pada… Tindakan seperti Putin.

Analis Gia Khokhashvili mengatakan kepada layanan Radio Free Europe/Radio Liberty di Georgia pidato Ivanishvili Hal ini hampir seluruhnya didasarkan pada “demonisasi Barat” dan “menyatakan Rusia tidak bersalah.”

READ  Siapa yang memenangkan debat Senat di Otoritas Palestina? Takeaways terbaik Fetterman dan Dr Oz di pertarungan paruh waktu

Mantan Perdana Menteri Swedia Carl Bildt menyampaikan pidato tersebut Tercermin “Rezim yang asing dengan nilai dan kepentingan (Uni Eropa).”

Reaksi terhadap pidato para analis dan pengamat Barat di Georgia mencerminkan konsensus yang berkembang bahwa Ivanishvili dan pejabat Georgian Dream lainnya telah meningkatkan retorika anti-Barat mereka dan tidak lagi berpura-pura tertarik untuk melakukan integrasi Georgia ke Eropa.

“Pemerintah secara terbuka menyatakan bahwa dengan mengadopsi undang-undang Rusia, mereka menyatakan penindasan terhadap rakyat,” kata aktivis masyarakat sipil Georgia dalam sebuah protes. Pernyataan bersama.

“Mereka mengumumkan pemilu yang curang, sensor, dan rezim totaliter ala Soviet. Mereka menyatakan bahwa mereka menganggap Barat sebagai musuh, dan kekuatan pendudukan negara kita, Rusia, bahkan tidak disebutkan.”

Dia mengatakan jika ada keraguan apakah Impian Georgia akan memilih Rusia atau Eropa, maka hal itu harus ditinggalkan Kakha GogolashviliDirektur Pusat Studi Eropa dari Rondelli Foundation, mengatakan kepada media NetGazeti.

“(Ivanishvili) memilih untuk bersama Rusia.”

Parlemen dijadwalkan mengadakan pemungutan suara kedua mengenai Undang-Undang Agen Asing pada malam tanggal 30 April. Sekelompok organisasi masyarakat sipil menyerukan agar protes dilanjutkan, dengan mengatakan bahwa “setiap warga negara Georgia” harus… Bergabunglah dengan demonstrasi Di depan gedung Parlemen.

Parlemen Georgia menerapkan undang-undang agen asing yang kontroversial seiring berlanjutnya protes

Undang-undang tersebut disetujui oleh 83 perwakilan dari 150 anggota parlemen Georgia, dan anggota parlemen oposisi memboikot pemungutan suara tersebut.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."