KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pemilu Indonesia: Pandangan ke Masa Depan
Top News

Pemilu Indonesia: Pandangan ke Masa Depan

Saat Indonesia bersiap menyambut pemilu, iklim politik di negara ini sedang memanas.

Bendera Indonesia (Masyarakat Asia)

Pada tanggal 14 Februari 2024, negara ini akan mengadakan pemilihan umum untuk memilih presiden, wakil presiden, anggota Senat (DPD) dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), serta Majelis Permusyawaratan Rakyat, yang beranggotakan anggota lokal. (provinsi, daerah dan kota) badan legislatif. Pemilihan presiden berkisar pada tiga kandidat – Prabowo Subianto, Anis Baswedan dan Kanjar Pranovo – yang mencalonkan diri sebagai wakil presiden Gibran Rakabuming Raqqa, Muhaimin Iskandar dan Mahfud MD.

Nantikan semua pembaruan terkini tentang Ram Mandir! klik disini

Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo yang akan keluar diyakini telah memberikan dukungan tersirat kepada Menteri Pertahanan Prabowo di pemerintahan Widodo. Rupanya, cawapres Prabowo pada pemilu 2024 adalah putra sulung Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming Raka Widodo, yang tidak hanya akan mempengaruhi terpilihnya Jokowi tetapi juga pemerintahan berikutnya jika tim Probowo-Gibron memenangkan pemilu. Sejauh ini, Prabowo memimpin pemilu dan kemungkinan akan mempertahankan momentum tersebut dalam beberapa hari mendatang.

Menariknya, slogan pemilu pasangan Prabowo-Kibran bertajuk “Bersama Maju Indonesia Emas 2045” dan berbicara tentang ambisi dan visi untuk mengangkat Indonesia ke tingkat yang lebih tinggi pada tahun 2045. Prabowo sudah menyatakan komitmennya untuk melaksanakan proyek Nusantara yang bertujuan memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Nusantara.

Antara lain, ada unsur yang mengingatkan kita pada pemilu presiden Amerika Serikat (AS) – lima debat yang diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Indonesia. Debat putaran ketiga antara calon presiden pada awal Januari memberikan pencerahan mengenai agenda kebijakan luar negeri mereka.

Meskipun kebijakan luar negeri Indonesia diperkirakan tidak akan mengalami perubahan besar pada pemerintahan berikutnya, faktor kepribadian tentu akan berperan dalam membentuk arah pandangan internasional Jakarta secara keseluruhan. Misalnya saja, Prabowo Subianto, yang unggul dalam jajak pendapat preferensi presiden, dianggap sebagai tokoh lama di kalangan keamanan dan kebijakan luar negeri Indonesia. Dengan latar belakangnya sebagai purnawirawan jenderal angkatan darat dan menteri pertahanan di pemerintahan Widodo sejak tahun 2019, ia diharapkan dapat membuat kebijakan luar negeri Indonesia menjadi lebih tegas.

READ  Komentar: Kembalinya mendiang Presiden Indonesia, Suharto, sangat tidak diinginkan

Dengan terpilihnya Prabowo sebagai presiden, kebijakan luar negeri dan keamanan Indonesia kemungkinan besar akan lebih condong ke arah pendekatan yang lebih tegas dalam isu-isu seperti sengketa Laut Cina Selatan dan pengadaan senjata. Prabowo telah diundang oleh dua kandidat lainnya untuk pembelian 12 jet tempur Mirage 2000-5 senilai $792 juta yang digunakan oleh Angkatan Udara Qatar. Jika Prabowo menjadi presiden, meningkatkan belanja pertahanan akan menjadi tantangan meskipun alokasi anggaran pertahanan terbatas. Begitu pula dengan konflik Rusia-Ukraina, pandangan Prabowo sangat sedikit.

Sering menyimpang dari posisi resmi dan kebijakan partai, Prabovo menarik perhatian internasional karena pandangannya mengenai konflik Rusia-Ukraina. Berbicara pada pertemuan keamanan Dialog Shangri-La 2023 di Singapura, Prabowo memicu reaksi keras di dalam dan luar negeri atas usulnya untuk mengakhiri perang di Ukraina. Dalam pidatonya, Prabowo mengusulkan pembentukan zona demiliterisasi yang dilanjutkan dengan referendum PBB untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.

Rencana Prabowo tidak diterima dengan baik oleh salah satu pihak. Faktanya, Ukraina menyebutnya “tidak realistis” dan didorong oleh tujuan politik dalam negeri Prabowo sendiri.

Bahkan dalam debat capres, selama ini Prabowo belum mampu menunjukkan kepiawaian dan pengalamannya dalam debat.

Bagi Prabowo, akan sulit untuk mengarahkan kepentingan Indonesia di tengah meningkatnya ketegangan AS-Tiongkok dan hubungan yang semakin rumit dan rumit dengan Tiongkok. Sebagai pemimpin Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), jika Prabowo berkuasa, akan ada lebih banyak kesinambungan daripada perubahan.

Dibandingkan dengan Prabowo, Anis Baswedan, mantan Gubernur Jakarta dan seorang sarjana, serta politisi kawakan dan mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo tidak ada apa-apanya jika dibandingkan, karena fokus mereka sebagian besar adalah pada agenda dalam negeri. Kedua kontestan membawa banyak ide bagus.

READ  Covit-19, SE Asia News & Best Stories Presiden Indonesia menyampaikan belasungkawa

Misalnya, Anies berkomitmen untuk meningkatkan profil soft power Indonesia dengan lebih memanfaatkan diplomasi budaya dan seni. Anis juga berjanji akan lebih disiplin dan rutin mengikuti forum internasional dan menghadiri pertemuan puncak, mengintip Jokowi.

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang dipimpin oleh Jokowi, Kanjar dari PTI-P berpegang teguh pada pilar agenda politik luar negeri PTI-P. Sebagai Gubernur Jawa Tengah, prioritasnya tampaknya berada pada bidang ekonomi dan domestik. Mengikuti jejak Jokowi, Kanjar juga berjanji bahwa Indonesia akan berkontribusi lebih besar dalam diplomasi ekonomi, multilateralisme, dan revitalisasi ASEAN.

Meskipun benar bahwa Anis dan Kanjar kurang terpapar pada masalah luar negeri dan keamanan dibandingkan dengan Prabowo, hal ini tidak akan merugikan kebijakan luar negeri Indonesia. Meskipun disebut sebagai presiden yang tidak begitu tertarik dengan urusan luar negeri, kita tidak boleh lupa bahwa Widodo mengambil banyak tindakan kebijakan luar negeri dan keamanan termasuk Trishakti (tiga pilar negara yang diusulkan oleh Sukarno), poros maritim global, inisiatif Indo-Pasifik. Ditawarkan untuk memediasi konflik Rusia-Ukraina dan berperan dalam mencegah krisis Myanmar, perjanjian ini menegaskan kembali posisi inter-pares utama Indonesia di kawasan ASEAN. Selama dua masa jabatannya, Widodo mengambil beberapa inisiatif kebijakan luar negeri yang kuat yang memiliki implikasi jangka panjang terhadap hubungan luar negeri Indonesia dan ketajaman diplomasinya.

Intinya, kebijakan luar negeri Indonesia mungkin akan mengalami kesinambungan dan bukan perubahan di bawah presiden berikutnya, dengan faktor kepribadian dan gaya kepemimpinan yang membawa gaya baru dalam cara Indonesia memandang peran dan hubungan internasionalnya.

Artikel ini ditulis oleh Rahul Mishra, Associate Professor, Pusat Studi Indo-Pasifik, Sekolah Studi Internasional, Universitas Jawaharlal Nehru, New Delhi.

READ  Bank Indonesia harus menjaga rasio di tengah tekanan harga: Panduan Kesimpulan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."