KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pemilu Senegal: Pemimpin oposisi Fay maju untuk memenangkan kursi kepresidenan
World

Pemilu Senegal: Pemimpin oposisi Fay maju untuk memenangkan kursi kepresidenan

Komentari foto tersebut,

Pendukung Passero Diomai Fay merayakannya di Dakar

Pemimpin oposisi Basserou Diomaye Faye muncul sebagai favorit untuk memenangkan pemilihan presiden Senegal, setelah beberapa saingannya memberikan kelonggaran.

Jutaan orang mengambil bagian dalam pemungutan suara damai pada hari Minggu, setelah tiga tahun kerusuhan dan protes oposisi terhadap Presiden saat ini Macky Sall.

Pemilih mempunyai pilihan di antara 19 calon.

Namun, Amadou Ba, yang dipilih oleh koalisi yang berkuasa, menolak laporan kekalahan tersebut dan mengatakan ia memperkirakan akan melalui putaran kedua untuk menentukan pemenangnya.

Faye, 44, anggota partai Pastif pimpinan Ousmane Sonko, dipenjara hanya beberapa hari sebelum pemungutan suara. Mr Sonko didiskualifikasi dari perlombaan karena tuduhan pencemaran nama baik.

Penghitungan pertama yang diumumkan di televisi menunjukkan bahwa Fay memenangkan suara mayoritas, yang menyebabkan perayaan meluas di jalan-jalan ibu kota, Dakar.

Fans menyalakan kembang api, mengibarkan bendera Senegal dan meniup terompet vuvuzela.

Hasil tersebut juga menyebabkan lima kandidat oposisi menyatakan Fay sebagai pemenang. Anta Babakar Nujoom, salah satu kandidat awal, mendoakan kesuksesan Pak Faye dalam sebuah pernyataan.

Dia mendukung Sonko Faye, salah satu pendiri partai Pastev yang sekarang sudah tidak ada lagi, yang juga ditangkap hampir setahun yang lalu atas tuduhan pencemaran nama baik dan penghinaan terhadap pengadilan.

Undang-undang amnesti yang disahkan bulan ini memungkinkan mereka dibebaskan beberapa hari sebelum pemungutan suara.

Mereka berkampanye bersama dengan slogan “Diomaye adalah Sonko”. Beberapa politisi terkemuka dan kandidat oposisi mendukung pencalonan Fay.

“Warga memilih antara kesinambungan atau keterasingan,” kata Fay setelah memberikan suaranya, mendesak para pesaing untuk menerima pemenang.

Bersiaplah untuk limpasan

Sall, petahana, tidak ikut pemilu untuk pertama kalinya dalam sejarah Senegal. Koalisi pemerintahannya memilih Ba, 62 tahun, mantan perdana menteri.

“Mengingat reaksi panel ahli kami terhadap hasil tersebut, kami yakin bahwa, dalam skenario terburuk, kami akan melakukan pemilihan putaran kedua,” kata tim kampanye Ba.

Sekitar 7,3 juta orang telah mendaftar untuk memilih di negara yang berpenduduk sekitar 18 juta jiwa ini.

Belum diketahui secara pasti berapa jumlah TPS yang telah dihitung sejauh ini dari 15.633 TPS. Hasil sementara sementara diharapkan diperoleh pada hari Selasa.

Pemilu yang dijadwalkan diadakan bulan lalu namun ditunda, sehingga memicu protes berdarah dari pihak oposisi.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Sabtu

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."