KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ada tiga perjanjian besar yang berlaku antara Singapura dan Indonesia, termasuk pengelolaan wilayah udara www.singaporelawwatch.sg
Top News

Ada tiga perjanjian besar yang berlaku antara Singapura dan Indonesia, termasuk pengelolaan wilayah udara www.singaporelawwatch.sg

Sumber: Selat Times
Tanggal Artikel: 25 Maret 2024

Pengarang: Ko Yan Han

Dianggap sebagai tonggak sejarah besar, perjanjian ini membahas isu-isu penting yang sudah lama ada.

Tiga perjanjian besar antara Singapura dan Indonesia secara resmi mulai berlaku pada tanggal 21 Maret, menandai tonggak sejarah besar dalam hubungan bilateral.

Tiga perjanjian mengenai pengelolaan wilayah udara, kerja sama pertahanan, dan ekstradisi, di bawah kerangka kerja yang diperluas antara kedua negara, ditandatangani pada Januari 2022 dalam acara retret pemimpin antara Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan Presiden Indonesia Joko Widodo.

Kementerian Luar Negeri Singapura (MFA) mengatakan pemberlakuan perjanjian ini merupakan tonggak bersejarah dalam hubungan Singapura-Indonesia, yang menegaskan kekuatan dan kematangan hubungan kedua negara.

Untuk menandai kesempatan tersebut, Perdana Menteri Lee dan Presiden Widodo berbicara melalui telepon pada tanggal 22 Maret.

Dalam pembicaraan tersebut, Perdana Menteri Lee menegaskan kembali komitmen Singapura untuk bekerja sama dengan Indonesia guna mengatasi tantangan bersama dan menyatakan harapan bahwa hubungan bilateral akan terus menciptakan landasan baru.

“Perjanjian ini menyampaikan komitmen bersama kami untuk bekerja sama sebagai tetangga guna mencapai hasil demi kepentingan terbaik kedua negara,” MFA menambahkan dalam pernyataannya pada 22 Maret.

Perjanjian tersebut mulai berlaku setahun setelah Singapura dan Indonesia mengajukan permohonan kepada Organisasi Penerbangan Sipil Internasional pada Maret 2023 untuk menyelaraskan kembali wilayah udara kedua negara.

Ketiga perjanjian yang mulai berlaku ini secara bersamaan menyelesaikan masalah-masalah kritis yang sudah berlangsung lama dalam hubungan bilateral antara kedua negara bertetangga yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Menteri Senior Teo Chee Hean mengatakan kepada Parlemen pada bulan Februari 2022 bahwa perjanjian tersebut dinegosiasikan secara hati-hati untuk mendapatkan manfaat yang seimbang bagi kedua belah pihak sehingga dapat bertahan lama dan berjangka panjang.

READ  PMI Indonesia mencapai rekor tertinggi selama tiga bulan berturut-turut - Sabtu, 5 Juni 2021

Perdana Menteri Lee menekankan pentingnya tiga perjanjian di Dewan pada bulan April 2023, yang menurutnya mewakili “langkah maju yang besar” dalam hubungan antara Singapura dan Indonesia.

Ia kemudian berkata: “Jika masalah ini tidak diatasi, masalah ini akan memburuk dan suatu hari menjadi hiruk pikuk. Hal ini akan mengganggu keseluruhan hubungan, yang tidak akan menguntungkan kedua belah pihak.

Pada tanggal 22 Maret 2024, PM Lee mengatakan melalui postingan Facebook: “Perjanjian ini merupakan tonggak penting dalam hubungan antara Singapura dan Indonesia.

“(Saya) berharap untuk melangkah lebih jauh dan menjajaki bidang kolaborasi baru di tahun-tahun mendatang.”

SM Teo juga berbicara dengan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Bandijaidan, setelah perjanjian tersebut mulai berlaku.

SM Dio mengatakan perjanjian tersebut memberikan landasan yang kuat untuk kerja sama bilateral lebih lanjut di bidang-bidang baru seperti keberlanjutan, energi ramah lingkungan, kesehatan, dan ekonomi digital.

Pak Luhut, SM tentang perundingan dan persetujuan serangkaian kontrak. Rekan dari Theo. Bapak Luhut dianugerahi Tarja Utama Bhakti Semerlang atau Distinguished Service Order pada Juni 2023 atas kontribusinya yang signifikan terhadap hubungan Singapura-Indonesia.

Tiga perjanjian antara Singapura dan Indonesia adalah:

Perjanjian Area Informasi Penerbangan (FIR).

Perdana Menteri Lee menyatakan pada bulan April 2023 bahwa wilayah udara sangat penting bagi Singapura dan penting secara politik bagi masyarakat Indonesia.

Berdasarkan Perjanjian FIR, Singapura dan Indonesia sepakat untuk menyelaraskan kembali perbatasan antara FIR Singapura dan Jakarta.

FIR Singapura, yang dikelola oleh pengawas lalu lintas udara di sini sejak tahun 1946, sebelumnya mencakup wilayah udara kepulauan Riau dan Natuna di Indonesia.

Berdasarkan perjanjian tersebut, wilayah udara ini kini menjadi bagian dari FIR Jakarta, namun Singapura telah ditetapkan wilayah untuk terus menyediakan layanan navigasi udara selama 25 tahun.

READ  Kementarian Bendayagunan Aparadur Negara dan Reformasi Birokrasi

Pengaturan baru ini memastikan lalu lintas saat ini dan di masa depan ke dan dari Bandara Changi serta bandara-bandara terdekat di Indonesia terus dikelola dengan aman dan efisien.

Perjanjian Kerja Sama Pertahanan (DCA)

DCA memperjelas pengaturan pelatihan Angkatan Bersenjata Singapura (SAF) di laut dan wilayah udara Indonesia, dengan tetap menghormati kedaulatan Indonesia atas wilayahnya dan melindungi hak-hak Singapura.

Perjanjian dan ketentuan pelaksanaannya ditandatangani pada tahun 2007.

SAF telah melakukan latihan sejak tahun 1960an, ketika berada di perairan internasional di zona bahaya Laut Cina Selatan.

Sebagian wilayah ini menjadi kepulauan dan wilayah perairan serta ruang udara Indonesia berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) tahun 1982. Kegiatan pelatihan SAF di bidang tersebut tetap menjadi hak yang diberikan berdasarkan Pasal 51 Unclos.

DCA antara angkatan bersenjata kedua negara untuk wilayah pelatihan militer di Indonesia dan pengaturan pelaksanaannya akan tetap berlaku selama 25 tahun.

Perjanjian Ekstradisi

Perjanjian antara Singapura dan Indonesia mengatur ekstradisi untuk berbagai kejahatan, termasuk korupsi, pencucian uang dan penyuapan, dengan tunduk pada hukum kedua negara dan perlindungan yang diatur dalam perjanjian.

Ekstradisi mengacu pada penyerahan orang-orang yang dicari karena kejahatan di negara lain.

Perdana Menteri Lee pernah mengatakan pada bulan April 2023 bahwa kesepakatan tersebut adalah sesuatu yang telah lama diupayakan oleh Indonesia, namun hal ini tidak mudah dilakukan karena sistem hukum kedua negara sangat berbeda.

Perjanjian tersebut menambah perjanjian ekstradisi Singapura dengan beberapa yurisdiksi di dunia, seperti Jerman, Hong Kong, Malaysia, dan Amerika Serikat. Republik ini memiliki perjanjian serupa dengan 40 negara yang dinyatakan sebagai Persemakmuran, termasuk Australia, Kanada, India, dan Inggris.

READ  Indonesia mengalahkan Singapura di semifinal Piala Suzuki untuk mencetak gol di perpanjangan waktu

Perjanjian dengan Indonesia dapat diterapkan secara surut terhadap kejahatan yang dilakukan hingga 18 tahun yang lalu.

Sumber: Straits Times © SPH Media Limited. Izin diperlukan untuk reproduksi.



S'pore menyerahkan laporan ke ICJ sebelum keputusan Pengadilan mengenai kewajiban negara terkait perubahan iklim


Hakim Vonis 6 Minggu Penjara Bagi Pelanggar Konser Tur Eras dengan Mengutip Lirik Taylor Swift

Hakim Vonis 6 Minggu Penjara Bagi Pelanggar Konser Tur Eras dengan Mengutip Lirik Taylor Swift

11

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."