KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pemimpin negara NATO tersebut mendukung rencana perdamaian Tiongkok untuk perang Rusia-Ukraina
World

Pemimpin negara NATO tersebut mendukung rencana perdamaian Tiongkok untuk perang Rusia-Ukraina

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mendukung proposal perdamaian Tiongkok untuk mengakhiri perang Rusia melawan Ukraina.

Orban, salah satu dari sedikit pemimpin NATO yang bersimpati kepada Presiden Rusia Vladimir Putin, menyetujui rencana perdamaian tersebut selama pertemuannya dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Budapest.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok merilis 12 poin rencana perdamaian pada 24 Februari 2023, bertepatan dengan ulang tahun pertama invasi Putin ke Ukraina. Beijing merinci proposal untuk “penyelesaian politik” perang tersebut dengan menyerukan kedua belah pihak untuk menghormati kedaulatan kedua negara, melindungi situs nuklir dan melindungi tawanan perang, dan beberapa hal lainnya.

“Saat ini, Eropa berada di pihak yang berperang,” kata Orban saat konferensi pers bersama dengan Xi. Dia menambahkan, “Satu-satunya pengecualian adalah Hongaria, yang menyerukan gencatan senjata segera dan perundingan perdamaian serta mendukung semua upaya internasional yang mengarah pada perdamaian… Kami juga mendukung inisiatif perdamaian Tiongkok yang disampaikan oleh Xi Jinping.”

Presiden Tiongkok Xi Jinping (kiri) dan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban (kanan) mengadakan konferensi pers bersama pada hari Kamis setelah pembicaraan resmi mereka di lingkungan Kastil Buda di Budapest, Hongaria. Orban mengatakan dia mendukung Tiongkok…


Fotografi oleh Szilard Kosztycsak/Pool/AFP melalui Getty Images

Xi, seperti Orban, tetap menjadi salah satu sekutu terdekat Putin selama invasi Rusia. Putin dan Xi telah secara terbuka berjanji untuk terus memperdalam hubungan antar negara mereka dalam beberapa kesempatan selama dua tahun terakhir, sementara para pejabat AS baru-baru ini mengklaim bahwa barang-barang yang diekspor dari Tiongkok ke Rusia mendukung basis industri pertahanan Moskow.

READ  'Wild West': Video GOP menunjukkan masa depan kecerdasan buatan dalam pemilu AS | Berita Joe Biden

Selama konferensi pers bersama dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Paris pada hari Senin, Xi membantah tuduhan bahwa ia membantu upaya perang Rusia.

“Tiongkok bukanlah pembuat krisis, bukan pihak di dalamnya, atau partisipan di dalamnya. Namun kami juga bukan penonton. Kami selalu berkontribusi aktif untuk mencapai perdamaian,” kata Xi. Dia menambahkan: “Kami juga menentang penggunaan krisis Ukraina untuk mengalihkan tanggung jawab atau memfitnah negara ketiga dan memprovokasi Perang Dingin baru.”

Pada hari Kamis, Orban juga menggambarkan Tiongkok sebagai negara yang mempromosikan perdamaian, dan menyebutnya sebagai “salah satu pilar tatanan dunia baru.”

Minggu Berita Saya menghubungi kantor Urban melalui email pada Kamis malam untuk memberikan komentar lebih lanjut.

Meskipun beberapa pengamat Barat menggambarkan rencana perdamaian Tiongkok tidak jelas ketika dipublikasikan, Rusia telah mengindikasikan keterbukaannya untuk mempelajarinya.

Menurut kantor berita RIA Novosti yang dikelola Kremlin, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menggambarkan usulan Tiongkok sebagai hal yang “masuk akal” ketika berbicara kepada wartawan bulan lalu.

Lavrov mengatakan, “Hal yang paling penting bagi kami adalah bahwa dokumen Tiongkok didasarkan pada analisis penyebab dari apa yang terjadi dan kebutuhan untuk menghilangkan akar permasalahan tersebut. Dokumen ini disusun berdasarkan logika dari umum ke spesifik.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara dengan Xi melalui telepon dua bulan setelah proposal Tiongkok dipublikasikan. Meski tidak menyebutkan rencana perdamaian, pemimpin Ukraina tersebut berbicara positif tentang transisi satu jam tersebut.

“Saya melakukan panggilan telepon yang panjang dan bermakna dengan Presiden Xi Jinping,” tulis Zelensky di X, sebelumnya Twitter, pada tanggal 26 April 2023. Dia menambahkan: “Saya percaya bahwa seruan ini, selain penunjukan duta besar Ukraina untuk Tiongkok, akan memberikan peluang untuk mencapai solusi.” “Kekuatan pendorong yang kuat bagi pengembangan hubungan bilateral kita.”