Pemuda Indonesia, ambil alih! – Redaksi

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Sabtu, 29 Oktober 2022

2022-10-29
01:58

8bbe8b56fac1a92f2de4c67cfb23512c
1
tajuk rencana
Afirmasi Pemuda, Perubahan, Milenial, Gen-Z, Pemilu, Vote, Bonus-Populasi
Gratis

Untuk sekali dalam sejarah Indonesia modern, pria dan wanita muda di akhir usia belasan dan awal 20-an mengungkapkan pencarian mereka untuk mengubah arah bangsa. Pada Kongres Pemuda Kedua di Jakarta pada tanggal 28 Oktober 1928, lebih dari 700 pemuda dan pemudi dari berbagai penjuru Hindia Belanda saat itu dengan berani mengikrarkan “Satu Bangsa, Satu Bangsa, Satu Bahasa – Indonesia”. “

[Peristiwainibenar-benarmerupakangerakanpersatuanmenujusatubangsayangmemuncakpadaProklamasiKemerdekaanpadatanggal17Agustus1945[1945ஆம்ஆண்டுஆகஸ்ட்17ஆம்தேதிசுதந்திரப்பிரகடனத்தில்உச்சக்கட்டத்தைஅடைந்தஒருதேசியத்தைநோக்கியமுதல்உண்மையானஒருங்கிணைந்தஇயக்கம்இந்தநிகழ்வுஆகும்

Di mana kita hari ini tanpa pria dan wanita ini? Betapa kami rindu melihat pemuda masa kini mengulang prestasi para pemuda pemberani yang menciptakan sejarah melalui perkumpulan mereka yang diperingati setiap tahun sebagai Hari Sumpah Pemuda.

Epik ikrar ini memproklamirkan persatuan berbagai suku bangsa yang mendiami nusantara; Warisan yang kita lihat hari ini. Meskipun sebagian besar berbicara dalam bahasa atau dialek mereka sendiri, bahasa Indonesia menjadi bahasa nasional dan pemersatu. Meski ada pembatasan dari pemerintah kolonial Belanda, semangat yang diperlihatkan oleh para pemuda dan pemudi itu seringkali terlupakan dalam peringatan tersebut.

Saat ini, Indonesia yang mandiri dan modern menghadapi tantangan dan masalah yang sangat berbeda, tetapi solusinya membutuhkan partisipasi kaum muda, terutama kaum milenial (mereka yang lahir antara 1981 dan 1996) dan Gen-Z (mereka yang lahir di antara). 1997 dan 2012).

Sebagai penduduk asli digital, mereka lebih mahir dalam transformasi digital daripada bagian lain negara ini dan dengan akses cepat ke informasi dan data, anak muda yang paham teknologi lebih sadar akan masalah global dan mungkin solusinya.

READ  Makanan untuk dipikirkan sebagai umat Katolik Indonesia melayani Muslim selama Ramadhan

Dari dampak negatif globalisasi, kemiskinan dan ketidaksetaraan, hingga ketidakadilan, tata kelola yang buruk, demokrasi yang tertinggal dan perubahan iklim, banyak masalah saat ini membutuhkan terobosan dan inisiatif dari kaum muda.

Pada tahun 2030, mereka adalah kelompok usia terbesar karena Indonesia mengalami bonus demografi — di mana ukuran populasi usia kerja muda adalah yang terbesar — ​​dengan milenium dan gen sekarang mencapai sekitar 54 persen dari 270 juta populasi. , menurut statistik resmi. Jika mereka tidak bekerja secara menguntungkan dan berkontribusi pada kekayaan ekonomi, dividen ini dapat berubah menjadi bencana.

Sangat disayangkan bahwa sistem politik saat ini tidak mendukung partisipasi pemuda yang lebih besar. Gerontokrasi dalam partai politik adalah praktik menolak memberi tempat kepada pemimpin yang lebih muda.

Hal ini bisa berubah pada pemilu 2024 jika milenial dan jenderal, yang menguasai lebih dari 50 persen pemilih, mengambil peran lebih aktif dalam politik dengan mencalonkan diri dan menggunakan hak pilih. Perbedaan yang nyata. Tidak akan ada ketidakpedulian politik terhadap mereka.

Milenial dan Gen-Z akan segera mengambil alih negara. Persaingan antar negara kini didorong oleh penguasaan teknologi informasi dan komunikasi. Dalam hal ini, Indonesia tertinggal dari beberapa negara tetangganya di Asia. Proyeksi lintasan Indonesia untuk bergabung dengan lima ekonomi teratas dunia pada tahun 2045 bergantung pada kemampuannya untuk mengejar transformasi digital.

Seperti anak muda di tahun 1928, milenial dan Gen-Z memiliki kekuatan untuk mengubah arah negara. Masa depan Indonesia ada di tangan mereka.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.