Penambang Indonesia mencari solusi saat larangan ekspor batu bara mengguncang sektor global

Konten artikel

Jakarta/Chennai – Penambang batu bara Indonesia sedang mencari solusi cepat untuk larangan pemerintah atas ekspor batu bara yang telah menaikkan harga bahan bakar dan dapat mengganggu kebutuhan energi beberapa ekonomi terbesar dunia.

Pengekspor batubara termal terbesar di dunia pada hari Sabtu melarang pengiriman karena khawatir tidak dapat memenuhi permintaan listriknya. Namun larangan tersebut mengancam akan melemahkan kebutuhan energi para pemain kunci dalam ekonomi global seperti China, India, Jepang, dan Korea Selatan, yang bersama-sama menerima 73% ekspor batu bara Indonesia pada tahun 2021, menurut data pelacakan kapal dari Kpler.

Iklan

Konten artikel

Meskipun pusat perdagangan batubara utama seperti Australia ditutup pada hari Senin, harga batubara ke pantai barat India telah meningkat sebanyak 500 rupee ($ 6,73) per ton sejak larangan itu diumumkan, kata Riya Vyas, analis bisnis di iEnergy Natural. Sumber daya yang terbatas.

Tetapi tidak diketahui sumber mana pun yang mengumumkan kasus force majeure, yang menggambarkan ketika perusahaan tidak dapat menghemat bahan bakar karena kejadian di luar kendali mereka.

Larangan tersebut menyusul tahun yang bergejolak untuk batubara global karena harga melonjak di tengah krisis pasokan di China, konsumen terbesar dunia. Harga batubara Indonesia yang paling populer untuk ekspor naik ke rekor tertinggi $158 per ton pada Oktober dan diyakini telah turun $68 pada 29 Desember, menurut data dari Caixin.

Iklan

Konten artikel

Indonesia memberlakukan larangan tersebut karena stok batu bara yang rendah di pembangkit listrik lokal dapat menyebabkan pemadaman listrik yang meluas, meskipun pemerintah berencana untuk menilai kembali keputusan tersebut pada hari Rabu.

READ  Agen asuransi tersebut dihukum karena menyuap pejabat kedutaan Indonesia

Ridwan Jamaluddin, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian Energi Indonesia, akhir pekan lalu mengatakan tanpa larangan tersebut, hampir 20 pembangkit listrik harus ditutup.

Di bawah apa yang disebut kebijakan Komitmen Pasar Domestik (DMO), penambang batu bara harus menyediakan 25% dari produksi tahunan mereka ke Fasilitas Negara (PLN) Perusahaan Listrik Negara dengan harga maksimum $70 per ton, di bawah harga pasar saat ini.

Ketua Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (ICMA) mengatakan pada hari Senin bahwa mereka bertemu dengan pejabat Kementerian Perdagangan selama akhir pekan untuk mencari solusi.

Iklan

Konten artikel

Tujuan utamanya sekarang adalah untuk menghindari pemadaman listrik. Dalam jangka pendek, solusinya adalah sepuluh anggota terbesar kami mencoba membantu menyelesaikan masalah PLN.”

Federasi Internasional Perusahaan Besar (ICMA) telah menyerukan agar larangan itu dibatalkan karena “diambil dengan tergesa-gesa tanpa diskusi dengan pemain komersial”.

Saham penambang batu bara di Indonesia jatuh pada Senin pagi. Adaro Energy turun 3,1%, Bukit Asam turun 3,3% dan Bumi Resources turun 2,9%. Namun, saham Adaro kemudian rebound.

Pandu mengatakan beberapa penambang tidak dapat menjual ke PLN karena perusahaan membutuhkan batu bara dengan nilai kalor 4.200 kkal per kilogram atau kurang, yang dianggap sebagai bahan bakar kelas rendah.

Seorang juru bicara Adaro, salah satu penambang batubara terbesar di Indonesia, mengatakan bahwa pada tahun 2021 telah menjual sekitar 27% dari produksinya di dalam negeri, lebih dari yang dibutuhkan.

Iklan

Konten artikel

Analis memperkirakan bahwa kesediaan penambang untuk melakukan apa pun untuk memulihkan arus ekspor akan mengarah pada perbaikan cepat, terutama karena mereka memiliki kapasitas pasokan yang cukup.

READ  Peloton membakar uang dan meminjam dari Wall Street untuk tetap bertahan

Saya pikir total produksi bulanan dari tambang Indonesia hanya di bawah 40 juta ton, yang akan mewakili hampir sepertiga dari permintaan domestik tahunan. Karena itu, sulit membayangkan ini berlanjut selama lebih dari beberapa minggu,” kata Matt Warder, analis pasar batu bara dari Seawolf Research.

Korea Selatan, India memantau situasi

Asosiasi Penjualan Internasional (ICMA) prihatin dengan potensi perselisihan dengan pembeli jika produsen menyatakan force majeure karena larangan tersebut.

Kementerian Perindustrian Korea Selatan mengatakan kemungkinan akan ada beberapa penundaan pengiriman, tetapi diperkirakan 55% dari pengiriman batubara Januari dari Indonesia yang dimuat tepat waktu akan dikirimkan.

Iklan

Konten artikel

“Sementara kementerian mengharapkan larangan ekspor batu bara Indonesia akan berdampak terbatas dalam jangka pendek, mengingat stok batu bara negara (Korea Selatan) dan pengiriman batu bara dari negara lain, termasuk Australia, kita perlu memantau perkembangannya dengan cermat,” kata kementerian. dikatakan.

Pembeli batubara di India, yang menyumbang lebih dari 15% ekspor batubara Indonesia pada tahun 2021, mengharapkan beberapa pengalihan pengiriman dari pemasok lain jika larangan tersebut berlanjut.

“Kami mungkin melihat batu bara dari asal lain seperti Australia datang ke India dan mengalihkan kapal yang ditujukan ke negara lain di kawasan seperti Bangladesh datang ke India, jika India membayar harga yang lebih tinggi,” kata Vyas dari iEnergy.

Analis lain mengatakan mereka menunggu dan melihat apakah Indonesia berubah arah pada hari Rabu. “Tentu saja ada reaksi cepat, tetapi orang-orang menunggu untuk melihat bagaimana hal itu akan terjadi,” kata Punit Gupta dari pasar perdagangan batu bara India Koulshastra.

Tetapi langkah-langkah untuk memberlakukan larangan tersebut sedang berjalan, dengan Kementerian Perhubungan Indonesia pada hari Minggu mengeluarkan penghentian sementara untuk kapal yang membawa batu bara di pelabuhan.

READ  Dow Jones berjangka: Reli pasar berhenti karena Tesla jatuh; Harga IPO Rivian melonjak karena pemula mendorong 8 perusahaan untuk go public

(Laporan oleh Francesca Nangui, Bernadette Christina Munthe; Laporan tambahan oleh Hekyung Yang di Seoul; Penyuntingan oleh Ed Davies dan Christian Schmolinger)

Iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna yang Anda ikuti. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.