KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penceburan!  SpaceX Crew-7 NASA kembali ke Bumi setelah 199 hari mengorbit
science

Penceburan! SpaceX Crew-7 NASA kembali ke Bumi setelah 199 hari mengorbit

Astronot Roscosmos Konstantin Borisov, kiri, astronot ESA Andreas Mogensen, astronot NASA Yasmine Moghbeli, dan astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) Satoshi Furukawa terlihat di dalam pesawat luar angkasa SpaceX Dragon Endurance di atas kapal pemulihan SpaceX MEGAN tak lama setelah keberadaannya. Mereka mendarat di Teluk Meksiko di lepas pantai Pensacola, Florida, Selasa, 12 Maret 2024. Mogbele, Mogensen, Furukawa dan Borisov kembali setelah hampir enam bulan di luar angkasa sebagai bagian dari Ekspedisi 70 di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kredit gambar: NASA/Joel Kofsky

Misi Crew-7, bagian dari NASAProgram kru komersial 'Q kembali dengan selamat setelah 199 hari di luar angkasa, menandai pencapaian besar bagi kru internasionalnya dan berkontribusi pada berbagai eksperimen ilmiah.

NASA Luar AngkasaX Kru 7 menyelesaikan pekerjaan agensi Ketujuh Misi rotasi kru komersial ke Stasiun ruang angkasa Internasional Pada hari Selasa setelah dia mendarat dengan selamat di pesawat ruang angkasa Dragon di lepas pantai Pensacola, Florida. Awak internasional yang terdiri dari empat orang menghabiskan 199 hari di orbit.

Astronot NASA Yasmine Moghbeli, Badan Antariksa Eropa (Badan Antariksa Eropa) Astronot Andreas Mogensen, JAXA (Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang) Astronot Satoshi Furukawa, dan Roskosmos Kosmonot Konstantin Borisov kembali ke Bumi pada pukul 5:47 pagi EDT. Tim yang berada di kapal pemulihan SpaceX menemukan pesawat ruang angkasa dan awaknya. Setelah kembali ke pantai, kru akan melakukan perjalanan ke Johnson Space Center NASA di Houston.

“Setelah lebih dari enam bulan berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, SpaceX Crew-7 NASA telah kembali ke rumah dengan selamat,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Kru internasional ini telah menunjukkan bahwa luar angkasa menyatukan kita semua. Jelas bahwa kita dapat berbuat lebih banyak – kita dapat belajar lebih banyak – jika kita bekerja sama. Eksperimen sains yang dilakukan selama mereka berada di luar angkasa akan membantu mempersiapkan misi berani NASA ke bulan , MarsDan lebih jauh lagi, semuanya bermanfaat bagi umat manusia di bumi ini.

READ  Wanita lebih mungkin mengalami sakit kepala daripada pria

Pencapaian dan pengalaman misi

Misi Crew-7 lepas landas pada pukul 3:27 pagi pada 26 Agustus 2023, dengan menggunakan roket Falcon 9 dari Kennedy Space Center NASA di Florida. Sekitar 30 jam kemudian, pesawat ruang angkasa Dragon berlabuh di pelabuhan modul Harmony yang menghadap ruang angkasa. Kru-7 berpisah pada pukul 11:20 pada hari Senin, 11 Maret untuk memulai penerbangan pulang.

Mogbele, Mogensen, Furukawa dan Borissov melakukan perjalanan sejauh 84.434.094 mil selama misi mereka, menghabiskan 197 hari di stasiun luar angkasa, dan menyelesaikan 3.184 orbit Bumi. Misi Crew-7 adalah penerbangan luar angkasa pertama Moghbeli dan Borisov. Mogensen mencatat 209 hari di luar angkasa selama dua penerbangannya, dan Furukawa mencatat 366 hari di luar angkasa selama dua penerbangannya.

Sepanjang misi mereka, anggota Crew-7 berkontribusi pada berbagai kegiatan sains dan pemeliharaan serta demonstrasi teknologi. Moghbeli melakukan perjalanan luar angkasa, diikuti oleh astronot NASA Loral O'Hara, untuk menggantikan salah satu dari 12 rakitan bantalan pada sambungan putar Solar Alpha, yang memungkinkan susunan tersebut melacak matahari dan menghasilkan listrik untuk menggerakkan stasiun.

Para kru menyumbang ratusan Eksperimen dan teknologiDemonstrasi, termasuk studi pertama tentang respons manusia terhadap durasi penerbangan luar angkasa yang berbeda, dan eksperimen menanam makanan di stasiun luar angkasa.

Prospek masa depan dan dampak program

Ini adalah penerbangan ketiga pesawat ruang angkasa Dragon, yang disebut Endurance. Sebelumnya juga mendukung misi Crew-3 dan Crew-5. Pesawat luar angkasa itu akan kembali ke Florida untuk diperiksa dan diproses di fasilitas perbaikan SpaceX di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, di mana tim akan memeriksa Dragon, menganalisis data kinerjanya, dan memprosesnya untuk penerbangan berikutnya.

READ  Apakah lubang hitam muncul di Bima Sakti?

Penerbangan Crew-7 adalah bagian dari Program Kru Komersial NASA, dan kembalinya ke Bumi menyusul peluncuran SpaceX Crew-8 milik NASA, yang berlabuh di stasiun tersebut pada tanggal 5 Maret, memulai penerbangan sains lainnya.

Tujuan Program Kru Komersial NASA adalah transportasi yang aman, andal, dan hemat biaya ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan orbit rendah Bumi. Hal ini sebenarnya memberikan waktu penelitian tambahan dan meningkatkan peluang penemuan melalui Uji Gravitasi Eksplorasi Manusia, termasuk membantu NASA mempersiapkan eksplorasi manusia di Bulan dan Mars.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."