KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Unicorn FinTech Indonesia Xendit berekspansi ke Thailand
Economy

Unicorn FinTech Indonesia Xendit berekspansi ke Thailand

Zenditsebuah startup yang berbasis di Indonesia, telah memasuki pasar Thailand dengan menawarkan pembayaran digital menyeluruh dan solusi keuangan campuran, dengan tujuan untuk meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi digital Thailand.

Ekonomi digital terus tumbuh, dan Xendit sedang mengembangkan strateginya untuk menembus pasar fintech Asia Tenggara dengan langkah baru di Thailand, kata Xendit dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Perusahaan mengatakan pihaknya menyediakan solusi keuangan digital untuk basis pelanggan yang beragam, mulai dari usaha kecil dan menengah hingga perusahaan regional besar.

Dengan misi “Menyederhanakan Pembayaran”, perusahaan bertujuan untuk membuat pembayaran lebih mudah dan nyaman dengan berkomitmen untuk menciptakan infrastruktur pembayaran terbaik di Asia Tenggara.

Moses Lu, Co-Founder dan CEO Xendit Group, mengatakan: Xendit adalah perusahaan fintech dengan fondasi yang kuat di Asia Tenggara, menyediakan solusi keuangan untuk berbagai bisnis mulai dari UKM hingga perusahaan besar, dengan tujuan untuk mempermudah proses pembayaran. nyaman.

Menurutnya, perusahaan menyediakan infrastruktur pembayaran yang aman dan mudah diintegrasikan, didukung oleh tim profesional yang berdedikasi untuk memberikan layanan terbaik kepada pelanggan.

Perlu dicatat bahwa sejak diluncurkan pada tahun 2015, Xendit telah mendapatkan kepercayaan dari banyak perusahaan di Indonesia dan regulator, mengelola solusi keuangan untuk perusahaan terkemuka seperti Traveloka, Garuda Indonesia, Tech in Asia dan lain-lain.

Menyusul kesuksesannya yang mengesankan di Indonesia, Xendit telah memperluas bisnisnya ke Filipina dan Malaysia, menyesuaikan strategi layanannya dengan wilayah lokal dan kebutuhan bisnis masing-masing negara untuk membantu mendorong ekspansi bisnis dan pertumbuhan pesat.

Mengingat beragamnya kebutuhan pengguna di setiap wilayah, ia mengatakan bahwa pada tahun 2024 Xendit siap menjadi penyedia infrastruktur pembayaran regional dengan misi “Membuat Pembayaran Sederhana”.

READ  Para pemimpin keuangan G20 menyerukan pendekatan yang hati-hati untuk menyelesaikan subsidi COVID-19

Menurutnya, inisiatif ini bertujuan untuk meningkatkan peluang bagi bisnis di Thailand untuk memperluas kemampuan transaksi digital mereka di Asia Tenggara, cukup dengan terhubung ke sistem Xendit modern.

“Memperluas ke pasar baru bukan hanya tentang menjangkau pelanggan baru; kami percaya dalam memberdayakan bisnis dengan alat yang mereka perlukan untuk sukses,

“Di Xendit, misi kami adalah membangun infrastruktur pembayaran digital terbaik di Asia Tenggara dan menyederhanakan proses pembayaran,” ujarnya.

Dengan berekspansi ke Thailand, ia mengatakan perusahaannya mengambil langkah lain untuk mewujudkan visi ini bagi lebih banyak orang.

Tessa Wijaya, Co-Founder dan CEO Xendit Thailand, menyatakan bahwa Xendit saat ini melayani lebih dari 6.000 pelanggan di Asia Tenggara, dengan lebih dari 320 juta transaksi setiap tahunnya melalui proses pembayaran, transfer uang internasional, operasional merchant, dan manajemen toko, hingga.. .Bersama dengan banyak layanan keuangan digital lainnya.

Menurut dia, klien perusahaan mulai dari UKM, startup e-commerce, hingga perusahaan besar.

Ia mengatakan Xendit berencana untuk mengembangkan layanannya dengan beragam produk, memberikan nilai terbaik dan aksesibilitas kepada semua kelompok pelanggan.

Menurutnya, ini menyoroti layanan sederhana (menyediakan sistem pembayaran aman yang mudah diintegrasikan); Kecepatan (verifikasi dan koneksi cepat); Pelayanan (perawatan 24/7 dengan standar internasional).

Ia mengatakan bahwa Xendit bertujuan untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan kebutuhan sistem pembayaran setiap perusahaan dan siap menciptakan solusi yang sesuai dengan pasar pembayaran digital di Thailand, menyasar kelompok mulai dari toko kecil dan startup yang memimpikan ekspansi regional hingga perusahaan regional besar.

“Di Xendit, kami percaya dalam mendobrak hambatan dan memberdayakan bisnis lokal melalui konektivitas global dan transaksi digital yang lancar,

“Dengan keahlian lokal kami yang unggul dan praktik terbaik global, kami akan memperkenalkan lebih banyak metode pembayaran lokal dan integrasi bank langsung di Thailand yang dapat membantu merangsang kemajuan ekonomi dan mendorong perubahan positif bagi masyarakat,” tambahnya.

READ  Tidak ada izin? Tidak masalah bagi perusahaan sawit yang masih melakukan deforestasi di Papua

Menurut pernyataan tersebut, Xendit juga berkolaborasi dalam ekspansinya di Thailand dengan pakar keuangan seperti Korn Chatikavanij, yang telah bergabung sebagai penasihat dan ketua dewan direksi perusahaan.

“Pembayaran adalah komponen yang sangat penting dari keseluruhan mesin perekonomian,

Di era digital, sistem pembayaran yang kuat dan berkelas dunia sangat penting untuk mencapai kesuksesan.

Menurutnya, Xendit akan bekerja sama dengan lembaga keuangan Thailand serta langsung dengan perusahaan lokal untuk menyediakan layanan dan teknologi kelas dunia.

“Kami akan bekerja sama dengan otoritas pengatur untuk memastikan transparansi dan tata kelola yang baik dalam semua aktivitas kami,” katanya.

Ia juga mengatakan bahwa kemitraan ini bertujuan untuk mendorong inovasi, meningkatkan potensi pertumbuhan ekonomi dalam ekonomi digital, dan mengembangkan fintech di Thailand secara berkelanjutan.

Xendit adalah perusahaan fintech yang menyediakan solusi pembayaran dan menyederhanakan proses pembayaran untuk bisnis di Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Asia Tenggara, mulai dari UKM, startup, e-commerce hingga perusahaan besar.

Perusahaan ini mendukung beberapa merek dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, termasuk Traveloka, Wish, dan Grab.

Perusahaan Indonesia Xendit memasuki Malaysia dan berinvestasi di perusahaan fintech lokal Payex

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."