KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pendaki Indonesia Federic Leonardo menulis sejarah di Seoul dengan merobohkan penghalang kecepatan selama 5 detik
sport

Pendaki Indonesia Federic Leonardo menulis sejarah di Seoul dengan merobohkan penghalang kecepatan selama 5 detik

Federik Leonardo Seorang pria asal Indonesia menjadi atlet panjat tebing pertama yang berhasil menembus batas waktu lima detik pada Jumat (28 April).

Dia melakukan ini bukan hanya sekali, tapi tiga kali.

Leonardo mengawali musim kecepatannya dengan baik di Seoul, Republik Korea, dengan memenangkan final putra Piala Dunia Panjat Tebing IFSC 2023 Seoul Dan mencapai rekor dunia baru 4,90 detik Dalam perawatan.

Alexandra Miroslav Dia dominan dalam kompetisi wanita, menulis ulang rekor dunianya sendiri sebanyak empat kali dalam perjalanannya menuju kejuaraan dengan waktu 6.25 pada akhirnya.

Leonardo membuat sejarah di kualifikasi dengan melepaskan 4,98.

Namun pencapaian tersebut tidak bertahan lama karena pemain Indonesia ini meraih skor 4,90 di perempat final dan disusul dengan skor 4,93 di semifinal.

Leonardo tampak seperti akan mendapat nilai di bawah lima untuk keempat kalinya di final melawannya Jinbao Panjangtapi dia tergagap di atas dan duduk Hanya 5.01.

Mitra pelatihan Leonardo dan mantan pemegang rekor dunia, Kirumal Katebinbahkan gagal lolos ke babak final, hanya mampu unggul 5.71/6.32.

“Saya sangat bahagia malam ini,” kata Leonardo. “Saya memecahkan rekor dengan waktu 4,98 untuk menjadi orang pertama yang mencatat waktu di bawah lima detik – dan pada saat yang sama membawa pulang medali emas.

“Ini luar biasa, terutama untuk event pertama musim ini.”

Miroslav tampil brilian setelah kualifikasi, menurunkan angkanya dari 6,53 yang dia tetapkan pada Mei 2022 menjadi 6,46 dan kemudian menjadi 6,37.

Pemanjat Polandia – satu dari tiga dari negaranya yang mencapai semi-final pada malam itu – belum menyelesaikan tugasnya saat ia mencapai puncak pada 6,35 di semi-final sebelum melanjutkan sepersepuluh detik lagi pada pertandingan penentuan melawan rekan senegaranya Natalya Kaloka.

READ  Penyelenggara Vietnam membuka game SEA untuk penonton langsung Berita GMA Online

“Saya merasa sangat senang. Maksud saya 6,25 itu luar biasa,” kata Miroslav. “Itu adalah waktu yang saya inginkan untuk musim ini – dan saya berhasil.

“Saya sangat gembira untuk gadis-gadis lain juga. Ini adalah kompetisi yang sangat cepat. Saya sangat senang olahraga ini berkembang, dan mereka datang untuk saya.”

Perhentian berikutnya di sirkuit kecepatan adalah di kandang Leonardo Jakarta pada 6-7 Mei. Sabtu di Seoul akan menampilkan kualifikasi Boulder putra dan putri.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."