KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penelitian baru menunjukkan bagaimana kurang tidur dapat merusak otak
science

Penelitian baru menunjukkan bagaimana kurang tidur dapat merusak otak

Kurang tidur kronis telah dikaitkan dengan kerusakan otak dan peningkatan risiko penyakit neurologis. Para peneliti menemukan bahwa protein pleiotropin (PTN) menurun seiring dengan kurang tidur, menyebabkan kematian saraf di hipokampus dan mungkin mengindikasikan gangguan kognitif.

Penelitian mengidentifikasi penurunan protein pleiotropin (PTN) sebagai penyebab kematian sel saraf akibat kurang tidur, menawarkan perspektif baru tentang bagaimana kurang tidur memengaruhi fungsi kognitif dan risiko penyakit.

Kurang tidur tidak hanya membuat Anda merasa lebih buruk, penelitian menunjukkan bahwa hal itu melemahkan otak. Selain itu, kurang tidur dalam jangka waktu lama dapat meningkatkan risiko penyakit jantung penyakit Alzheimer Dan penyakit saraf lainnya. Para peneliti ingin memahami bagaimana kurang tidur menyebabkan kerusakan ini.

Dalam sebuah studi baru di ACS Jurnal Penelitian ProteinSebuah tim yang bekerja dengan tikus telah mengidentifikasi protein pelindung yang kadarnya menurun seiring dengan kurang tidur, yang menyebabkan kematian neuron.

Studi protein dan fungsi kognitif

Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur menyebabkan kerusakan saraf di hipokampus, bagian otak yang terlibat dalam pembelajaran dan memori. Untuk lebih memahami perubahan yang menyebabkan efek ini, para ilmuwan mulai meneliti pergeseran kelimpahan protein dan protein RNAyang berisi instruksi yang dikodekan secara genetik yang berasal dari DNA.

Dengan cara ini, penelitian sebelumnya telah mengidentifikasi beberapa faktor yang menghubungkan kurang tidur dengan bahaya; Namun, para peneliti secara umum belum memastikan bahwa hal tersebut berperan dalam fungsi kognitif pada kelompok hewan besar. Oleh karena itu, Fuyi Xu, Jia Mei, dan rekan mereka mulai mengeksplorasi lebih jauh tentang bagaimana kurang tidur dapat membahayakan otak, dan untuk mendukung temuan mereka.

Peran pleiotropin

Pertama, para peneliti mengevaluasi seberapa baik tikus menavigasi labirin sederhana dan belajar mengenali objek baru setelah kurang tidur selama dua hari. Mereka kemudian mengekstraksi protein yang ditemukan di hipokampus hewan tersebut dan mengidentifikasi protein yang jumlahnya telah berubah. Kemudian, untuk mempersempit kemungkinan lebih lanjut, mereka melihat data yang menghubungkan protein-protein ini dengan kinerja labirin pada strain tikus terkait yang tidak mengalami kurang tidur.

Pendekatan ini mengarahkan para peneliti untuk menggunakan pleiotropin (PTN), yang mengalami penurunan pada tikus yang kurang tidur. Melalui analisis RNA, tim mengidentifikasi jalur molekuler dimana hilangnya PTN menyebabkan kematian sel di hipokampus. Ketika mereka mengamati studi genetik pada manusia, mereka menemukan bahwa PTN terlibat dalam penyakit Alzheimer dan penyakit neurodegeneratif lainnya. Penelitian ini mengungkapkan mekanisme baru dimana tidur melindungi fungsi otak, menurut para peneliti, yang juga mencatat bahwa tingkat PTN dapat berfungsi sebagai indikator gangguan kognitif akibat insomnia.

Referensi: “Menggabungkan proteomik kuantitatif dan analisis genetik sistem mengungkapkan bahwa PTN dikaitkan dengan gangguan kognitif yang disebabkan oleh kurang tidur” oleh Yutong Zhou, Hui Li, Xiaoya Liu, Xiaodong Chi, Zhaoxi Gu, Binsen Cui, Jonas Bergquist, Binsheng Wang, Jing Tian , ​​Chun Hua Yang, Fuyi Xu dan Jia Mei, 23 Agustus 2023, Jurnal Penelitian Protein.
doi: 10.1021/acs.jproteome.3c00269

Para penulis mengakui pendanaan dari Cendekiawan Taishan di bidang Teknik Konstruksi, Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional Tiongkok, Proyek Khusus Pemerintah Pusat untuk Pengembangan Sains dan Teknologi Domestik di Provinsi Shandong, Proyek Penelitian Fundamental Utama dari Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Provinsi Shandong, Pemuda Tinggi Provinsi Shandong Program Sains dan Teknologi Inovasi Pendidikan, Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Provinsi Shandong dan Dana Permulaan Penelitian Universitas Kedokteran Binzhou.

READ  Pesawat ruang angkasa Mars baru NASA menangkap salah satu selfie terindah di luar planet ini

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."