KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Pengkhianat”: Ribuan orang menyerang Presiden Argentina Javier Miley |  Berita protes
World

“Pengkhianat”: Ribuan orang menyerang Presiden Argentina Javier Miley | Berita protes

Buenos Aires, Argentina – Dalam unjuk rasa perlawanan terbesar terhadap Presiden sayap kanan Javier Miley, para pekerja Argentina turun ke jalan untuk berpartisipasi dalam pemogokan umum, yang menyebabkan sebagian besar pusat kota Buenos Aires terhenti.

Ini merupakan mobilisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Belum pernah sebelumnya dalam sejarah modern Argentina terjadi pemogokan massal yang dilakukan kurang dari tujuh minggu setelah masa kepresidenan baru.

Namun para pemimpin serikat buruh terbesar di Argentina mengatakan protes di seluruh negeri mencerminkan betapa mendesaknya apa yang mereka rasakan ketika Miley mengupayakan reformasi ekonomi dan politik radikal yang ia ibaratkan sebagai “terapi kejut”.

Ribuan demonstran berkumpul di alun-alun di depan Kongres Argentina pada hari Rabu, mengecam rencana besar Miley untuk mereformasi pemerintahan, memprivatisasi industri publik dan memotong pengeluaran.

Beberapa orang memukul pot dan membawa tanda-tanda yang menuduh Miley sebagai “pengkhianat”. Spanduk lainnya menampilkan gambar ikon kelas pekerja Evita Peron.

Elizabeth Gutierrez masuk ke kolam renang setelah bekerja shift malam sebagai perawat. Ia menjelaskan, hal tersebut didorong oleh kenaikan tajam harga pangan sejak Miley menjabat.

“Sebelumnya kita makan asado [barbecues] setiap orang. tidak sekarang. “Bahkan beras pun sangat mahal,” kata Gutierrez. “Harga sewa sudah naik. Anda tidak bisa lagi hidup dari gaji Anda: itu tidak cukup.”

“Orang-orang di sini untuk membela negaranya,” tambahnya.

Pengunjuk rasa Alicia Pereira, 63, mengatakan hidupnya telah “terbalik” sejak pelantikan Javier Miley [Lautaro Grinspan/Al Jazeera]

Pengunjuk rasa lainnya, pensiunan berusia 63 tahun Alicia Pereira, menyatakan penolakannya terhadap upaya Miley untuk meliberalisasi perekonomian, termasuk rencana untuk “memodernisasi” peraturan ketenagakerjaan dan menghapus peraturan sewa. “Dia ingin kita menjadi budak,” kata Pereira.

Terbungkus bendera Argentina, Pereira prihatin dengan kemampuannya memenuhi kebutuhan hidup dalam menghadapi reformasi Miley. Pendapatan pensiunnya hanya berjumlah 85.000 peso per bulan, atau sekitar $70.

Dia mengatakan kebutuhan dasar menjadi sangat mahal di bawah kepemimpinan Miley sehingga dia tidak yakin apakah dia bisa mendapatkan obat yang dia perlukan untuk mengobati penyakit kronis.

READ  SNL secara brutal mengolok-olok Rudy Giuliani setelah keputusan pencemaran nama baik senilai $148 juta

Bahkan kemewahan kecil pun kini di luar jangkauan. Pereira menggambarkan bagaimana dia dan suaminya memilih jus jeruk daripada anggur untuk bersulang Tahun Baru 2024, melanggar tradisi keluarga yang sudah lama ada.

“Sungguh perasaan yang buruk karena tidak mengetahui apa yang akan terjadi besok,” katanya. “[Milei] “Itu membuat kepala kita terbalik.”

Para pengunjuk rasa memukul panci dan wajan di jalan-jalan Buenos Aires, Argentina, pada 24 Januari [Lautaro Grinspan/Al Jazeera]

Tindakan ekstrem memperburuk inflasi yang parah

Argentina sudah mengalami rekor inflasi tiga digit ketika Miley mulai menjabat pada 10 Desember.

Setelah terpilih dengan janji untuk memperbaiki perekonomian yang melemah, Miley bergerak cepat untuk menerapkan langkah-langkah penghematan yang menurutnya diperlukan untuk menertibkan keuangan Argentina.

Dalam pidato pengukuhannya, ia memperingatkan negaranya bahwa situasi di Argentina akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik. Dan dia benar.

Salah satu tindakan pertamanya adalah mendevaluasi peso Argentina sebesar 54%, yang mempercepat tingkat inflasi yang sudah tinggi.

Menurut Institut Statistik dan Sensus Nasional (INDEC), Argentina mengakhiri tahun 2023 dengan inflasi tahunan sebesar 211,4%, tingkat inflasi tertinggi di Amerika Latin, bahkan melampaui Venezuela.

Tahun ini juga mencatat kenaikan inflasi tercepat sejak tahun 1990, yang menyebabkan harga-harga lebih tinggi bagi konsumen.

Santiago Manoukian, kepala ekonom di konsultan Ecolatina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kenaikan harga pada bulan Desember akan terus merugikan kantong konsumen selama beberapa bulan ke depan. Penggajian akan sulit untuk diikuti.

“Kami yakin upah riil turun lebih besar pada bulan Desember dibandingkan bulan-bulan lainnya setidaknya sejak tahun 2002,” katanya. “Daya beli akan terus menurun.”

Tren ini diperkirakan akan memperlambat belanja konsumen, yang menurut Manoukian kemungkinan besar akan menyebabkan resesi dan peningkatan pengangguran dan kemiskinan. Menurut data nasional, empat dari 10 warga Argentina sudah berada dalam kemiskinan ketika Miley menjabat.

Ribuan warga Argentina ambil bagian dalam pemogokan nasional pada hari Rabu, yang diserukan oleh salah satu serikat pekerja terbesar di negara tersebut [Lautaro Grinspan/Al Jazeera]

RUU Omnibus diajukan ke Kongres di tengah pemogokan

Miley menggabungkan langkah devaluasinya dengan pemotongan belanja pemerintah, termasuk subsidi konsumen.

READ  Pangeran Charles mengkritik rencana Inggris untuk mendeportasi Rwanda: lapor

Satu “keputusan besar” presiden pada bulan Desember mereformasi atau mencabut puluhan undang-undang dan membuka jalan bagi privatisasi perusahaan-perusahaan milik negara. Keputusan lain menghilangkan 5.000 pekerjaan di pemerintahan.

Namun lebih banyak perubahan sedang terjadi. Pemogokan nasional pada hari Rabu terjadi ketika Kongres bersiap untuk mempertimbangkan versi yang lebih sederhana dari “omnibus law” Miley pada hari berikutnya.

RUU tersebut awalnya berisi 664 pasal, dan berupaya untuk menata ulang pemilu di negara tersebut, merestrukturisasi majelis rendah Kongres, dan menerapkan pembatasan baru yang lebih ketat terhadap protes, termasuk melalui hukuman hingga enam tahun penjara.

Versi sederhananya masih sangat besar, dengan lebih dari 500 artikel. Jika disahkan, undang-undang tersebut akan memberikan kekuasaan legislatif yang luas kepada cabang eksekutif Miley untuk jangka waktu “darurat” selama satu tahun.

Namun, presiden menolak pemogokan hari Rabu itu sebagai bukti pemikiran reaksioner. “Ada dua tipe Argentina,” katanya kepada media lokal. “Seseorang ingin tetap berada di masa lalu, dalam keadaan dekadensi.”

Demikian pula, anggota pemerintahannya mengkritik para pengunjuk rasa. Pada hari Rabu, Menteri Keamanan Patricia Bullrich – mantan saingan Miley dalam kampanye pemilu – menggambarkan kelompok serikat pekerja yang mengorganisir pemogokan tersebut sebagai “gangster” dan “penjamin kemiskinan”.

“Tidak ada pemogokan yang dapat menghentikan kami,” tulisnya di X, platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Para pensiunan memegang tanda tulisan tangan yang mengecam langkah-langkah penghematan yang diterapkan di bawah Presiden Javier Miley di Argentina.[Lautaro Grinspan/Al Jazeera]

Pakar membandingkan Miley dengan ‘mini Trump’

Federico Finchelstein, sejarawan dan peneliti fasisme yang tinggal di New York, mengatakan bulan pertama Milley menjabat menunjukkan “gaya populis dan otoriternya.”

Dia menyamakannya dengan Donald Trump, mantan presiden AS yang kontroversial – namun populer – yang berusaha mengklaim kekuasaan eksekutif yang luas saat masih menjabat. Finchelstein menyamakan Miley dengan “mini-Trump”.

“Ini adalah semacam populisme yang berupaya melemahkan institusi demokrasi,” kata Finchelstein.

Namun terlepas dari kritik dan protes yang ia hadapi, Miley masih mendapat dukungan luas dari masyarakat Argentina.

READ  Komite Serangan House Capitol Bersedia Mendesak Pembantu Trump untuk Diadili, Kata Schiff | Serangan Capitol AS

Sebuah jajak pendapat bulan ini, yang dilakukan oleh lembaga jajak pendapat Escenarios, menemukan bahwa 55% responden percaya bahwa langkah reformasi Miley diperlukan untuk meningkatkan perekonomian.

Ilmuwan politik Federico Zapata, direktur umum Escenarios, mengaitkan angka-angka jajak pendapat ini dengan pesan-pesan sukses yang disampaikan presiden kepada para pemilih.

“Di satu sisi, sepertinya Miley dan kaum liberal telah memenangkan perang budaya,” jelasnya. Mereka mampu mencapai konsensus mengenai diagnosis penyakit ini [economic] krisis, dan ini membantu membangun persetujuan atas daftar tindakan tersebut.”

Zapata menambahkan, Miley juga berhasil menghubungkan kemerosotan ekonomi dengan pendahulunya yang berhaluan kiri, mantan Presiden Alberto Fernández.

Ia mengatakan permasalahan perekonomian sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemerintahan sebelumnya. Berdasarkan hal itu, dia menurunkan ekspektasi agar orang-orang tinggal bersamanya lebih lama dari periode bulan madu biasanya, kata Zapata.

Demonstran di luar Kongres berdemonstrasi menentang daftar reformasi politik dan ekonomi yang diusulkan oleh Presiden Javier Miley [Natacha Pisarenko/AP Photo]

Namun survei Escenarios menunjukkan bahwa sebagian besar responden merasa bahwa perubahan besar dalam kebijakan harus dilakukan secara bertahap, bukan sekaligus.

Miley mungkin menghadapi lebih banyak tantangan dalam reformasinya, selain protes yang meluas pada hari Rabu.

Pengadilan tinggi Argentina telah membatalkan elemen penting dari “keputusan monumental” yang dikeluarkannya, yang berupaya membatalkan sejumlah perlindungan pekerja. Baik Gutierrez maupun Pereira mengindikasikan bahwa penolakan terhadap Milley mungkin akan meningkat hingga ia tidak dapat menyelesaikan masa jabatannya.

“Pemerintah mungkin akan menghadapi badai hanya dalam beberapa bulan,” kata Zapata.

Namun para pendukung Miley tetap optimis bahwa presiden kontroversial itu akan memenuhi janji kampanyenya.

Luis Testa, sopir taksi yang memilih Miley, mengatakan dia tetap mendukung presiden, meski dia memotong pengeluaran sehari-hari.

“Kita harus memberinya kesempatan. Beri dia waktu satu tahun,” kata Testa. “Dan jika kita semua harus makan kacang-kacangan selama setahun, kita akan makan kacang-kacangan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."