KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penjelasan – Mengapa Pemilu Parlemen di Indonesia Penting
Top News

Penjelasan – Mengapa Pemilu Parlemen di Indonesia Penting

JAKARTA – Selain memilih presiden baru, masyarakat Indonesia juga akan memilih anggota parlemen baru di tingkat nasional dan daerah pada tanggal 14 Februari dalam pemilu satu hari terbesar di dunia.

Mengapa pemilihan umum penting?

Indonesia terkadang disebut sebagai ‘demokrasi presidensial dengan karakteristik parlementer’, yang berarti bahwa lembaga eksekutif dan legislatif berperan aktif dalam pembuatan undang-undang dan setiap undang-undang memerlukan persetujuan dari kedua lembaga tersebut.

Pemilihan umum di Indonesia adalah pertarungan partai-partai politik, yang diikuti dengan persaingan sengit di badan legislatif utama negara, yaitu majelis rendah parlemen, yang menentukan koalisi penguasa dan oposisi serta hubungannya dengan presiden.

Aliansi politik dapat berubah tergantung pada hasil pemilihan presiden, yang mungkin mengarah pada putaran kedua.

Pesta apa saja yang wajib disaksikan?

Partai Demokrat Indonesia (PDI-P) saat ini menjadi partai terbesar di parlemen dengan sembilan partai. Partai ini diperkirakan akan kembali mendominasi dengan perolehan seperlima suara di seluruh negeri. Namun popularitasnya telah menurun sejak pemilihan umum tahun 2019 lalu dan kandidat presidennya, Kanjar Pranovo, tertinggal dalam jajak pendapat.

Yang kedua, Partai Gerakan Indonesia Raya, yang dipimpin oleh Gerindra pimpinan Prabowo Subianto, diperkirakan memperoleh sekitar 17% suara.

Koalisi tiga partai mendukung calon presiden ketiga, Anies Baswedan, yang diperkirakan memperoleh sekitar seperlima suara.

Sebanyak 18 partai bersaing dalam pemilu ini, dengan entitas baru, Partai Solidaritas Indonesia (BSI), yang dipimpin oleh putra Presiden Joko Widodo, diperkirakan akan masuk parlemen untuk pertama kalinya.

Partai-partai memerlukan setidaknya 4% suara secara nasional untuk mendapatkan perwakilan di parlemen nasional.

Untuk mencalonkan calon presiden, sebuah partai atau gabungan partai harus menguasai minimal 20% kursi di parlemen nasional.

READ  Kerja sama yang erat antara Malaysia, Singapura dan Indonesia penting untuk perdagangan melalui Selat Melaka, kata Wee.

Apakah dukungan parlemen merupakan jaminan bagi presiden?

Parlemen dapat memainkan peran besar dalam menentukan seberapa sukses presiden baru nantinya. Oposisi yang kuat dapat memperumit masalah dengan menunda undang-undang dan menggagalkan inisiatif presiden, sehingga mengurangi kepastian pengambilan kebijakan.

Presiden petahana Widodo berhasil membentuk koalisi dengan partai-partai utama, sehingga memungkinkan dia untuk memajukan agendanya. Namun aliansi tersebut tidak stabil menjelang transisi kekuasaan dan penggantinya mungkin tidak akan menjalani masa yang mudah. Reuters

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."