KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penulis dari Indonesia dan Exeter bersatu dalam proyek perubahan iklim
Top News

Penulis dari Indonesia dan Exeter bersatu dalam proyek perubahan iklim

Para penulis dan seniman dari kota Jakarta dan Exeter di Indonesia akan berkumpul sebagai bagian dari proyek budaya baru yang membahas perubahan iklim dan dampaknya yang tidak proporsional terhadap Dunia Selatan.

Kedua Kota Sastra ini didanai oleh program Connections Through Culture dari British Council. Uang ini akan digunakan untuk proyek baru: menghubungkan kota-kota: Exeter X Jakarta.

Seniman dan penulis lokal akan ditugaskan oleh kedua Kota Sastra tersebut untuk menciptakan karya baru yang mengeksplorasi dampak perubahan iklim yang tidak proporsional terhadap negara-negara Selatan dan bagaimana memajukan dialog di titik persimpangan antara perubahan iklim dan kesetaraan.

Sebagai kota sastra yang ditunjuk UNESCO, hibah ini akan memungkinkan kedua kota tersebut menggunakan keragaman sastra mereka untuk mendorong kolaborasi internasional, mengeksplorasi peran sastra dalam aksi iklim dan menciptakan hubungan yang langgeng antara Exeter dan Jakarta.

Penulis pendatang baru dari Exeter dan Jakarta akan mengembangkan karya baru dan menerima sesi mentoring dengan penulis berpengalaman. Setiap karya akan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Indonesia sebelum seniman ditugaskan untuk menanggapi karya tulisnya. Karya seni dan tulisan yang dihasilkan akan dipublikasikan dalam publikasi digital. Petikannya akan dipamerkan pada pameran di Exeter dan Jakarta pada Hari Penerjemahan Internasional, 30 September 2024.

Connections Through Culture telah memberikan lebih dari £645,000 untuk mendukung seniman dan organisasi seni di Inggris dan di seluruh Asia Timur. Dalam putaran hibah ini, British Council dengan bangga mendukung 76 proyek inovatif dari Thailand, Indonesia, Malaysia, Filipina, Myanmar, Australia, Jepang, dan Selandia Baru.

Anna Cohn Orchard, Direktur Eksekutif Exeter UNESCO City of Literature, mengatakan: “Kami senang bisa bekerja sama dengan teman dan kolega kami di Jakarta untuk memberikan peluang baru bagi penulis dan seniman lokal. Dengan menghubungkan para penulis dari berbagai kota, kami berharap proyek ini akan memulai perbincangan tentang kesenjangan perubahan iklim yang akan terus berlanjut lama setelah proyek ini berakhir.

READ  FP2 MotoGP Indonesia "Hari Terbaik Tahun Ini" Meski Dinamis

Laura Prinsloo, Focal Point Kota Sastra UNESCO Jakarta dan Ketua Yayasan Imajinasi 17.000 Pulau, menanggapi: “Kami sangat senang dapat bermitra dengan Kota Sastra Exeter dan para penulis, seniman, dan penerjemahnya. Saya yakin ini hanyalah permulaan . Hubungan jangka panjang dan kolaborasi di masa depan, terutama mengenai perubahan iklim, merupakan topik penting yang menjadi perhatian kedua negara. Kami mengundang Anda untuk mengikuti kami di media sosial untuk terus mengetahui perkembangan terbaru kami dan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana Anda bisa mendapatkan manfaat dari perubahan iklim. terlibat.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang proyek ini, kunjungi situs web Exeter City of Literature https://exetercityofliterature.com/current-projects/bridging-cities-exeter-x-jakarta

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."