KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Perpecahan global terlihat jelas ketika catatan hak asasi manusia Tiongkok menghadapi pengawasan PBB |  Berita hak asasi manusia
World

Perpecahan global terlihat jelas ketika catatan hak asasi manusia Tiongkok menghadapi pengawasan PBB | Berita hak asasi manusia

Negara-negara Barat mengkritik tindakan Beijing di Xinjiang dan Hong Kong, namun negara-negara lain mengatakan mereka telah melihat kemajuan.

Perpecahan ini terlihat jelas ketika catatan hak asasi manusia Tiongkok dikritik dan dipertahankan dalam tinjauan lima tahun yang dilakukan oleh PBB.

Pertemuan peninjauan pada hari Selasa menunjukkan negara-negara Barat menegur Beijing atas perlakuannya terhadap warga Uighur di Xinjiang dan pembatasan yang diberlakukan di Hong Kong. Di sisi lain, negara-negara non-Barat setuju dengan klaim Tiongkok bahwa mereka telah mencapai kemajuan di sejumlah bidang.

Peninjauan tersebut merupakan yang pertama sejak pejabat tinggi hak asasi manusia PBB mengeluarkan laporan pada tahun 2022 yang menyatakan bahwa penahanan warga Uighur dan Muslim lainnya di wilayah Xinjiang mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Beijing membantah terjadinya pelanggaran tersebut. Misi diplomatik Tiongkok menegaskan bahwa mereka telah membuat kemajuan besar sejak tinjauan terakhirnya di PBB pada tahun 2018, dengan mengangkat hampir 100 juta orang keluar dari kemiskinan.

Duta Besar Chen Xu mengatakan: “Kami telah memulai jalur pengembangan hak asasi manusia yang sejalan dengan tren zaman dan sesuai dengan kondisi nasional Tiongkok, dan telah mencapai pencapaian bersejarah dalam proses tersebut.”

Chen juga mengatakan bahwa warga negara Tiongkok berpartisipasi dalam “pemilihan umum yang demokratis” dan kebebasan beragama dilindungi.

Eric Chan, Sekretaris Jenderal Hong Kong, memuji undang-undang keamanan yang diberlakukan di pulau itu.

“Hari-hari kerusuhan dan ketakutan sosial kini telah berakhir. Stabilitas, hukum dan ketertiban telah dipulihkan dan kota kami kembali ke jalurnya.”

Terbagi

Menurut laporan, Tiongkok memberikan tekanan pada negara-negara non-Barat untuk memberikan dukungan menjelang pertemuan tersebut, dan banyak dari mereka menawarkan dukungan mereka kepada Beijing.

READ  Trump memposting pesan Truth Social yang mengancam "perang" atas dakwaan tersebut

Bolivia memuji upaya Tiongkok untuk mengurangi deforestasi. Burundi mengatakan pihaknya telah meningkatkan akses terhadap layanan kesehatan.

Iran memuji Rencana Aksi Nasional Hak Asasi Manusia Tiongkok. Pandangan positif juga diberikan kepada Ethiopia dan Kamerun.

Namun, negara-negara Barat mengkritik keras raksasa timur tersebut.

Jerman, Republik Ceko dan Jepang telah menyebutkan pelanggaran yang terjadi di Xinjiang dan Tibet. Kanada mengkritik undang-undang keamanan nasional Tiongkok di Hong Kong.

Amnesty International mengatakan bahwa pertemuan itu berubah menjadi “daun ara” bagi Tiongkok oleh negara-negara yang ingin menjalin hubungan lebih dekat dengan Beijing.

Sebuah protes direncanakan di luar gedung PBB dengan aktivis pembangkang Tibet, Uyghur, Hong Kong dan Tiongkok.

Proses peninjauan ini mencakup seluruh negara anggota PBB dan menempatkan catatan hak asasi manusia mereka di bawah pengawasan negara-negara lain kira-kira setiap lima tahun.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."