Penyelidikan NASA menangkap foto gerhana matahari yang menunjukkan ‘pegunungan bulan diterangi dari belakang oleh api matahari’

Gerhana Matahari… Dari Luar Angkasa! Penyelidikan NASA menangkap bulan yang lewat di depan matahari dalam gambar menakjubkan yang menangkap ‘pegunungan bulan yang diterangi dari belakang oleh api matahari’

  • Pesawat ruang angkasa NASA menangkap bulan yang lewat di depan matahari dari luar angkasa dalam serangkaian foto yang menakjubkan
  • Gerhana matahari tidak terlihat dari Bumi, dan hanya berlangsung selama 35 menit, tetapi ditangkap oleh kamera dari luar angkasa
  • Gambar close-up dari Solar Dynamics menunjukkan pegunungan bulan yang diterangi dari belakang oleh nyala api matahari yang berputar-putar.
  • Pakar NASA telah mengidentifikasi rentang Leibnitz dan Doerfel di dekat kutub selatan bulan

Iklan

Satelit NASA menangkap gambar gerhana matahari parsial yang menakjubkan dari sudut pandang uniknya di luar angkasa – satu-satunya tempat yang terlihat.

Solar Dynamics Observatory (SDO) mencitrakan bulan yang lewat di depan matahari kemarin sekitar pukul 5:20 GMT (01:20 ET).

Transit berlangsung sekitar 35 menit dan pada puncaknya bulan menutupi 67 persen permukaan yang berapi-api.

Pesawat ruang angkasa itu kemudian mengembalikan serangkaian gambar dari peristiwa yang menunjukkan “pegunungan bulan diterangi dari belakang oleh api matahari,” menurut para ahli di SpaceWeather.com.

Singkapan dan ketidakteraturan dapat dilihat di permukaan bulan yang dilaluinya yang telah diidentifikasi sebagai bagian dari pegunungan Leibnitz dan Doerfel.

Solar Dynamics Observatory NASA menangkap gambar gerhana matahari parsial 35 menit dari posisi utamanya di luar angkasa – satu-satunya tempat yang terlihat.

Pesawat ruang angkasa membawa kembali serangkaian foto dari acara yang menunjukkan

Pesawat ruang angkasa membawa kembali serangkaian gambar dari acara yang menunjukkan “pegunungan bulan diterangi dari belakang oleh api matahari,” menurut para ahli di SpaceWeather.com.

Apa itu pembiasan matahari?

Gerhana matahari terjadi ketika bulan melintas di antara bumi dan matahari, menimbulkan bayangan di bumi.

Ada berbagai jenis, tergantung pada seberapa banyak matahari tampak dikaburkan bagi pemirsa di lokasi tertentu.

Gerhana matahari terjadi kira-kira setiap enam bulan—akibat Bulan tidak berotasi persis pada bidang yang sama mengelilingi Bumi seperti yang dilakukan planet dalam lintasannya mengelilingi Matahari.

Patricio Leon, dari Santiago, Chili, membandingkan gambar bulan dari dekat saat bergerak melintasi matahari dengan peta topografi dari Lunar Reconnaissance Orbiter.

Dia mampu menemukan pegunungan Leibnitz dan Doerfel di dekat kutub selatan bulan selama gerhana.

ahli dalam SpaceWeather.com Dia berkata: Pada puncak gerhana, bulan menutupi 67 persen matahari, dan gunung-gunung bulan diterangi oleh api matahari.

Gambar beresolusi tinggi seperti ini dapat membantu tim sains SDO lebih memahami teleskop.

Mereka mengungkapkan bagaimana cahaya dipantulkan di sekitar optik SDO dan jaringan pendukung filter.

Setelah dikalibrasi, dimungkinkan untuk mengoreksi data SDO untuk efek otomatis dan menyempurnakan gambar matahari bahkan lebih dari sebelumnya.

Diluncurkan pada 2010, Solar Dynamics Observatory NASA memantau matahari dengan armada pesawat ruang angkasa, mengambil gambarnya setiap 0,75 detik.

Ini juga mempelajari medan magnet Matahari, atmosfer, bintik matahari, dan aspek lain yang memengaruhi aktivitas selama siklus matahari 11 tahun.

Matahari telah mengalami peningkatan aktivitas selama beberapa bulan sekarang karena tampaknya sedang bertransisi ke periode yang sangat aktif dari siklus aktivitas 11 tahun, yang dimulai pada tahun 2019 dan diperkirakan akan mencapai puncaknya pada tahun 2025.

READ  Karena peluncuran yang tepat, NASA mengatakan bahwa bahan bakar Teleskop Luar Angkasa Webb kemungkinan akan bertahan lebih dari 10 tahun

Kutub magnet matahari membalik pada puncak siklus aktivitas matahari, dan angin matahari yang terdiri dari partikel bermuatan membawa medan magnet menjauh dari permukaan matahari dan melintasi tata surya.

Hal ini disertai dengan peningkatan solar flare dan coronal mass ejections (CMEs) dari permukaan Matahari.

CME adalah pelepasan plasma yang signifikan dan medan magnet yang menyertainya dari korona matahari – bagian terluar atmosfer matahari – ke angin matahari.

Lontaran massa korona mempengaruhi Bumi hanya ketika diarahkan ke arah planet kita, dan Mereka cenderung jauh lebih lambat daripada semburan matahari karena mereka memindahkan lebih banyak materi.

Patricio Leon, dari Santiago, Chili, membandingkan gambar bulan dari dekat saat bergerak melintasi matahari dengan peta topografi dari Lunar Reconnaissance Orbiter.  Dia mampu menemukan pegunungan Leibniz dan Doereville di dekat kutub selatan Bulan selama gerhana.

Patricio Leon, dari Santiago, Chili, membandingkan gambar bulan dari dekat saat bergerak melintasi matahari dengan peta topografi dari Lunar Reconnaissance Orbiter. Dia mampu menemukan pegunungan Leibniz dan Doereville di dekat kutub selatan Bulan selama gerhana.

Solar Dynamics Observatory (SDO), digambarkan di sini dalam ilustrasi, mempelajari bagaimana aktivitas matahari dibuat dan bagaimana cuaca antariksa dihasilkan dari aktivitas itu.

Solar Dynamics Observatory (SDO), digambarkan di sini dalam ilustrasi, mempelajari bagaimana aktivitas matahari dibuat dan bagaimana cuaca antariksa dihasilkan dari aktivitas itu.

A Energi dari pancaran dapat mengganggu wilayah atmosfer yang dilalui gelombang radio, yang berpotensi menyebabkan gangguan sementara pada sinyal navigasi dan komunikasi.

Di sisi lain, CME memiliki kemampuan untuk menggerakkan medan magnet bumi, menciptakan arus yang mendorong partikel ke bawah menuju kutub bumi.

Ketika mereka berinteraksi dengan oksigen dan nitrogen, mereka membantu membentuk aurora borealis, juga dikenal sebagai aurora utara dan selatan.

Selain itu, perubahan magnetik dapat mempengaruhi berbagai teknologi manusia, menyebabkan koordinat GPS menyimpang beberapa meter dan membebani jaringan listrik saat perusahaan listrik belum siap.

Tidak ada suar besar atau suar matahari di dunia modern—yang terakhir adalah peristiwa Carrington pada tahun 1859—mengakibatkan badai geomagnetik dengan aurora di seluruh dunia, serta kebakaran di stasiun telegraf.

READ  Bukti keberadaan galaksi tanpa materi gelap telah muncul

Apa yang dimaksud dengan satelit NASA Solar Dynamics Observatory?

Solar Dynamics Observatory (SDO) adalah misi NASA yang telah mengamati matahari sejak 2010.

Kamera resolusi ultra-tingginya mengubah panjang gelombang cahaya yang berbeda menjadi gambar yang dapat dilihat manusia, dan kemudian cahaya itu diwarnai menjadi warna-warni pelangi.

Satelit diluncurkan pada 11 Februari 2010 dari Cape Canaveral.

SDO berisi seperangkat alat yang memberikan pengamatan yang akan mengarah pada pemahaman yang lebih lengkap tentang dinamika matahari yang mendorong variabilitas di lingkungan Bumi.

Salah satu dari banyak gambar menakjubkan yang disediakan oleh SDO

Salah satu dari banyak gambar menakjubkan yang disediakan oleh SDO

Di antara tugas-tugas yang dapat dicapai oleh set instrumen ini adalah mengukur sinar ultraviolet, perubahan medan magnet matahari, mengambil gambar kromosfer dan korona bagian dalam, dan menangkap variasi matahari yang mungkin ada pada periode waktu yang berbeda dari siklus matahari.

Anda melakukan ini dengan menggunakan tiga peralatan terpisah: perangkat pencitraan surya dan magnetik. Masyarakat Fotografi Udara; Dan mengalami fluktuasi ekstrim dari sinar ultraviolet.

Tim sains menerima data ini, yang kemudian mereka proses, analisis, arsipkan, dan rilis ke publik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.