KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seorang pria Mississippi menemukan sisa-sisa fosil harimau bertaring tajam yang berumur 10.000 tahun.
science

Seorang pria Mississippi menemukan sisa-sisa fosil harimau bertaring tajam yang berumur 10.000 tahun.

Tidak setiap hari Anda menggali sisa-sisa fosil predator.

Kecuali jika nama Anda adalah Eddie Templeton, yang baru-baru ini menemukan tulang jari kaki harimau bertaring tajam yang mengkristal di dasar sungai di Yazoo County, Mississippi, menurut Persiapan laporan Ditulis oleh The Clarion Ledger, bagian dari USA TODAY Network.

“Saya tahu itu adalah tulang yang termineralisasi… Saya tahu itu dari mana Pleistosen (Zaman Es)“Tapi saya tidak tahu dari mana asalnya,” kata Templeton. “Ini tidak terlalu besar atau mengesankan, tapi lengkap.”

Fosil tulang jari kaki yang ditemukan di Yazoo County, Mississippi, merupakan contoh langka dari tulang kucing bertaring tajam, atau harimau bertaring tajam, demikian sebutannya.

Fosil tulang jari kaki yang ditemukan di Yazoo County, Mississippi, merupakan contoh langka dari tulang kucing bertaring tajam, atau harimau bertaring tajam, demikian sebutannya.

The Ledger melaporkan bahwa harimau bertaring tajam, atau smilodon fatalis, adalah sejenis kucing besar yang memiliki berat antara 350 dan 620 pon, menjadikan makhluk yang punah ini lebih besar dari singa Afrika modern.

Warna putih mutiara pada makhluk itu tajam, dengan kualitas “seperti pisau bedah”, gambaran yang diberikan kepada “Gigi taring atas memanjang“Sebaliknya, ekornya lebih mirip kucing hutan.

Inilah yang kami ketahui.

Para ahli mengatakan tulang harimau bertaring tajam merupakan penemuan yang 'langka'.

Sebuah tulang mungkin tidak terlihat mengesankan, tetapi menemukannya tentu saja mengesankan.

Saat ini terdapat kurang dari enam fosil tulang kucing bertaring tajam yang dimiliki Mississippi, menurut George Phillips, ahli paleontologi di Museum Ilmu Pengetahuan Alam negara bagian tersebut.

“Karnivora selalu langka. Jumlah karnivora selalu kalah dibandingkan mangsanya,” kata Phillips.

Spesies kucing lain berkeliaran di kawasan tersebut bersama kucing bertaring tajam, termasuk singa Amerika, jaguar, macan tutul, lynx, kucing liar, dan kucing sungai. Smilodon fatalis mungkin bukan satu-satunya spesies kucing yang menjelajahi wilayah tersebut selama Zaman Es terakhir, namun yang pasti spesies ini menonjol. Gigitan predator yang menakutkan ini mungkin disebut oleh beberapa orang sebagai “spesialisasi”.

READ  CDC mendesak laboratorium untuk menggunakan tes COVID yang dapat membedakan influenza

“Ukurannya sedikit lebih besar dari pisang,” kata Phillips tentang taring kucing bertaring tajam itu. “Panjangnya sekitar 10,5 inci. Sedikit lebih dari setengahnya terkubur di tengkorak. Kami melihat sekitar 5 inci di belakang garis gusi. Otot bahu, leher, dan rahang berkembang dengan baik. Ini, dikombinasikan dengan pedang, berkontribusi pada nutrisi khususnya.”

Tidak jelas bagaimana gigi tersebut digunakan, karena Philip berasumsi bahwa gigi tersebut digunakan untuk menembus jauh ke dalam jaringan lunak seperti perut bagian bawah sloth tanah raksasa atau mastodon kecil. Seekor kucing dapat menimbulkan luka fatal dalam satu gigitan dengan risiko lebih kecil untuk melukai gigi dan mundur serta menunggu hewan tersebut menyerah.

“Saya pikir ini akan menjadi sebuah keajaiban,” kata Phillips.

Sementara yang lain menyatakan bahwa gigi belati digunakan untuk mengamankan leher mangsanya.

Harimau bertaring tajam adalah predator puncak, dan buktinya dapat dilihat pada sisa-sisanya

Pameran Stories in Stone di Mississippi Museum of Natural Sciences menampilkan replika kerangka kucing bertaring tajam di Jackson, Miss., pada Kamis, 17 April 2024.Pameran Stories in Stone di Mississippi Museum of Natural Sciences menampilkan replika kerangka kucing bertaring tajam di Jackson, Miss., pada Kamis, 17 April 2024.

Pameran Stories in Stone di Mississippi Museum of Natural Sciences menampilkan replika kerangka kucing bertaring tajam di Jackson, Miss., pada Kamis, 17 April 2024.

Kekuasaan kucing bertaring tajam sebagai predator puncak akhirnya berakhir karena kedatangan manusia, perubahan iklim, atau kombinasi dari faktor-faktor tersebut.

Yang tersisa dari “megafauna” ini dan sejenisnya hanyalah sisa-sisa fosil.

Templeton, yang menganggap dirinya seorang arkeolog profesional, berharap bisa menemukan tulang lain di area yang sama tempat dia mencari fosil. Ia berharap bisa membeli lagi salah satu kucing raksasa itu.

“Hal ini membuat saya berharap bisa menemukan gigi,” kata Templeton. “Itu akan menjadi momen yang luar biasa.”

Artikel ini pertama kali muncul di USA TODAY: 'Luar biasa': Manusia Mississippi menemukan fosil harimau bertaring tajam berusia 10.000 tahun

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."