KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seorang inspektur NASA merasa terganggu dengan kerusakan parah pada pelindung panas modul bulan
science

Seorang inspektur NASA merasa terganggu dengan kerusakan parah pada pelindung panas modul bulan

Pada November 2022, NASA meluncurkan misi orbit tak berawak pertama, Artemis 1, yang meluncurkan ambisi lebih besar dari badan tersebut untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan.

Penerbangan tersebut, yang menampilkan pesawat ruang angkasa Orion diluncurkan dengan roket Space Launch System (SLS) milik badan tersebut, sebagian besar berjalan sesuai rencana, dengan kapsul mengorbit bulan dan kembali lagi selama tiga minggu.

Sayangnya, kapsul Orion tertabrak selama penerbangan, menurut A Laporan terbaru oleh Kantor Inspektur Jenderal NASA, berpotensi membahayakan misi lanjutan berawak badan antariksa yang akan datang, yang dijuluki Artemis II.

Menurut laporan tersebut, para insinyur menemukan retakan luas pada pelindung panas Orion di lebih dari 100 lokasi. Ini hanyalah satu dari enam masalah yang diidentifikasi oleh inspektur jenderal, yang menunjukkan bahwa NASA telah menghentikan pekerjaannya sebelum dapat meluncurkan empat orang awak ke bulan dan kembali selambat-lambatnya pada bulan September 2025.

“Uji penerbangan Artemis I mengungkapkan masalah kritis yang perlu diatasi sebelum kru dapat ditempatkan pada misi Artemis II,” kata laporan itu.

Keadaan bisa menjadi jauh lebih buruk pada masa Artemis I. Pecahan-pecahan pelindung panas, yang terlihat dalam rekaman kamera yang direkam oleh kapsul, “menciptakan jejak puing-puing alih-alih meleleh seperti yang direncanakan.”

Pihak berwenang menambahkan: “Meskipun tidak ada bukti tabrakan dengan modul awak, jumlah dan ukuran puing-puing tersebut menyebabkan kerusakan struktural yang cukup sehingga menyebabkan salah satu parasut Orion tidak berfungsi.” “Jika masalah yang sama terjadi pada misi Artemis di masa depan, hal ini dapat mengakibatkan hilangnya kendaraan atau awaknya.”

“Tim saat ini sedang mengumpulkan hasil dari berbagai pengujian dan analisis yang menentukan teori utama mengapa masalah ini terjadi,” kata juru bicara NASA Rachel Kraft. Memberi tahu Ars TeknikaDia menambahkan bahwa tim independen akan menilai situasinya, sebuah proses yang “dijadwalkan akan selesai musim panas ini.”

READ  Seorang wanita Winter Haven, Florida, dirawat di rumah sakit karena COVID-19, kembali ke rumah untuk menemukan suaminya meninggal karena virus

Selain masalah pada pelindung panas, para insinyur juga menemukan “anomali” pada sekrup pemisah dan distribusi daya pesawat ruang angkasa.

Untungnya, NASA “mengambil tindakan untuk mengatasi masalah ini,” menambahkan perlindungan termal untuk mengisi celah apa pun yang disebabkan oleh peleburan dan korosi material serta mencegah sekrup menjadi terlalu panas.

Para insinyur juga dilaporkan mengatasi “anomali distribusi daya yang terus-menerus” yang mungkin disebabkan oleh radiasi ruang angkasa dengan “membuat perubahan perangkat lunak.”

Terakhir, peluncuran roket SLS berdampak buruk pada landasan peluncuran, memerlukan perbaikan sebesar $26 juta, lima kali lipat anggaran awal yang dialokasikan untuk tujuan ini.

Singkatnya, masih harus dilihat apakah misi tersebut benar-benar akan diluncurkan pada paruh kedua tahun depan. Melakukan perubahan signifikan pada pelindung panas – yang sudah terpasang di Orion – pada saat ini dapat menunda peluncuran secara signifikan.

NASA juga mempertimbangkan jalur masuk kembali yang berbeda untuk meminimalkan kerusakan saat awak kembali, termasuk memutar kendaraan atau melakukan manuver “lewati” di atas atmosfer bumi.

Meskipun ada beberapa risiko besar, astronot NASA dan anggota awak Artemis 2 Victor Glover tidak terganggu.

“Kami memiliki banyak orang yang terlibat dan kami percayai,” kata Glover. Ars. “Kami mempunyai orang-orang yang tepat. Jika ada solusi, kami akan menemukannya.”

Lebih lanjut tentang misi: Grafik Artemis II baru NASA cukup keren lho

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."