Virus yang membunuh burung muncul di mamalia liar pertama di Minnesota

Sekelompok rubah dari Kabupaten Anoka telah dites positif terkena flu burung yang mematikan dan sangat menular yang telah membunuh banyak burung liar musim semi ini, yang mengkhawatirkan para profesional satwa liar.

Kasus positif adalah kasus pertama yang dikonfirmasi dari flu burung yang sangat patogen, atau HPAI, pada mamalia liar di Minnesota, menurut Departemen Sumber Daya Alam.

Ini belum pernah terjadi sebelumnya — dua populasi rubah merah Ontario pekan lalu dinyatakan positif mengidap jenis flu, kata DNR dalam siaran pers Rabu. Kasus pertama yang dilaporkan terjadi pada mamalia di Amerika Utara.

Michelle Carstensen, pengawas program kesehatan satwa liar DNR, mengatakan pada hari Kamis bahwa populasi rubah sudah dalam radar badan tersebut, mempelajari pola makan dan kerentanan biologis mereka. DNR mengetahui kelompok rubah sakit yang muncul di Pusat Rehabilitasi Satwa Liar Kabupaten Sherborne.

“Virus ini sulit bagi mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa virus itu tidak muncul pada orang dewasa.

Laboratorium Diagnostik Hewan Universitas Minnesota telah memberi tahu DNR tentang status kit dari Kabupaten Anoka. Sebuah keluarga menemukan rubah yang sakit dan dia meninggal sebelum keluarga membawanya ke laboratorium. Badan tersebut mengatakan profesional kesehatan satwa liar DNR akan menambahkan flu burung ke pemeriksaan rutin saat membawa rubah yang sakit ke laboratorium.

Beberapa unggas air seperti bebek dan angsa adalah inang bagi virus unggas yang menyebar selama migrasi mereka. Wabah saat ini, yang berasal dari Eropa, lebih luas dan parah daripada wabah terakhir pada tahun 2015, dan juga sangat mempengaruhi industri perunggasan.

Unggas air sangat terpengaruh, oleh karena itu, Burung pemangsa yang makan mayat mereka. Badan DNR mengatakan bahwa tes yang dilakukan sejauh ini di Minnesota telah mengkonfirmasi adanya flu burung pada sekitar 200 burung liar, termasuk 19 spesies.

READ  Tabrakan asteroid yang konsisten berbatu pemikiran sebelumnya tentang kawah tumbukan Mars

Lebih banyak kasus populasi rubah yang sakit telah dilaporkan di Wisconsin, Iowa, Michigan dan negara bagian lain, kata Carstensen, dan virus itu kemungkinan akan muncul pada spesies lain, seperti sigung dan kelinci.

“[The virus] Ini dikonfirmasi di enam kabupaten di Minnesota, tapi saya kira itu ada di mana-mana di Minnesota.”

Carstensen mengatakan dia dan krunya akan terus memantau kasus-kasus baru dan menguji jenis-jenis yang tampak “cocok”, mengetahui bahwa virus berubah – seperti yang mereka lakukan dengan jenis virus corona. Dia mengatakan belum ada bukti bahwa hewan peliharaan domestik berisiko.

Tapi dia tampak berhati-hati. “Pertanyaan jutaan dolar adalah apa yang akan Anda lakukan,” katanya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan pejabat kesehatan lainnya mengatakan risiko terhadap masyarakat tetap rendah.

“Saran terbaik kami untuk negara bagian Minnesota adalah menghindari kontak dengan satwa liar yang tampak sakit atau terluka, dan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda telah digigit atau memiliki kontak dekat lainnya dengan satwa liar,” kata Dr. Johnny Sheftel, Departemen Minnesota Kesehatan Masyarakat. dokter hewan, dalam siaran pers DNR.

Orang yang melihat unggas yang sakit atau mati disarankan untuk menghubungi hotline DNR di 888-646-6367.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.